Google+ Followers

Tuesday, November 29, 2016

BAYANGAN GURAUAN ~ SPECIAL TEASER 4






DETIK waktu menghampiri jam 11.00 malam sewaktu Tengku Harrys keluar dari bangunan Haiyan Holdings. Pulangnya agak lewat sedikit malam ini dari yang biasa. Banyak kerja yang perlu disiapkan berkenaan projek di Brunei itu. Awalnya Irish ada bersama membantu menyiapkan kerja-kerja tersebut. Namun bila waktu sudah merangkak ke malam, dia menyuruh gadis itu pulang terlebih dahulu kerana tidak mahu Irish sampai rumah lewat. Lebih-lebih lagi dengan memandu sendirian.
Baru sahaja kaki ingin melangkah masuk ke dalam kereta, telefon bimbitnya berdering tiba-tiba. Tengku Harrys menutup pintu semula sebelum mengeluarkan telefon dari saku seluar. Berkerut keningnya sebaik melihat nama yang tertera di skrin. ‘Dia nak apa?’ desisnya. Tengku Harrys berkira-kira sama ada mahu menjawab panggilan itu ataupun membiarkan sahaja. Dan hatinya lega apabila deringan itu berhenti dengan sendiri. Namun hanya sekejap bila sesaat kemudian telefonnya kembali berbunyi. Dalam keadaan terpaksa, Tengku Harrys akhirnya menjawab juga panggilan tersebut.    
           

“Hello.”
“Hello, Harrys! Oh, Thanks God! You jawab jugak call I at last!”
“You nak apa?”
“Harrys, I really need your help rigth now. I tak tahu nak minta tolong siapa dah!”
“Tolong apa?”
“Kereta I tak boleh start. I kat depan ofis ni. Baru nak balik.”
“Kenapa tak call family you? Or your brother?”
“Sudah. But nobody answering my calls. Please, Harrys! I takut ni. Dah tak ada siapa-siapa lagi kat sini.”


Tengku Harrys terdiam sejenak. Dia tidak tahu sama ada Tengku Melissa bercakap benar atau tidak. Tetapi dari nada suara sepupunya itu memang kedengaran sedikit cemas. Perlukah dia menolong gadis itu? Atau terus sahaja pulang ke rumah? Tiba-tiba dia jadi serba salah. Jika terjadi apa-apa pada Tengku Melissa nanti mungkin dirinya juga yang akan dipersalahkan memandangkan dia orang terakhir yang gadis itu hubungi.


“Harrys? Are you still there?”
“Yes. You just stay in your car. I’ll coming in a few minutes.”
“Oh! Thanks, Harrys. Thanks! Okay. I tunggu sampai you datang!”


Sebaik mematikan talian, Tengku Harrys terus memasuki keretanya. Walaupun dia sudah berasa tidak sedap hati, namun diteruskan juga pemanduan menuju ke pejabat milik Pak Ngahnya. Semua ini dilakukan atas dasar prihatin terhadap Tengku Melissa memandangkan sepupunya itu sedang dalam kesulitan. Selang lima belas minit, Tengku Harrys tiba di hadapan bangunan syarikat Tengku Arham. Dari kejauhan dia sudah dapat melihat Nissan Fairlady hitam milik Tengku Melissa di tempat letak kereta berhadapan bangunan syarikat itu. Perlahan dia memberhentikan keretanya di sebelah kereta gadis tersebut sebelum berlalu keluar. Tengku Melissa juga turut keluar dari perut keretanya.
            “Harrys! Nasib baik you datang!”
            “What’s wrong?” soal Tengku Harrys sebaik merapati kereta gadis itu.
            “Tak tahu. Tiba-tiba je kereta ni tak boleh start.”
       Mendengarkan itu, Tengku Harrys mengarahkan Tengku Melissa untuk membuka bonnet hadapan keretanya. Dia tidaklah begitu mahir untuk membaiki. Tetapi sedikit sebanyak tahulah juga dia melihat sekiranya ada kerosakan. Sebaik bonnet kereta hadapan terbuka, Tengku Harrys terus menjenguk keadaan kereta itu. Dari pengamatannya, kereta tersebut dalam keadaan baik-baik sahaja. Dia tidak nampak di mana kerosakannya.
        “I tengok kereta you okay je. Mana yang rosak?” Tengku Harrys bertanya sambil pandangannya masih lagi terhala pada enjin kereta.
            “Really? Tapi kenapa I start tadi tak hidup?”
            “How about fuel?”
            “Pagi tadi I dah isi full tank tau!”
            “I think your car just fine. You try start.”
“Ermm... nanti-nantilah I start,” ujar Tengku Melissa seraya menyentuh lembut bahu Tengku Harrys dari belakang, membuatkan lelaki itu sedikit terkejut. Cepat-cepat Tengku Harrys menjauhkan dirinya.
What are you doing, Lissa?”
Nothing. Just wanna show my appreciates for your help.” Tengku Melissa bersuara sedikit lunak sambil merapati semula Tengku Harrys sebelum menyentuh dada lelaki itu. Pantas Tengku Harrys menepis.
You just stop this! I datang sini dengan niat untuk tolong you walaupun I penat baru balik kerja. Tapi ini agenda you!? Kereta rosak cuma satu alasan, isn’t it?!” suara Tengku Harrys sudah mula meninggi. Merah padam mukanya menahan marah yang membuak tiba-tiba dek perbuatan Tengku Melissa yang sengaja cuba mencabar kesabarannya.
“Kalau I tak buat macam ni, you takkan datang, kan? So I have no choice, dear.”

Tengku Melissa masih tidak berputus asa untuk terus menggoda lelaki di hadapannya. Sekali lagi dia merapati Tengku Harrys dan kali ini dia mula menyetuh pipi lelaki itu pula. Tengku Melissa nekad. Nekad untuk mendapatkan lelaki pujaannya itu malam ini. Kerana itu dia berani untuk bertindak begini. Dan tidak akan sekali-kali dia melepaskan peluang yang sudah tersedia di depan mata. Lelaki. Setinggi manapun egonya, selangit manapun keras hatinya, bila kemanjaan seorang wanita sudah membelai diri, pasti akan jatuh tersungkur jua akhirnya. Dan malam ini dia sangat pasti Tengku Harrys juga akan rebah dengan pujuk rayunya.


#BayanganGurauan
#AkanDatangJanuari2017
#GrupBukuKarangkraf
#Alaf21



Saturday, November 26, 2016

BAYANGAN GURAUAN ~ SPECIAL TEASER 3






        SAAT kakinya melangkah ke ruang dapur villa, semua orang masih lagi bersembang di hadapan. Pinggan serta gelas yang berada dipegangannya diletakkan di atas singki. Bekas-bekas kotor yang digunakan semasa memasak tadi juga masih ada yang belum dibasuh. Pantas lengan baju disinsing sebelum dia memulas kepala paip dan mula mencuci. Duduk di hadapan pun tiada apa yang dilakukan. Jadi lebih baik dia membuat kerja di dapur ini.
            “Kenapa tak tinggalkan je pinggan-pinggan tu kat sini?”
            Sedikit tersentak Irish kala dikejutkan dengan suara itu. Mujur tidak terlepas pinggan yang sedang dibasuh. Perlahan dia menoleh bila merasakan ada kelibat seseorang berada di belakang. Kelihatan Tengku Harrys sudah tercegat berdiri sambil memegang pinggan dan gelas kotor di tangannya.
            “Tak apa. Saya boleh basuh.”
            “Semua ni?”
            “Hmm.”
            Irish berhenti melakukan kerja dan berpaling menghadap Tengku Harrys. Pinggan serta gelas yang berada di tangan lelaki itu diambil sebelum dia kembali menyambung tugasnya. Irish terus melakukan kerja tanpa menghiraukan Tengku Harrys di belakang. Sangkanya lelaki itu akan beredar dan keluar semula. Namun telahannya meleset sama sekali bila Tengku Harrys bergerak ke sisinya dan bersandar pada kabinet singki sambil berpeluk tubuh. Mata lelaki itu terus memerhatikan tangan Irish yang ligat melakukan kerja-kerja mencuci.
‘Hai! Kenapalah dia duduk kat sini? Kerusi kat belakang tu banyak je boleh duduk. Tak senang aku nak buat kerja macam ni,’ ngomel gadis itu dalam hati.
“Terus jelah buat kerja. Saya takkan kacau. Just duduk kat sini.”
Irish tersentak. Wajah lelaki itu dikerlingnya sekilas. ‘Tahu pulak dia aku membebel dalam hati ni, kan. Ishh!’
Tengku Harrys terus leka memerhati Irish yang seperti sudah biasa membuat kerja-kerja itu. Pinggan dan gelas yang telah dicuci kemudian diletakkan kembali di atas rak. Penuh teliti gadis itu menyempurnakannya. 
            “Pandai awak masak.”
            “Hmm?” sekali lagi Irish tersentak. “Mana?”
            “Ikan tu.”
            “Mana Tengku tahu saya yang masak?”
            “Reen.”
            Irish terdiam. Tidak menduga hal itu akan sampai ke pengetahuan Tengku Harrys. Lelaki ini sahajakah yang tahu? Atau sudah tersebar pada yang lain-lain? ‘Hmm... Reen, Reen!’
            “Bila lagi boleh masakkan untuk tunang awak ni?” 
             Irish mengerling Tengku Harrys lagi. Perkataan ‘tunang’ itu terasa janggal pula di pendengarannya. Sejak mengikat tali pertunangan tempoh hari memang istilah itu tidak lansung digunakan oleh mereka. Malah hingga ke saat ini masih sukar untuk percaya bahawa lelaki di sebelahnya ini sudah menjadi tunangannya.
            “Tengku nak ke makan masakan saya?”
            “Kenapa tanya macam tu?”
            “Takut nanti Tengku tak boleh nak telan pulak.”
            Tengku Harrys tersenyum kecil. Dia akui masakan Irish terasa sedap ditekaknya. Berapa kali juga dia menambah lauk ikan tadi tanpa mengambil tahu siapa yang memasaknya. Sehinggalah Tengku Hazreen memaklumkan perkara itu pada dia dan yang lain-lain di ruang hadapan sebentar tadi.
            “Kalau tak boleh telan, tak adalah saya makan bertambah-tambah tadi. Atau awak yang tak sudi nak masakkan untuk saya?”
            “Tak adalah.”
            “Then, cook for me. Dah kahwin nanti masakan awak jugak yang saya akan telan, kan?”
            Irish semakin resah. Kali ini perkataan ‘kahwin’ pula yang disebut oleh lelaki itu.
            “Ke awak dah plan nak cari maid once we get married?”
            “Hmm? Eh, mana ada!” cepat-cepat Irish menjawab, cuba menyangkal dakwaan tersebut.
            “So... tak salah kalau pratikkan dari sekarang. Dan satu lagi. Panggilan Tengku tu.”
            “Kenapa dengan panggilan tu?”
            “Awak patut tukarnya dari sekarang.”
            “Maksud Tengku?”
            “Calling me with my name. Or ‘abang’ as you did to my brother.”
            ‘Ah, sudah! Dia dah sentuh pasal panggilan pulak dah. Naya aku macam ni!’ detik hati Irish lantas tercari-cari ayat untuk membalas kata-kata Tengku Harrys.
            “Kenapa tiba-tiba? Saya rasa panggilan Tengku tu okay je.”
            “In office might be okay. But out of there, I don’t think so. Like now. Macam mana kalau yang lain dengar awak panggil saya Tengku. Lagi-lagi lepas kita kahwin.”
            Sekali lagi perkataan ‘kahwin’ itu keluar dari mulut Tengku Harrys. Bagai hendak meletup dada Irish mendengarnya. Dia sendiri tidak pasti mengapa. Yang pasti, jantungnya terasa berdegup laju setiap kali perkataan itu menyapa telinga. 
“Or...,” ayat Tengku Harrys terhenti di situ. Anak matanya terus merenung wajah gadis di hadapan yang hanya membisu. “… you want call me ‘sayang’?”
Kali ini pinggan yang berada di tangan Irish benar-benar terlepas dari pegangannya. Entahkan pecah atau tidak pinggan itu di dalam sinki, dia tidak tahu. Namun bukan itu yang ditakutkannya sekarang ini. Tapi apa yang diucapkan oleh Tengku Harrys. Lansung Irish menoleh ke sisi, membalas renungan lelaki itu. 
“Apa?” Irish mengecilkan matanya.
“Sayang.”
Serta-merta darah naik menyerbu hingga ke muka Irish. Kakinya juga terasa tidak mencecah ke lantai tiba-tiba. Benar atau tidak apa yang didengarnya ini? Atau dia yang sedang bermimpi?

 Untuk seketika renungan kedua-duanya bertemu, hingga menghadirkan satu perasaan yang nyata sukar untuk diungkapkan bagaimana.


#BayanganGurauan
#AkanDatangJanuari2017
#GrupBukuKarangkraf
#Alaf21



Thursday, November 24, 2016

BAYANGAN GURAUAN ~ SPECIAL TEASER 2






IRISH tidak menjawab, hanya tangannya bergerak melakukan kerja. Gelas yang sudah dibasuh diletakkan semula ke tempat asal. Beria-ia dia membuat minuman. Belum pun sempat masuk mulut, air itu lebih dulu menjamah kemeja Tengku Harrys. Mata Irish membulat.
‘Alamak! Macam mana aku boleh terlupa?’ Mengingatkan itu, pantas dia berpaling menghadap Tengku Harrys semula.
“Baju Tengku. Saya minta maaf,” ujarnya sambil memandang kemeja putih Tengku Harrys yang sudah bertukar warna di bahagian hadapan akibat air milo yang tertumpah tadi.
“Tak apa. Dah tumpah pun.”
“Saya tolong bersihkan.”
Kening Tengku Harrys sedikit berkerut. “How?”
‘Ya tak iya jugak. Macam mana pulak nak bersihkan? Mustahillah nak suruh dia buka baju tu. Hmmh!’ gumam Irish. Matanya melilau-lilau memerhati sekeliling. Seketika kemudian pandangannya terhenti pada salah sebuah kabinet yang terletak di ruangan pantry itu. Seingatnya ada tuala bersih yang tersimpan di situ. Pantas dia membuka kabinet tersebut dan mencapai dua helai tuala. Kemudian dia berlalu ke singki untuk menadah sebekas air sebelum menghampiri Tengku Harrys semula. “Boleh ikut saya?”
“Ke mana?” tanya Tengku Harrys yang sedari tadi hanya memerhati sahaja tingkah-laku Irish. Namun hanya senyuman gadis itu diterima sebagai ganti jawapan pada soalannya.
Irish mula melangkah meninggalkan pantry bersama dua helai tuala di tangan. Kaki kemudian diatur perlahan menuju ke biliknya. Berbanding di pantry, di sini rasanya lebih selesa dan selamat untuk dia membersihkan baju Tengku Harrys. Terlindung sedikit dari pandangan mata-mata pekerja yang mungkin akan masuk ke dalam pantry itu bila-bila masa sahaja. Tengku Harrys hanya mengikutinya di belakang tanpa banyak bicara. Setelah masuk, pintu bilik tersebut dibiarkan separuh terbuka.
So...,” Tengku Harrys melabuhkan duduk di hujung meja Irish. “.... how are you going to clean up this mess?”
Irish membisu. Entah mengapa tubuhnya terasa kaku pula. Walhal dia sendiri yang menawarkan untuk membersihkan baju lelaki itu tadi. ‘Tulah. Siapa suruh ringan mulut offer tadi. Kan, sekarang? Hmm... macam mana aku nak bersihkan baju dia, ya?’ hatinya berbicara sendiri sambil otak ligat memikirkan sesuatu.
‘Ah, belasah jelah!’
Irish melangkah menghampiri Tengku Harrys yang masih tegar memandangnya. Tuala serta bekas berisi air yang berada di tangan sejak tadi diletakkan di atas mejanya.
“Boleh buka necktie tu sekejap?” pinta Irish. Spontan Tengku Harrys menunduk memandang tali lehernya sebelum mendongak semula.
“Awak bukalah sendiri.”
“Hmm?” terliur Irish dengan kata-kata bersahaja lelaki itu.
Yes.”
‘Biar betul dia ni? Takkan aku yang nak kena buka kut!’ Melihatkan Tengku Harrys masih lagi diam tidak berganjak, Irish mula kalut. ‘Betul-betul nampaknya dia ni. Aduh! Kalau tak buka necktie tu susah pulak nak lap baju dia.’
“Kenapa? Ke awak nak saya buka terus kemeja ni? Lagi senang nak bersihkan.”
“Eh, tak payah!” laju saja mulut kecil itu menjawab. Dengan tangan yang separuh menggigil, Irish menyentuh kolar baju Tengku Harrys dan mula membuka ikatan tali leher tersebut. Setelah itu dia mengambil sehelai tuala lalu dibasahkan. “May I?”
Hanya sebuah anggukkan yang dibalas. Perlahan Irish meletakkan tuala basah tadi di dada Tengku Harrys. Sejak mereka masuk ke sini tadi sehinggalah ke saat ini, mata lelaki itu tidak lepas-lepas dari memandangnya. Namun dia tidak mengendahkan. Tangannya sahaja laju bergerak melakukan kerja. Lagi cepat dia buat, lagi cepatlah dia boleh melepaskan diri dari situasi ini.
“Awak tak jawab lagi soalan saya, Irish.”
Irish menjeling sekilas wajah di hadapannya. “Soalan apa?”
“Ini keputusan awak?”
Pergerakan Irish terhenti tiba-tiba. Dia ingatkan soalan itu sudah berlalu pergi sewaktu di pantry tadi. Rupanya kini ia dibangkitkan lagi.  
“Hmm.” Balas Irish ringkas lalu menyambung semula kerjanya.
“Kenapa ubah fikiran?”
“Demi semua orang.”
“Bukan sebab terpaksa?”
“Bukan.”
“Jadi, awak ikhlas terima saya?”
Irish terdiam lagi. Soalan itu bagaikan memerangkap dirinya. ‘Adakah aku ikhlas terima dia? Atau mungkin sebab terpaksa seperti yang dikatanya demi menjaga hati insan-insan yang aku hormat dan sayang?’ Dia juga tidak tahu kenapa dirinya berubah fikiran.
“Irish?”
Irish memandang wajah Tengku Harrys. Ternyata lelaki itu masih menunggu jawapan darinya. Irish tercari-cari ayat untuk menjawab. Harap-harap lelaki itu akan terima. “Insya-ALLAH. Kalau ini dah memang suratan takdir untuk saya, Tengku tak perlu risau apa-apa.”
Serentak itu Irish menggantikan tuala basah tadi dengan sehelai tuala yang masih kering sebelum ditekapkan semula pada baju Tengku Harrys untuk mengeringkan sedikit kemeja yang sudah agak basah.
            Tengku Harrys menghela nafas. Walaupun jawapan itu bukan seperti yang diharapkan, sekurang-kurangnya dia tahu Allah telah mendengar doanya agar Irish menarik balik keputusan yang telah dibuat tempoh hari. Mungkin ini sebagai permulaan agar dia dapat menyakinkan kembali gadis ini untuk menerima kehadiran lelaki dalam hidupnya.
            “Dah siap. Cuma taklah betul-betul bersih. Dan... basah lagi. Tapi nanti keringlah.”
            “Hmm.”
            “Boleh ke buat kerja dengan baju basah macam ni?”
            “Kenapa tak boleh? Buat kerja pun dengan tangan. Shouldn’t be a problem.” Tengku
 Harrys menjawab selamba sambil melipat lengan kemejanya hingga ke paras siku. Agak santai dari kebiasaan namun masih kelihatan segak. “Kenapa saya tak nampak staf lain kat luar?”
            Irish mengerutkan dahinya. Sedikit pelik dengan soalan itu. “Sekarang waktu lunch. Jadi semua orang pergi makan.”
            “What?” kali ini kening Tengku Harrys pula berkerut. Spontan dia melihat jam di tangan. Sudah pukul 1.45 petang. Patutlah lengang sahaja keadaan pejabat semasa dia masuk tadi. Macam mana dia boleh tidak sedar?
            ‘Macam mana kau nak sedar, Harrys? Kalau dah dalam kepala kau cuma ingin mencari Irish sahaja sejak menjejakkan kaki ke bumi Malaysia pagi tadi!’ jerit satu suara dari dalam hatinya. Serta-merta bibirnya mengukir senyum.  
            “Kenapa Tengku senyum?”
            “Hmm? Saya senyum ke?”
            “Tak adalah.” Jawab Irish pendek lantas dia beralih dari menghadap lelaki itu untuk mengemas tuala-tuala serta bekas berisi air yang digunakannya tadi.
            “Irish.”
            Irish menoleh kembali saat namanya dipanggil. Dilihat Tengku Harrys bangun dari meja dan mula melangkah merapatinya.
Thanks, for what you have done just now. And thanks again...,” ayat Tengku Harrys terhenti di situ. Dia mendekatkan dirinya lebih rapat lagi pada Irish. “… cause you won’t hurt our families’ feeling with your decision. My heart as well.”
Sebaik menghabiskan kata-katanya, Tengku Harrys mengatur langkah untuk beredar dari bilik tersebut. Irish pula hanya menghantar lelaki itu dengan satu renungan sehinggalah matanya terpandangkan tali leher hitam yang masih terletak elok di atas mejanya.
“Tengku….” Irish memanggil semula lelaki itu sambil tangannya mencapai tali leher milik Tengku Harrys untuk diserahkan kembali.
“Tak perlu bagi balik.”
“Hmm?”
“Awak simpan je.”
“Tapi...,”
“Pakaikan balik necktie tu bila dah jadi isteri saya nanti.”
Serentak itu Tengku Harrys berlalu keluar, meninggalkan Irish dengan mulut yang sedikit ternganga.


#BayanganGurauan
#PublishonJanuary2017
#GrupBukuKarangkraf
#Alaf21



Monday, November 21, 2016

BAYANGAN GURAUAN ~ SPECIAL TEASER 1






TENGKU Tengku carilah gadis lain.”
Why?”
“Saya tak layak untuk Tengku.”
“Kalau macam tu, samalah jugak awak anggap saya tak layak untuk awak,” bidas lelaki itu sambil memalingkan kembali wajahnya ke hadapan.
 “Saya tak bermaksud macam tu.”
Then what?”
“Tengku berhak dapat yang lebih baik. Kat luar sana masih ramai lagi gadis yang boleh Tengku pilih. Lagipun kita tak pernah bercinta. Dan pertunangan ini atas dasar pilihan keluarga. Jadi saya rasa tak menjadi masalah untuk Tengku putuskan,” terang Irish sejelas yang mungkin, mengharapkan agar Tengku Harrys akan memahami.
“Yakin ke saya akan jumpa perempuan yang lebih baik?”
“Tak mustahil.”
“Macam mana dengan awak?”
“Kenapa dengan saya?”
“Awak minta saya putuskan pertunangan ni dan cari perempuan lain. Then what happen to your life?”
Irish tersenyum hambar. Kepalanya ditundukkan semula memandang pasir pantai. “Hidup saya tetap sama macam yang sebelum Tengku kenal.”
“Sampai bila?”
“Sampai saya dah tak ada.”
Sekali lagi Tengku Harrys tertawa kecil. Namun kali ini kedengaran sedikit sinis. “Awak nak saya tinggalkan awak dan cari perempuan yang lebih baik? Sedangkan awak tetap macam ni sampai bila-bila? Awak buatkan diri saya nampak kejam, Irish.”
“Mungkin saya memang bukan ditakdirkan untuk lelaki.” Perlahan sahaja suara Irish kedengaran sambil kakinya menguis lembut pasir pantai yang basah dipukul ombak.  
“Setiap manusia dilahirkan untuk berpasangan.”
“Tapi takdir hidup saya mungkin bukan tertulis macam tu.”
“Habis perasaan saya macam mana?”
“Saya rasa perasaan Tengku belum pergi lebih jauh. Ataupun mungkin belum ada apa-apa sekelumit pun perasaan lagi. Jadi masih belum terlambat untuk undur diri.”
Tengku Harrys mengetap gigi. Setiap bait-bait kata yang keluar dari mulut Irish bagaikan pisau tajam yang menghiris hatinya. Dipejamkan mata seketika sebelum membukanya kembali. Angin petang yang dingin dihirup perlahan dengan harapan dapat menyejukkan hatinya yang sedikit hangat ketika ini.
“Seumur hidup saya mungkin belum pernah bercinta. Tapi sekali saya dah jatuh cinta, jangan harap saya akan berpatah balik.”
Tergamam Irish saat mendengar ayat itu. Kaki yang asyik menguis pasir pantai sedari tadi lansung terhenti. Pantas dia menoleh.
“Apa maksud Tengku?”
Tengku Harrys tidak menjawab. Hanya mata kekal tegar memandang lautan tanpa sedikit pun dikalihkan pada Irish.
“Tengku?” sekali lagi Irish memanggil nama lelaki itu. Dapat dirasakan degup jantungnya semakin laju, berdebar-debar menantikan bicara selanjutnya.
“Kemaskan barang-barang awak malam ni. Esok pagi kita bertolak balik. Our family are waiting us,” arah Tengku Harrys yang sudah mahu beredar dari situ.
“Tapi soalan saya Tengku belum jawab lagi.”
Once we get back, you will know the answer. For now on, awak balik ke bilik dan berehat.”
Tengku Harrys mula mengatur langkahnya meninggalkan pantai tersebut. Hanya beberapa langkah sahaja dia menapak, Irish kembali memanggilnya. Lantas tubuhnya dipusingkn kembali menghadap Irish.
“Tengku macam mana?”
“Macam mana apa?”
“Malam ni. Tengku nak tidur kat mana?”
Spontan terlihat senyuman kecil terbit di bibir lelaki tersebut. “Kenapa? Nak offer saya
 tidur bilik awak ke? Saya tak kisah.”
Irish mengetap bibir. ‘Orang tanya betul-betul, dia main-main pulak. Tinggalkan kat sini kang!’
Melihatkan tiada tanda-tanda lelaki itu akan menjawab pertanyaannya, Irish mula mengatur langkah pergi dari situ. Sikit pun dia tidak memandang wajah Tengku Harrys. Hanya berlalu melewati lelaki tersebut.
I already checked in.”
 Serta-merta tubuh Irish berpaling ke belakang. “Hmm?”
Next to your room.”
Irish mengecilkan matanya. Seakan tidak percaya dengan apa yang didengar. “Macam mana Tengku boleh tahu bilik saya? Dan macam mana Tengku boleh tahu saya ada kat sini?”
“Kalau kita ikhlas mohon dari Dia, semuanya akan jadi mudah.”
Selamba sahaja Tengku Harrys menuturkan kata-katanya. Dengan perlahan dia bergerak menghampiri Irish sebelum berhenti betul-betul di hadapan gadis itu. Di sebalik kacamata hitamnya, dia merenung anak mata Irish dalam-dalam.
“Allah jadikan hati kita dekat. Sejauh mana pun awak lari, saya hanya perlu mencari mengikut gerak hati. Dan sebab Dia jugalah, saya berada dekat dengan awak sekarang ni. Jadi jangan cuba bermain dengan takdir-Nya, Irish.”
Seraya itu Tengku Harrys beredar meninggalkan Irish. Langkah diteruskan tanpa menoleh ke belakang lagi. Sementara Irish masih lagi terkaku di tempatnya. Terkedu dengan setiap butir bicara Tengku Harrys sebentar tadi. Segera dia berpaling. Namun lelaki itu sudah jauh meninggalkannya keseorangan di tepi Pantai Batu Ferringhi ini.    




** Seperti yang dijanjikan, Special Teaser of BG dari saya.. Tetapi ia bukan full chapter.. Hanya sedutan dari bab-bab yang ada dalam naskhah penuh Bayangan Gurauan.. You can share anywhere if you want.. Speard it out to your friends.. Selamat membaca.. Jumpa lagi dalam Teaser seterusnya..... (^_^) 



Friday, November 18, 2016

BAB 42 : BAYANGAN GURAUAN (UPDATED VERSION)








K
EDIAMAN Encik Izzuddin sudah dipenuhi dengan sanak-saudara dan kenalan mereka yang kelihatan sedang sibuk bergotong-royong bagi mempersiapkan majlis pertunangan yang akan berlansung pada sebelah petang. Encik Izzuddin serta Puan Qarinalah adalah antara yang paling sibuk untuk memastikan segalanya berjalan dengan lancar. Mujur anak-anak mereka turut membantu. Tidaklah hanya mereka berdua terkejar-kejar. Terlihat juga deretan tiga buah khemah yang sudah tersedia di halaman. Sementara di dalam rumah, Irish sedang sibuk disolek oleh jurumekap wanita yang ditempah dari Butik Pengantin D’Sara, butik milik rakan Tengku Dafina yang dikunjungi mereka tempoh hari.
“Pukul berapa rombongan sampai?” soal jurumekap tersebut yang memperkenalkan dirinya sebagai Kak Zira. Begitu teliti wanita itu melakukan tugas demi memberikan hasil yang terbaik. Lebih-lebih lagi majlis ini adalah majlis kawan baik kepada majikannya.
“Lepas Zohor, Kak Zira.”
“Sempatlah nak siap. Sekarang baru pukul 12.30. Ada lebih kurang satu jam lebih lagi.”
Dalam masa hampir dua jam, Irish selesai didandan sepenuhnya. Kak Zira meneliti Irish dari atas hingga ke bawah. Setiap sudut pada tubuh gadis tinggi lampai itu diperhati. Seakan berpuas hati dengan hasil kerjanya, barulah dia ‘melepaskan’ Irish.
Okay, done! Irish bolehlah tengok cermin sana. Kalau ada yang tak okay bagitahu akak,” arah Kak Zira lansung mengemas kembali alat-alat soleknya yang telah digunakan.
Irish melangkah mendekati cermin panjang yang terletak di sudut bilik. Sebaik berdiri di hadapan cermin itu, dia melihat bayang susuk tubuhnya. Dalam busana pertunangan berwarna hijau lumut serta solekan yang dikenakan pada wajah, ternyata dia kelihatan amat berlainan sekali. Seperti bukan melihat diri-sendiri. Pertama kali dalam hidup, dia melihat dirinya dari sisi yang berbeza. Irish terkaku untuk seketika.




“Irish? Okay ke?” Kak Zira menyentuh lembut kedua bahu Irish yang seakan tidak berganjak dari memandang ke arah cermin. Dia kemudian turut sama melihat bayangan gadis itu pada cermin di hadapan.  
“Hmm?”
“Kenapa? Ada yang tak okay ke? Dok tenung cermin tu sampai tak berkelip mata!”
“Eh, okay! Okay sangat, Kak Zira. Cuma terkejut sekejap. Macam bukan tengok diri-sendiri.”
“Orang kalau tak pernah make-up, macam nilah. Lagipun Irish memang dah cantik. Pakai apapun, mestilah lagi nampak cantik. Kan?” ujar Kak Zira sambil mendekatkan pipinya dengan pipi kanan Irish, cuba menenangkan gadis itu.
“Terima kasih, kak.”
“Sama-sama. Akak nak kena gerak ni. Ada event lain.” Kak Zira lantas mengambil beg serta peti alat soleknya di atas katil dan kembali semula pada Irish  untuk bersalaman.
“Akak tak makan dulu ke?”
“Tak apa. Tu pun tadi mak Irish dah sediakan kuih dengan air untuk akak. Akak balik dulu, ya. Apa-apa call je. Dan tahniah, for your engagement!”
Sesudah itu Kak Zira melangkah keluar, meninggalkan Irish seorang diri di bilik kini. Gadis itu melabuhkan duduknya di hujung katil, merenung barang-barang hantaran yang tersusun kemas di atas lantai. Seperti tidak percaya apa yang berlaku pada dirinya hari ini. Lansung tidak terjangkau di akal.
‘Betul ke apa yang aku buat ni? Kenapa hati aku rasa tak sedap semacam?’ Irish berbicara sendiri. Sedaya upaya dia mengusir perasaan itu dari terus menghantui dirinya.
‘Ini keputusan yang kau ambil, Irish. Tak mungkin kau dapat patah balik. Teruskanlah. Demi untuk orang-orang yang kau sayang.’ Irish cuba memujuk hatinya. Terasa ada air hangat yang bertakung di hujung mata. Segera dia menyeka, tidak mahu solekannya rosak gara-gara terlebih emosi.
Hey, girl!!”
Teguran itu membuatkan Irish berpaling ke belakang.
“Ira!”
“Aaaaaa!!!” jerit Athirah sebaik terpandangkan rakan baiknya itu. Terus sahaja dia menerpa ke arah Irish dan memeluk gadis itu erat-erat. “Rindunya aku kat kau, Irish!”
Lama mereka berdakapan untuk melepaskan rindu setelah hampir beberapa bulan tidak bersua muka. Setelah puas, barulah pelukan direnggangkan.
“Betul ke ni kau, Irish?”
“Betullah aku. Asal kau tanya macam tu?”
“Serius. Kau nampak lain gila!”
“Kan? Aku sendiri tengok pun rasa tak percaya.”
“Yelah. Kau mana pernah make-up macam ni bagai. Of courselah bila dah kena sekali terus naik seri tu! Anyway... kau nampak cantik sangat-sangat hari ni. Dengan baju ni. Marvellous! Kalau aku jadi lelaki pun boleh cair tengok!” puji Athirah pada rakannya itu.






“Ada-ada jelah kau ni. Kau bila sampai?”
“Baru je. Eh, Sini!” lantas Athirah menarik tangan Irish untuk duduk di birai katil. Tangan gadis itu digenggamnya. “Kau tak cakap awal-awal dengan aku pun kau nak bertunang, kan? Dahlah baru bagitahu. Call pulak tu! Hishh! Memang tak patut betullah kau, Irish!”
   Irish memandang Athirah dengan seribu satu perasaan. Dia tahu rakannya itu masih terkejut dengan berita pertunangan ini. Dari reaksi Athirah sewaktu dia menelefon beberapa hari lalu, dia sudah dapat mengagak rakannya itu pasti bebar-benar terkejut. “Sorrylah, Ira. Aku tak ada niat pun nak sorokkan hal ni. Aku tahu kau mesti terkejut.”
“Mahunya tak terkejut! Hari tu kau cakap keluarga Tengku tu masuk meminang. Then kau minta tempoh untuk bagi jawapan. Lepas tu kau lansung tak update apa-apa dengan aku pun, kan! Tub-tub nak bertunang dah. Apa kes?”
Sorrylah, Ira.”
Sorry, sorry!”
Irish menyentuh lembut wajah Athirah dengan kedua tangannya. “Ira... aku bukan tak nak bagitahu kau. Tapi kau pun tahu kan keadaan aku macam mana. Semua yang berlaku ni bukan atas kehendak aku,” terang Irish dengan suara yang sudah mula bergetar.
“Hey, aku main-main jelah! Tak payahlah emosi sangat!”
Spontan terdengar gelak tawa Athirah memenuhi segenap ruang bilik. Mujur pintu bilik tertutup ketika itu. Pantas Irish mengambil sebiji bantal lalu memukul tubuh gadis itu.
“Kau kan!”
“Aku apa? Ha, tulah! Buat aku macam tu lagi. Ada ubi adalah batas!”
“Kan? Suka kenakan aku?”
“Sukalah! Bukan senang nak dapat prank kau macam ni. Kat majlis tunang kau pulak tu! So jaga-jagalah time kau kahwin nanti.”
“Tak ada maknanya.”
“Tak ada maknanya konon! Kita tengoklah nanti!” tingkah Athirah lagi seraya melagakan
 bahunya dengan bahu Irish di sebelah. Serta-merta ketawa mereka berderai.
“Kak Irish.”
Panggilan itu membuatkan kedua-duanya menoleh.
“Ya, Irfan. Kenapa?”
“Kawan-kawan akak sampai.”
“Kawan?”
Adik bongsunya itu mengangguk. Sebaik Irfan berkalih tempat, seorang gadis melangkah masuk ke dalam bilik tersebut.
“Hai, Cik Irish!”
“Insyirah!”
Seraya itu Natasya menyusul dari belakang diikuti Zaryn, Farisya, Elaine dan akhir sekali Kak Maisarah yang mendukung seorang anak kecil. Seketika suasana di dalam bilik itu agak riuh dengan suara-suara mereka. Masing-masing memuji penampilan Irish yang ternyata berlainan dari hari-hari biasa yang mereka nampak. Di kesempatan itu juga buat pertama kalinya Irish memperkenalkan teman-teman sepejabatnya kepada Athirah. Hanya beberapa minit bertemu, tidak sangka semuanya dapat menyesuaikan diri, menjadikan satu ikatan persahabatan yang baru terjalin di antara mereka.

**********
           
KETIBAAN rombongan keluarga Tengku Haiyan disambut mesra oleh wakil tuan rumah yang telah diamanahkan untuk mengendali majlis pada petang itu. Kelihatan ceria sahaja mereka pabila bergaya sedondon dengan pakaian berwarna coklat emas yang menjadi tema pilihan. Sementara menanti majlis dimulakan, para tetamu dilihat berbual-bual sesama mereka di ruang hadapan kediaman Encik Izzuddin. Dulang hantaran dari kedua-dua belah pihak juga sudah tersusun cantik di satu sudut berhadapan pelamin kecil yang menempatkan Irish di situ. 
Bacaan doa membuka tirai majlis pada petang itu diikuti dengan sesi perbincangan antara kedua-dua belah pihak yang mana keluarga Irish diwakili oleh abang kepada Encik Izzuddin sementara keluarga Tengku Harrys pula diwakili oleh Tengku Arham. Suasana nyata begitu tenang dan lancar sepanjang perbincangan berlansung. Masing-masing tidak banyak bantahan baik dari pihak lelaki mahupun pihak perempuan. Berlainan pula dengan Irish yang duduk di atas pelamin kecil yang direka khas untuk majlis tersebut. Sejak dari awal majlis itu berlansung, hatinya sentiasa dibaluti resah. Entah apa yang dirisaukannya dia sendiri tidak pasti. Mujurlah rakan-rakannya ada untuk menemaninya di atas pelamin ini. Walaupun ia masih belum mampu mengusir rasa gundah di hatinya.





“Pssttt! Kau okay ke?” bisik Athirah perlahan. Irish di sebelah pantas menoleh.
“Kenapa kau tanya macam tu?”
“Sebab aku tengok muka kau semacam je. Asal?”
Irish terdiam sejenak. Berkira-kira untuk memberi alasan. “Nervous kut.”
“Kalau ya pun nervous janganlah tunjuk sangat muka tu!”
“Nampak sangat ke?”
“Kalau tak nampak, tak adalah aku cakap. Ishh, budak ni!” balas Athirah sedikit geram walaupun masih dalam nada berbisik. “Cuba senyum sikit. Kesian abang cameraman tu tangkap gambar dari tadi. Tak pasal-pasal esok keluar paper dengan tajuk utama seorang gadis dipaksa bertunang. Kau nak?”
Kata-kata Athirah itu membuatkan ketawa Irish hampir terburai. Nasib baik dia dapat mengawalnya. “Kau jangan buat lawak kat sini boleh tak, Ira? Nanti aku dah ketawa, kau jugak yang susah kang.”
Okay, aku diam! Fokus, okay. Fokus!”
Hampir satu jam berlalu, perbincangan di antara kedua-dua pihak tiba ke penghujungnya. Kata sepakat sudah dicapai, janji juga sudah termetrai. Kini tiba upacara menyarung cincin pertunangan dari wakil pihak lelaki. Kelihatan Tengku Dafina bangun dari duduknya dan bergerak menuju ke pelamin diiringi oleh kedua anak perempuannya bersama dulang hantaran yang mengandungi sebentuk cincin. Sebaik menghampiri Irish di atas pelamin, Tengku Dafina memberikan salam terlebih dahulu sebelum mengambil cincin yang berada dipegangan Tengku Hazleen. Perlahan dia menyarungkan sebentuk cincin emas putih yang bertakhtakan batu permata biru ke jari manis kanan Irish.
Dengan tersarungnya cincin itu, maka dengan rasminya Irish kini selamat menjadi tunangan kepada Tengku Harrys. Irish kemudian meraih tangan Tengku Dafina lalu dikucupnya sebelum wanita itu turut membalas dengan satu ciuman di dahi. Agak lama bibir Tengku Dafina singgah di dahi gadis tersebut. Tidak tahu mengapa dadanya terasa sebak tiba-tiba. Wajah Irish kemudian diamati untuk kesekian kali sebelum bibirnya singgah pula dikedua-dua pipi gadis itu.
Irish pula sekadar membiarkan segala perlakuan Tengku Dafina, walaupun dirinya sedikit terpana. Habis itu giliran Tengku Hazleen, Tengku Hazreen dan yang lain-lain pula bersalaman dengannya sebelum majlis diambil alih oleh jurukamera yang bertugas untuk sesi fotografi.

**********

MAJLIS pertunangan Tengku Harrys dan Irish telah selamat dilansungkan sedari awal sehingga ke penghujungnya. Semua tetamu yang hadir telah pulang apabila petang merangkak ke senja. Namun seisi keluarga itu masih kelihatan sibuk memandangkan mereka akan menerima kedatangan keluarga Tengku Haiyan sekali lagi malam nanti. Bak kata orang, sebagai meraikan ikatan pertunangan Tengku Harrys dan Irish yang telah selamat dimetrai di samping mengeratkan lagi hubungan keluarga yang mula terjalin antara kedua-duanya.           
            Jam menunjukkan angka 9.15 malam sewaktu kunjungan Tengku Haiyan tiba. Seluruh ahli keluarganya turut serta termasuklah Tengku Harrys yang baru berkesempatan menjejakkan kaki ke kediaman itu sejak berlansungnya majlis siang tadi. Adat budaya orang Melayu. Bila mana sesebuah pertunangan diadakan, si lelaki tidak dibenarkan untuk hadir sepanjang majlis tersebut dijalankan. Dan dia sebagai orang muda hanya menurut sahaja kata orang tua tanpa sebarang bantahan.
            “Alhamdulillah. Semuanya dah selamat, Izzuddin. Majlis pun berjalan lancar,” ucap Tengku Haiyan memulakan bicara. Kelihatan semuanya duduk berkumpul di ruang tamu kecuali anak menantu perempuan Encik Izzuddin yang masih melakukan kerja di dapur.
            “Nampak gayanya macam tulah, Tengku. Saya minta maaflah kalau ada yang terkurang dengan majlis tadi, ya. Itu je yang mampu saya sekeluarga sediakan.”
            “Eh! Tak adalah, Encik Izzuddin. Tak ada apa yang kurang. Bagi kami semuanya cukup. Saya nak ucap terima kasih pada Encik Izzuddin dan Kak Ina sekeluarga sebab dah bersusah-payah untuk majlis siang tadi.”
            “Tak ada apa nak diterima kasih, Fina. Semuanya dah jadi tangunggungjawab kami. Lagipun banyak jugak yang Fina sekeluarga sediakan. Jadi tak adalah banyak mana kami perlu buat. Yang penting semuanya dah selamat,” balas Puan Qarina.
“Ya, dah selamat. Tinggal majlis besarnya saja!” Tengku Dafina menambah lagi.
Encik Izzuddin hanya mempelawa Tengku Haiyan sekeluarga menikmati makan malam setelah semuanya siap terhidang. Sambil menjamu makanan, perbualan mereka masih tetap diteruskan. Di suatu sudut, Irish turut asyik bersembang bersama kakak-kakak dan iparnya sambil ditemani Tengku Hazleen, Tengku Hazreen serta Helena. Apa yang dibualkan pun tidak tahu hingga gelak ketawa sentiasa mengiringi setiap minit perbualan mereka. Dalam leka bersembang,  kepala Irish teringatkan Tengku Harrys tiba-tiba. Dia tidak pasti dengan kehadiran lelaki itu memandangkan dirinya sibuk di dapur sejak kedatangan keluarga Tengku Haiyan tadi. Sehinggalah pandangannya terhenti pada sesusuk tubuh yang duduk di sofa sedang bersembang bersama Tengku Hafiy, Izzul, adik-adiknya serta kedua abang iparnya.
            ‘Hmm. Datang rupanya dia!’ detik hati Irish.
            Seakan sedar dirinya sedang diperhatikan, Tengku Harrys turut menoleh. Renungan gadis nun di hadapan sana dibalasnya. Hinggalah akhirnya gadis itu yang tertunduk mengalah. Spontan senyuman kecil terpamer di hujung bibir lelaki itu sebelum renungannya beralih ke lantai.




Hari-hari semalam dia memandang Irish dengan pandangan yang sangat jauh. Seperti tidak dapat digapai bintang yang beribu-ribu batu jauhnya di langit. Namun malam ini, pandangan itu terasa begitu dekat dengannya. Pandangan terhadap seorang gadis yang kini sudah bergelar tunangnya. Seperti satu mimpi.
            ‘Adakah aku bermimpi? Hati yang selama ini aku bina tembok untuk menghalang cinta dan perempuan dari memasukinya sudah semakin roboh dari hari ke hari. Apakah makna untuk semua ini?’ soal Tengku Harrys di dalam hati.
            “Itu maknanya hati kau sudah kalah, Harrys! Mengaku saja yang kau sudah jatuh cinta dengan dia!” terdengar suara-suara halus di dalam hatinya menjerit memberi jawapan.    
Tengku Harrys sedikit tersentak. Matanya kembali berkalih pada Irish. Gadis itu masih setia di tempatnya. Betulkah aku sudah jatuh cinta dengannya? Jadi benarlah perasaan yang aku rasakan selama ni adalah cinta? Perasaan yang mampu hadir hanya bersama Irish. Itukah dia? Namun segala persoalan itu mati di dalam kepalanya tatkala telinga menangkap satu suara yang datang arah dari luar. Begitu juga perbualan yang lain.
Sesaat dua, muncul kelibat seseorang di balik muka pintu bersama sebuah senyuman sebagai menyapa kesemua yang berada di ruang tamu rumah Encik Izzuddin. Suasana hening seketika. Rata-rata mereka agak terkejut dengan kehadiran yang tidak di duga sama sekali. Tidak kurang juga yang tertanya-tanya siapakah gerangan lelaki yang tiba-tiba muncul ini.
Hye everyone!” tegur lelaki itu dengan selamba lalu melangkah masuk ke dalam rumah. “Nampaknya I dah menganggu majlis you all semua. Sorry for that. It’s not on my purpose!”   



**********   TO BE CONTINUE IN OTHER VERSION   **********




** ASSALAMUALAIKUM.....

Selamat petang & Salam Jumaat buat semua pembaca yang dikasihi...

Syukur Alhamdulillah.. It’s been confirmed Bayangan Gurauan akan terbit pada Januari 2017 by Alaf 21 / Karangkraf.. Jadi kiranya ini adalah Teaser terakhir (BAB 39 ~ BAB 42) untuk updated version BG di blog ini.. One thing saya nak maklumkan, versi updated yang telah diupload dari awal hingga ke hari ini mungkin akan sedikit berlainan dengan versi cetak yang keluar nanti selepas proses edit terakhir pihak Editor..

Terima kasih semua yang setia dan sabar menanti BG selama 3 tahun ini.. Bermula awal tahun 2014 ia bertemu pembaca di sini.. Dan sebagai menghargai kesabaran anda, akan saya berikan beberapa ‘Teaser Istimewa’ BG di blog ini, di Facebook, di Ilham Karangkraf, and few more social networks bermula minggu hadapan sehingga ia terbit nanti.. So, NANTIKAN.....

#terimakasihdarilubukhati #sayasayangpembacasemua