Google+ Followers

Monday, August 7, 2017

TEASER 01 : RELA KU PUJUK

Assalamualaikum, guys.... Long time no see yaa.... Miss you all so much....
Buat yang selalu bertanya, "Bila nak cerita baru keluar?".... Nah..... 

The new story....
The chapter begin....







PAK ARYAWAN terus leka menatap suratkhabar di tangan. Sesekali mata mengerling wanita di balkoni hadapan. Rancak bersembang sejak tadi di talian. Teruja benar. Entah dengan siapa isterinya itu sedang berbual.

“Iya. Nanti mama sampaikan salamnya buat baba. Kamu jaga diri baik-baik di sana, ya. Punya masalah, bilang terus sama mama. Assalamualaikum.”

Talian dimatikan. Wanita itu terus duduk di sisi Pak Aryawan. Bibir tak henti-henti menguntum senyuman.

“Rancak bualnya. Bicara sama siapa?”

“Aryan, mas.

“Aryan?”

“Iya. Dia lagi kirim salam buat mas.”

“Waalaikumussalam. Mau apa anak itu nelefon tiba-tiba?”

Ibu Dian sedikit kaget. Senyumnya mati. Keningnya turut berkerut.

“Lor! Itu anak, kan? Anak mau nelefon sama orang tuanya, apa salah?”

“Salah emang nggak salah. Tapi aneh.”

Sekali lagi kening Ibu Dian berkerut. “Aneh? Aneh apaan, sih?”

“Ya, anehlah. Selagi yang bikin itu namanya Aryan, memang aneh segala. Jangankan mau nelefon, mau titip pesan buat kita juga lagikan payah. Boleh dikira sama jari ini!”

“Anak kita itu lagi sibuk, mas.”

“Sibuk apa? Ke sana ke mari, ke sana ke mari lagi di tempat orang.”

“Sekurang-kurangnya dia masih kirim khabar ke kita, kan.”

“Ermm. Khabar yang setahun cuma dua tiga kali doang dari dia. Itu untung kalau ada,” balas Pak Aryawan selamba. Mata masih terus melekat di dada akhbar.

Ibu Dian lantas mengunci suaranya. Sedar mood sang suami sedikit berangin bila topik Aryan mula diutara.

Suasana ruang tamu kembali hening tiba-tiba. Hanya bunyi dari layar tv sebesar 60 inci menjamu telinga.

“Ada apa Aryan nelefon?”

Suara garau itu kedengaran semula. Spontan senyum Ibu Dian kembali mekar.      

“Katanya mahu pulang, mas.”

“Kapan?”

“Minggu depan.”

“Kali ini berapa lama pulangnya?”

“Pulang terus.”

Bacaan Pak Aryawan terhenti. Wajah isterinya ditenung tepat. “Pulang terus?”

“Ya, iya. Itu yang dibilang sama dia.”

“Anak mama itu lagi sihat apa nggak?”

“Hisy!” Ibu Dian menepuk peha suaminya. “Mas ngapain bilang begitu, sih? Aryan itu lagi sihat walafiat, mas. Kok ditanya begitu!”

“Ya, iyalah. Budak itu selalunya punya macam-macam alasan bila disuruh pulang. Apalagi kalau disuruh bantu mas di kantor. Katanya apa, mau merantaulah, mau cari pengalaman di tempat oranglah, mau hidup berdikarilah. Nah, sekarang mau pulang terus tiba-tiba, setelah berapa tahun nggak muncul depan kita. Apa mama nggak hairan?”

“Mama juga ikut hairan, dong. Tapi Aryan itu kan udah mau pulang. Makanya kita harus bersyukur. Ini yang kita doain selama ini, bukan? Mahu dia pulang terus. Nah, ALLAH udah jawab doa kita. Lagian, dia itu ikut cara siapa? Cara mas juga kan waktu muda?”

 Pak Aryawan kerling Ibu Dian. Dia yang mahu meluah, dia pula yang terkena sekarang.

Memang waktu muda dulu dia juga suka mengembara. Asia, Australia, Eropah, Afrika, Amerika. Benua mana yang tak dia jelajah? Tapi semua itu demi mencari ilmu dan pengalaman untuk meluaskan empayar syarikat warisan keluarganya. Aryan?

Anak itu terlalu banyak tujuan. Lepas tamat belajar di Manchester, terus mengembara ikut sukanya. Timur barat, selatan, utara. Ke ceruk pedalaman sekalipun tidak mengapa. Asal dirinya puas dan bebas ke mana-mana.   

“Sekurang-kurangnya mas lakukan semua itu dulu demi perusahaan kita,” betah Pak Aryawan.

“Iya. Mama tau. Dan mama yakin Aryan juga sedang melakukan hal yang sama. Cuma caranya mungkin berbeda.

“Berbeda gimana?”

Ibu Dian menghela nafas. Ingatan terus menjauh teringatkan anaknya. Aryan itu selalu bilang ke mama kalau dia bercita-cita banget mau jadi seperti Ibnu Batutah. Mengembara keliling dunia, mengunjungi negara orang, mengenal manusia berbagai latar belakang dan budaya, cari ilmu, cari pengalaman. Kayak Pengembara Muslim’ terbesar dan tersohor dunia itu. Mama pikir dia cuma gurau doang. Enggak nyangka dia benar-benar serius. Justeru, bila dia punya kesempatan itu sekarang, sungguh-sungguh dia lakukan. Ya, siapa tahu bila pulang anak itu nanti, dia bawa sesuatu yang lumayan. Bukan aja buat kita, malah buat kebaikan semuanya. Apa mas tidak bangga anak kita punya impian seperti itu?”

“Mas nggak bilang apa-apa, kok.”

“Terus? Mas nggak suka anak kita itu pulang?”

“Ya, nggaklah. Masakan begitu. Mas cuma penasaran aja, deh. Bertahun dia menghilang, tiba-tiba sekarang udah mau pulang terus. Siapapun pasti lagi terkejut. Asal mama tahu, mas ini tidak peduli sama sekali Aryan itu mau merantau ke penjuru dunia manapun. Yang penting adat dan agamanya tetap terpelihara, cukup.”

“Ya. Mama juga doa yang sama.”

“Jam berapa penerbangannya tiba nanti? Hari apa?” Pak Aryawan bertanya lagi.

            “Yang itu mama tidak tau. Aryan nggak mau kasi tau. Katanya mau bikin surprise. Tapi mama lagi risau juga.”

            “Risau apa?”

“Aryan itu baru pertama kali mau datang ke Malaysia. Kalau sampainya bila kita tidak tau, gimana mas? Siapa mahu jemput dia di airport nanti? Terus, kalau dia sesat gimana? Atau ikut entah siapa-siapa. Atau mau culik dia barangkali. Waduh! Gawat, sih!” ujar Ibu Dian meluahkan kerisauannya. Namun risaunya terbantut bila gelak si suami tiba-tiba bergema di ruang banglo.

“Mas ngapain gelak-gelak ini? Mama lagi khuatir, tahu nggak!”

Pak Aryawan mencapai kopi panas di atas meja. Dihirup minuman itu perlahan-lahan. Habis itu dia kembali menatap akhbar.

“Mama usah fikir macam-macamlah. Aryan itu udah besar panjang. Udah mau jadi seperti Ibnu Batutah kan mama bilang tadi? Setakat Malaysia ini, dalam genggaman dia aja deh! Emangnya dia juga selalu bikin surprise buat kita, kan.”

            “Itu mama tahu. Tapi…,”

            “Usah khuatir, ah! Selagi yang bikin itu namanya Aryan, apapun dia bisa lakukan. Mau hilang kek, mau sesat kek, culik kek, apa kek, budak itu pasti muncul bila tiba harinya nanti.”

            Terpinga-pinga Ibu Dian mendengar ayat selamba dari suaminya.



**********

DAUN pintu ditolak. Terkejut semua yang ada di dalam bilik tersebut. Tengah sedap-sedap bersantai, tiba-tiba pula lelaki itu masuk. Menggelupur masing-masing bangun.

            “Boss!”

            “Hmm.”

            Zen berjalan masuk. Langkahnya diekori seorang gadis di belakang. Sampai di tengah-tengah bilik, dia berhenti. Satu-persatu muka anak buahnya dipandang.

            “Semua ada kat sini?”

            “Ada, boss!” Suara-suara dalam bilik itu menyahut serentak.

            “Bagus. Untuk kejayaan misi kita semalam, well done! Jadi sebagai ganjaran, aku bagi kau orang rehat sampai hujung minggu. Enjoy puas-puas!”

            Sorakan bergema. Masing-masing teruja. Bukan senang boss nak bagi ‘cuti’. Tapi hari ni mood dia lain macam sikit.

            “Tapi…”

            Spontan semua kembali diam.

            “… ada tugas besar menanti selepas tu.”

Mata Zen mencari orang kanannya. Gambar yang sejak tadi dalam genggaman dilayangkan ke atas meja. Betul-betul depan lelaki itu.

            Hunter pandang ketuanya. Kemudian gambar tersebut. Sekeping gambar lelaki yang tidak dikenali menjamah mata.

“Siapa?”

            “Next mission.

            Kening kiri Hunter terangkat. Masih tidak faham.

“Anak hartawan terkenal Indonesia.”

            Gambar itu dicapai. Direnung dari atas ke bawah. Gambar kandid yang diambil tanpa sedar si empunya badan. Boleh tahan kacak. Penampilannya usah cakap. Segak walau ringkas. Sesuailah dengan status sebagai anak hartawan.

            “Boss nak buat apa dengan dia?” soal Hunter.

            “Macam biasa.”

            “Sampai ke Indonesia?”


            Zen senyum senang. Tiada balasan. Hanya sinar mata menzahirkan apa yang tersirat di benaknya sekarang.



video




Words translation : -

bilang – bagitahu/cakap
bualnya - sembangnya
mas - abang
mau - mahu
nelefon – telefon
nggak – tak / tidak
emang – memang
aneh – pelik
apaan – macam mana (what kind of)
bikin – buat
titip – kirim
pesan – mesej  
payah – susah
doang – saja / sahaja
kapan – bila
ngapain – kenapa
gitu – itu
kantor – pejabat
udah – sudah
makanya – jadi
doain – doakan
lagian – lagipun
perusahaan – perniagaan
berbeda – berbeza
gimana – bagaimana / macam mana
banget – sangat
kayak – seperti / macam
nyangka – sangka
justeru – Oleh demikian
kesempatan – peluang
terus – habis tu
masakan begitu – takkan begitu
penasaran – tertanya-tanya / ingin tahu
jam berapa – pukul berapa
kek – pun 



** Kalau ada kesilapan dalam bahasa Indonesia saya, maaf ya.. Masih dalam proses belajar & research untuk dalami bahasa ni.. 1st trial untuk watak Dewi dalam BG, really enjoyed to use this language.. Jadi untuk 2nd storey ni, cuba cabar diri untuk ketengahkan.. Tapi bahasa tak berat sangat.. Just simply words, cukup untuk difaham & dah mix dengan bahasa Melayu.. Hope you guys enjoy with this 1st teaser, my new story... See again in next teaser.... ^_^