Google+ Followers

Friday, September 26, 2014

BAB 21 : BAYANGAN GURAUAN





S
URAH Yassin yang baru selesai dibaca perlahan ditutup. Doa lalu dititipkan sebagai melengkapi bacaannya. Pohonnya pada yang Esa agar dipermudahkan segala urusan hidup di dunia dan di akhirat kelak. Juga moga seluruh hidup ahli keluarganya dilimpahi rahmat serta keberkatan olehNya. Sesudah itu, dia duduk berteleku di atas tikar sejadah. Merenung jauh masa depan yang bakal ditempuhinya nanti. Dan akhirnya Irish mengeluh sendiri.

Gadis itu bangun dan menyidai kembali telekung serta sejadah ke tempat asal. Kemudian dia beralih ke katil dan melabuhkan duduk di situ. Luggage sederhana besar di atas katilnya direnung sepi. Esok dia sudah mahu berangkat ke Johor Bahru. Namun satu apapun dia belum berkemas lagi. Entah mengapa kali ini dia terasa berat untuk pergi sedangkan bukan dia tidak biasa dengan kerja luar seperti itu. Cuma kali ini perasaannya sedikit resah bila memikirkan Tengku Harrys akan turut serta.

Tengku Harrys. Menyebut nama lelaki itu sahaja bagai mahu terkeluar rasa jantungnya. Belum lagi dengan renungan tajam lelaki itu setiap kali mereka bertemu. Dapat dirasakan bara marah lelaki itu dari setiap pandangan matanya. 

“Kenapalah mesti dia yang aku langgar? Dalam ramai-ramai lelaki kat Malaysia ni, kenapa mesti dia? Tengoklah sekarang. Daripada tak ada musuh, tiba-tiba ada orang yang tak senang dengan kau kat syarikat tu. Padan dengan muka kau, Irish. Padan muka! Padan! Padan!” Irish berbicara sendiri sambil menampar-nampar kedua pipinya melepaskan geram. Luggage di hadapan dipandang kembali. Nak tak nak terpaksa juga dia pergi. Satu arahan yang tidak mungkin dapat dia bantah. Dengan lemah, Irish melangkah menuju ke almari pakaian dan mula mengemas barang-barang yang perlu dibawa untuk beberapa hari yang dia sendiri tidak pasti.

“Harap-harap tak adalah lama. Kalau tak, boleh menangis aku macam ni. Aduh, kenapa susah hati betul rasanya ni!” Irish mengomel lagi. Tangannya yang sedang melipat baju juga terhenti. Dadanya disentuh. Dapat dirasakan degup jantungnya bergerak laju.

“Ishh! Tak ada apa-apa kut. Kau ni Irish, suka sangat fikir yang bukan-bukanlah!” kali ini Irish menepu-nepuk dahinya pula. Setelah memastikan semua barang-barang keperluannya telah dibawa bersama, dia menutup zip luggage tersebut.

“Ya Allah, minta-mintalah Tengku Harrys baik hati kali ni. Tak ada nak buli-buli aku ke kat sana nanti. Amin!”

Irish mengaminkan doanya sendiri. Sesudah itu, luggagenya disandarkan di dinding bersebelahan almari. Jarum jam ketika ini menunjuk ke angka 10.00 malam.

‘Masih awal lagi.’

Lantas gadis itu membuka komputer ribanya, ingin menyiapkan sedikit tugasan memandangkan dia tidak akan masuk ke pejabat untuk beberapa hari. Sekurang-kurangnya bila pulang nanti tidaklah banyak kerja yang tertangguh.

Ting! Irish sedikit kaget bila tetingkap yahoo massengernya berbunyi saat tumpuan diberikan sepenuhnya pada fail-fail laporan di atas meja.


Nazmi Jauhari :    Assalamualaikum.. Hai cute! Sihat?  
Irish Izz :   Waalaikumussalam.. Hai Nazmi! Saya sihat je.. Awak?
Nazmi Jauhari :   Saya pun okay.. Apa news sekarang?
Irish Izz :   Macam biasa je.. Sibuk sikit dengan kerja.. How about you?
Nazmi Jauhari :   Saya final exam sekarang.. So tengah study..
Irish Izz :   Tengah study? Tapi sempat hadap komputer lagi? Hmm, pandai!
Nazmi Jauhari :  Sambil-sambil.. Bosan la asyik hadap buku 24 jam.. Kalau macam ni, dapat
relaks sikit.. Lagi-lagi dapat chatting dengan awak..
Irish Izz :   Kan? Yelah awak tu.. So, bila habis exam? Dan bila balik Brunei?
Nazmi Jauhari :  Insyaallah akhir bulan ni habis.. But next two weeks after that baru balik Brunei sebab nak round-round dulu dengan kawan-kawan kat sini..
Irish Izz :   Ai! Inda rindu sama buah hati ke balik lambat ni?
Nazmi Jauhari :  Inda la.. Rindu jua.. Tapi lepas ni boleh jumpa terus.. Inda payah risau! You know what? Satu hari nanti saya mahu kenalkan awak pada dia.. Dia juga teringin jumpa awak..
Irish Izz :  Hmm? Dia kenal saya?
Nazmi Jauhari :  Yup! Saya ada cerita tentang awak pada dia..
Irish Izz :   Awak tak takut ke dia marah?
Nazmi Jauhari :  Inda payah risau la! Dia sangat-sangat sporting..
Irish Izz :   Insyaallah.. Panjang umur nanti kita akan jumpa..
Nazmi Jauhari :   Irish?
Irish Izz :   Ya..
Nazmi Jauhari :   Saya harap masa tu awak juga sudah jumpa pengganti..


Irish terdiam. Tidak tahu apa yang harus dikatakan. Rasa sebak mula bertandang.


Irish Izz :   Insyaallah.. Doakan saya..
Nazmi Jauhari :  Saya selalu doakan yang terbaik untuk awak.. Harap awak bertemu jodoh yang lebih baik suatu hari nanti.. Kuatkan semangat..
Irish Izz :   Ya.. Thanks, Nazmi..
Nazmi Jauhari :   Most welcome! Okaylah.. Saya tak nak kacau awak lama.. Next time kita borak lagi.. Or maybe time tu kita borak face to face..
Irish Izz :   Ya.. Siapa tahu, kan? Okay.. You take care there.. Study elok-elok!
Nazmi Jauhari :  Yes, maam! You too, take care.. Smile always.. Kalau ada apa-apa problem, terus cari saya.. Bye sweet girl!   


Irish tertawa sendirian dengan kata-kata akhir lelaki itu. Walau belum pernah bertemu, tetapi boleh dikatakan Nazmilah satu-satunya sahabat lelaki yang dia ada setakat ini. Sahabat yang begitu memahami dan setia mendengar segala luahan hatinya. Meskipun hanya internet menjadi peghubung antara mereka. Irish hanya mengemas meja setelah kerja-kerjanya selesai. Kemudian dia berlalu ke katil untuk tidur. Baru sahaja duduknya dilabuhkan, pintu biliknya tiba-tiba diketuk dari luar.

“Umi.” Ucapnya sebaik kelibat Puan Qarina muncul di balik pintu.

“Irish dah tidur ke?”

“Belum lagi. Umi pun belum tidur?”

“Kejap lagilah. Saja nak tengok Irish dah siap berkemas belum. Dah siap dah?”

“Dah sudah,” ujar Irish sambil menunjuk ke arah sisi almari.

“Cukup ke tu? Berapa hari pergi kali ni?”

“Tak tahu lagi, umi. Kalau cepat siap, cepatlah balik. Tapi cukup kut rasanya. Irish ada bawa baju lebih.”

“Jadi along hantarkan esok pagi?” tanya Puan Qarina lagi. Sudah menjadi kelaziman anak sulungnya itu akan menghantar Irish jika mempunyai tugasan luar. Kalau Izzul ada hal lain, dia akan meminta suaminya ataupun Irhan untuk menghantar anak perempuannya itu.  

“Jadi. Along cakap esok dia masuk office lambat sikit.”

“Ha, kat tempat orang tu nanti jaga diri baik-baik. Solat jangan tinggal. Kalau ada apa-apa terus telefon bagitahu kami kat sini, ya?”

“Insyaallah, umi.” Irish tersenyum. Masuk ini entah yang ke berapa kali uminya berpesan sebegitu. Pesanan yang sama seperti sebelum-sebelum ini jika dia ingin pergi bertugas di luar kawasan. Hinggakan dia sudah boleh hafal setiap bait-bait perkataan yang dipesan oleh wanita itu. Dia tahu, uminya hanya bimbangkan keadaan dirinya jika berada di tempat orang.

“Hmm, dahlah tu. Pergi tidur. Dah lewat. Esok nak jalan jauh dah,” arah Puan Qarina apabila terpandangkan jam di dinding sudah menginjak ke pukul 11.30 malam. Wanita itu bingkas bangun untuk keluar.

“Selamat malam, umi.”

“Selamat malam. Dah, tidur.”

Sebaik sahaja Puan Qarina keluar, Irish mematikan suis lampu bilik sebelum merebahkan badannya ke atas tilam. Sejenak otaknya berfikir bagaimana dia harus menempuh hari yang bakal menjelang esok mengenangkan Tengku Harrys sentiasa ada bersama untuk melakukan tugas. Bagai terbayang-bayang renungan tajam lelaki itu di matanya. Mujurlah Kak Faridah turut serta. Kalau tidak, nahas juga dia.


“Isshh!” Irish meraup wajahnya beberapa kali. Bagai ingin membuang segala resah dan gelisah yang bertandang. Malas mahu melayan terus emosinya, dia cuba memejamkan mata. Dan entah bila dia sudah terlena di kala malam sudah merangkak ke pagi.


Friday, September 19, 2014

BAB 20 : BAYANGAN GURAUAN







P
AGI itu telah diadakan satu mesyuarat kecil oleh Tengku Hafiy selaku CEO syarikat dengan semua pegawai-pegawainya dari setiap jabatan. Tidak ketinggalan Tengku Harrys dan Irish juga turut ada bersama. Mesyuarat yang berlansung selama lebih kurang satu jam setengah itu hanya berakhir pada pukul 11.15 pagi.

            “Baiklah, semua boleh bersurai. Cuma saya minta construction and finance department untuk tinggal sebentar. Ada sedikit taklimat yang saya ingin berikan.”

            Mendengarkan arahan tersebut, semua yang ada mula bersurai.

          “Alright, saya nak maklumkan tentang satu tugasan luar yang akan kamu semua hadiri,” jelas Tengku Hafiy memulakan taklimatnya sebaik yang lain beredar keluar. Semua yang ada di situ berpandangan sesama sendiri.

            “Tugasan luar? Ke mana, Tengku?” soal Henry, salah seorang jurutera syarikat.

            “Kamu semua akan turun melawat tapak projek pembinaan hotel lima bintang di Johor Bahru. It’s emergency. Saya baru terima laporan yang mengatakan ada sedikit masalah dengan projek tu. Isn’t it, Saiful, Hazman?”

            “Yes, Tengku!” sahut Encik Saiful dan Encik Hazman serentak. Sebagai ketua jurutera Haiyan Holdings, Encik Saiful merupakan salah seorang yang memantau projek itu dari sini. Walhal dalam sebulan, pasti dia akan turun ke sana bersama Encik Hazman selaku ketua arkitek syarikat untuk memastikan projek pembinaan tersebut berjalan lancar.

            “For your information guys, pembinaan untuk fasa ketiga projek tu ada sedikit masalah yang mana ia telah ditimbulkan oleh salah seorang pegawai kita di sana. Beliau sudah pecah amanah pada wang syarikat. Akibatnya, bangunan fasa ketiga yang dah dua puluh lima peratus siap tu mengalami keretakan dan sebahagiannya telah runtuh semalam.”

            “What??!” beberapa suara kedengaran terkejut menerima berita itu.

            “Terkejut bukan? Saya sendiri tak percaya bila dapat news ni pagi-pagi tadi. Tapi nak tak nak, kamu kena percaya jugak.” Tengku Hafiy menambah lagi. “So what all of you have to do now, kamu semua telah diarahkan oleh Tengku Haiyan untuk pergi ke sana. Siasat dan selidik masalah-masalah yang timbul then selesaikan semuanya secepat yang mungkin. Kita dah tak banyak masa, guys! Client nak kita siapkan projek tu mengikul tempoh yang dah ditetapkan.”

            “Bila kami kena pergi, Tengku? Dan berapa hari?” soal Encik Naufal pula.

“Esok. Berapa hari tu saya tak pastilah. Bergantung pada keadaan. Kalau semua masalah cepat diselesaikan, cepatlah kamu balik. Tapi saya diberitahu Encik Naufal juga terpaksa menghadiri seminar penting di Melaka hujung minggu ni, kan?”

Seraya itu Encik Naufal menganggukkan kepalanya.

Okay, beliau akan dikecualikan. Jadi, Puan Faridah dan Irish yang akan follow Tengku Harrys ke sana untuk selesaikan masalah berkenaan kos projek. Encik Saiful, Encik Hazman and Mr. Henry, macam biasalah. Kalau bangunan tu sampai dah runtuh macam tu, memang banyaklah yang you all kena settlekan. Especially regarding the materials and suppliers. That’s very very important! Setakat ni ada apa-apa masalah?”       

Pertanyaan Tengku Hafiy itu disambut dengan gelengan dari mereka. Semuanya seakan patuh dengan arahan yang telah diberikan.

“Baiklah, kalau tak ada apa-apa semua boleh bersurai. Saya harap semuanya akan berjalan dengan lancar sepanjang kamu berada di sana. Harrys.”

Yes?”

“Kali ni abang tak boleh nak follow. Ada meeting penting dengan Kementerian. Jadi, abang letak sepenuhnya tanggungjawab pada kau untuk selesaikan kes ni. And do not forget, you as a leader kena tengok-tengokkan jugak mereka semua ni sepanjang berada kat sana. Make sure everything could be solved and the project is running smoothly as usual.

 “Insyaallah,” balas Tengku Harrys ringkas.

Good! Alright, we’ll meet again in a meeting after all of you come back here. Assalamualaikum.” Tengku Hafiy mengakhiri taklimat itu dengan salam sebelum mereka semua beredar keluar dari bilik meninggalkan dia dan Tengku Harrys berdua di situ. 

“Tengahari ni kau lunch dengan siapa?” tiba-tiba Tengku Hafiy bersuara.

“Dengan siapa lagi. Sorang jelah. Kenapa?”

“Jom lunch dengan abang. Abang pun tak ada appointment dengan client hari ni.”

Okay,” balas Tengku Harrys spontan lalu bangkit dari kerusi. “See you this afternoon.” Langkahnya terus diatur menuju ke pintu sebelum menapak keluar dari bilik mesyuarat tersebut.



SEPERTI yang dijanjikan, dua beradik itu keluar makan tengahari bersama. Tepat jam 1.00 petang, kelibat Tengku Hafiy sudah terpancul di muka pintu bilik adiknya.

         “Dah belum, Rys? Jom. Lapar dah ni!” Tengku Hafiy menyapa adiknya yang masih menghadap skrin komputer. Serentak itu juga Tengku Harrys bangun lalu mencapai kunci keretanya di atas meja.
Alright, let’s go. I’ll drive!”

Dua beradik itu beriringan menuju ke tempat letak kereta yang terletak di hadapan bangunan Haiyan Holdings.

“Nak makan kat mana ni?” Tengku Harrys bertanya pada abangnya sebaik kereta memasuki jalanraya.    
                                                                                                                                                                    “Mana-mana jelah. Janji perut boleh isi.”

Tengku Harrys tidak bertanya lanjut. Terus sahaja pemanduannya dihalakan ke sebuah restoran Melayu yang menyediakan juadah masakan kampung. Lapan tahun berada di bumi asing, tekaknya sudah jemu dengan masakan-masakan barat. Jadi bila sudah berada di sini, waktu untuk dia kembali semula pada asal-usul keturunannya.

‘Adat resam orang Melayu jangan sesekali dilupakan walau sejauh mana pun bumi asing kita jelajah.’

Itu antara kata-kata pesanan dari papanya untuk mereka adik-beradik. Memang Tengku Haiyan tidak mahu anak-anaknya hanyut dengan cara dan budaya luar. Pergilah ke mana sahaja anak-anaknya mahu pergi. Tetapi adat dan budaya sebagai orang Melayu serta ajaran Islam jangan sekali-kali dibuang. Harus sentiasa dipegang.

            “Boleh abang tanya sikit?” Tengku Hafiy memecah kesunyian antara meraka.

            “Tanya jelah. Apa dia?”

            “Hati kau masih belum terbuka lagi ke?”

            “Terbuka? Terbuka untuk apa?”

         “Perempuan.” Spotan jawapan itu keluar dari mulut Tengku Hafiy. Rasanya sudah tiba masa untuk dia menyelami hati adik lelakinya ini. Pusing kepala dia memikirkan, lebih-lebih lagi bila mamanya selalu menyuruhnya agar berbincang dengan Tengku Harrys mengenai perkara tersebut. Namun seperti biasa lelaki itu hanya menyepikan diri.

         “Bila lagi, Rys?” Tengku Hafiy menyoal lagi apabila tiada jawapan yang keluar dari mulut adiknya.

            “Nantilah.”

            “Nanti tu sampai bila? Umur kau sekarang pun dah dua puluh sembilan tahun. Nak kata poket kosong, rasanya poket kau lagi tebal dari abang dengan kerja kat UK tu. Petik jari je kau boleh beli semuanya, kan. Dulu bolehlah kau bagi alasan nak fokus pada career dulu. Sekarang dah tak boleh nak bagi alasan tu dah. Lagi-lagi dengan mama. Ni... telinga abang ni yang penat kena leter dengan mama sebab kau, tahu tak?”  

            Mendengarkan kata-kata abangnya itu, spontan ketawa Tengku Harrys terhambur.

            “Tengok? Orang cakap dia boleh ketawa pulak! Kat UK dulu takkan tak jumpa sesiapa?”

            “Tak berminat.”

        Sudah terjangka oleh Tengku Hafiy. Itulah jawapan yang selalu akan diberikan. “Habis tu, sampai bila-bila pun takkan jumpalah kalau macam tu.”

            “Nantilah, bang. Kalau ada jodoh, adalah. Insyaallah.”

            Spontan Tengku Hafiy menoleh. “Dah ada ke?”

            “Apa yang dah ada?”

          “Calonlah. Bunyi macam dah ada je!” duga Tengku Hafiy. Namun dilihat adiknya di sisi hanya tersenyum. Soalannya juga dibiarkan berlalu tanpa sebarang jawapan.

        “Hmm, kalau dah ada baguslah. Tak adalah kau dengan abang-abang ni sekali kena berleter dengan mama lagi. Tapi, kalau belum ada...,” ayat Tengku Hafiy terhenti di situ.

          “Kenapa kalau belum ada?” Tengku Harrys menjeling sekilas abangnya di sebelah.

         “Siap-siap jelah. Mama tu dah get ready je nak carikan calon isteri untuk kau!” selamba Tengku Hafiy menjawab. Ingin melihat reaksi dari Tengku Harrys. Namun adiknya itu kelihatan tenang sahaja.

        Dan kereta BMW 6 Siries Coupe berwarna Tanzanite Blue itu terus meluncur laju menuju ke destinasinya.


Friday, September 5, 2014

BAB 19 : BAYANGAN GURAUAN




                


 
AK masak apa tengahari ni, umi?” tanya Iman sebaik dia melangkah ke dapur. Dilihat uminya sedang memotong ayam di singki manakala adiknya, Irma sedang melakukan kerja di sebuah meja. Sudah menjadi rutin mereka untuk turun ke dapur menolong Puan Qarina memasak setiap kali pulang hujung minggu.

         “Umi ingat nak masak nasi ayam. Budak-budak tu suka betul makan. Sampai licin nasi kat pinggan!”      

“Diorang tu memang suka makan kalau neneknya yang masak. Kalau makan kat luar, jangan haraplah. Tak adanya nak habis, umi!”

          “Hmm, betul kata alang tu. Bukan takat cucu umi je, anak menantu umi pun hantu nasi ayam jugak tau!” akui Iman. Dia kemudiannya menyertai Irma melakukan kerja-kerja mengupas dan memotong bahan-bahan untuk masakan. Minit berselang, kelibat Safiya pula muncul untuk membantu ibu mertuanya setelah menidurkan Izmie.

            “Irish mana, umi? Tak nampak dari tadi.” Safiya bertanya. 

            “Irish keluar dah pukul 10.00 tadi. Katanya nak jumpa kawan.”
            “Keluar jumpa kawan? Siapa umi? Lelaki ke??” pantas sahaja Irma bertanya.

        “Ishh! Tak adalah. Dia pergi jumpa Ira. Dah lama tak jumpa katanya,” balas Puan Qarina. Sememangnya Athirah dikenali oleh keluarga mereka kerana kerap berkunjung ke sini. Memandangkan keluarganya berada jauh di Melaka, jadi dengan merekalah tempat gadis itu menumpang kasih bagi melepaskan rindu pada keluarganya.

            “Oh, jumpa Ira. Ermm... Irish ada cakap apa-apa ke dengan umi?”

            “Cakap apa, lang?”

         “Yelah. Kut dia ada cakap berkawan dengan sesiapa ke sekarang. Maksud alang, dengan lelaki.” Irma menjelaskan maksud pertanyaannya.

“Eh, bukan alang yang rapat dengan Irish ke? Patutnya alanglah yang lebih tahu!”

           “Hmm, memanglah rapat. Tapi macam angah tak tahu si Irish tu. Manalah dia nak cakap hal tu dengan orang. Tapi manalah tahu dengan umi dia ada share apa-apa.”

          Puan Qarina yang begitu tekun memotong ayam, terus terhenti kerjanya. Dia membasuh tangan lalu melabuhkan duduk di meja bersama yang lain. “Tak adalah pulak Irish beritahu dengan umi pasal tu. Cuma, hari tu adalah juga along kamu cakap...,”

       “Ha, along cakap apa umi?!” belum sempat Puan Qarina menyudahkan ayat, Irma sudah memotong percakapannya. Spontan lengannya ditepuk Iman.

            “Hishh! Kalau ya pun sabarlah sikit, lang! Umi belum habis cakap kau dah potong!”

            “Sorry. Excited nak tahu!” Irma menyengih. “Ceritalah umi. Along cakap apa?”

            “Tak adalah apa sangat. Cuma along cakap dia ada bersembang dengan Irish pasal hal ni. Irish cakap, hatinya belum terbuka lagi untuk bercinta balik. Dan dia jugak cakap, dia tak layak untuk bercinta lagi dengan mana-mana lelaki pun.”

            Mendegarkan kata-kata itu, semua yang ada di situ terdiam. Dalam menahan, gugur jua setitis airmata ibu di pipi Puan Qarina.

            “Umi, sabarlah. Insyaallah, Irish akan jumpa dengan jodohnya nanti. Kita doakan untuk dia, ya?” Safiya menyentuh tangan Puan Qarina, cuba memujuk ibu mertuanya itu.

            “Betul kata Kak Long tu, umi. Kita sama-samalah doakan yang terbaik untuk Irish. Angah tahu Irish tu kuat walaupun selama ni kita tengok dia banyak diam.”

“Hmm... yelah. Kita doa sama-sama. Eh, dahlah. Sambung kerja tu. Asyik berborak je kang tak berasap dapur tengahari ni!” tutur wanita itu sambil berlalu ke singki untuk menyudahkan kerjanya yang tertangguh.  



IRISH meletakkan keretanya di tempat parkir. Hari ini dia telah berjanji untuk bertemu Athirah setelah lama tidak berjumpa. Kali terakhir adalah dua bulan yang lalu sewaktu menghadiri majlis perkahwinan rakan seuniversiti. Niat hati ingin menjemput gadis itu di rumah sewanya sahaja. Tetapi Athirah menyarankan agar mereka bertemu di sebuah tempat memandangkan dia telah keluar lebih awal dengan teman serumahnya.

Langkah kaki diatur memasuki sebuah cafe yang terletak di tengah Bandaraya Shah Alam. Sebaik sahaja duduk, Irish memesan minuman untuk membasahkan tekaknya yang terasa kering. Baru beberapa minit duduk dilabuhkan, telefon bimbitnya tiba-tiba berbunyi.

           “Assalamualaikum, cik adik. Kat mana tu?” sapa Irish sebaik panggilan dijawab.

           “Waalaukumussalam. Aku dah nak sampai area cafe ni. Kau kat mana?”

           “Aku dah masuk dalam. Nanti kau masuk je terus ke kiri. Dari situ kau dah boleh nampak aku. Cepat datang. Aku tunggu. Jangan melencong ke mana-mana dulu.”

            “Yelah, maam! Sekarang jugak aku datang! See you around two minutes.”

          Irish meletakkan telefon bimbitnya kembali. Sementara menanti Athirah, dia menghilangkan dahaganya sambil memerhatikan sekeliling. Hari Ahad begini agak ramai juga pengunjung yang datang. Ada yang bersama keluarga, teman-teman, pasangan masing-masing dan tidak kurang juga ada yang hanya bersendirian sepertinya di kala ini.

            “Hey, termenung!” sergah satu suara sambil melambai-lambaikan tangannya di hadapan Irish sebelum duduk menghadap gadis itu.

            “Mana ada. Saja tengok-tengok orang kat sini. Tunggu kaulah lama sangat.”

            “Ya ke lama?” Athirah jadi tidak senang duduk.

            “Adalah dalam satu jam.”

       “Hah?! Kau biar betul, Rish?” Pantas Athirah menarik muka Irish untuk memandangnya. Bimbang jika benar Irish telah menunggunya sebegitu lama. Namun hanya beberapa saat, Irish kemudian tergelak.

         “Kau kenakan aku, ya!” tingkah Athirah. Pantas lengan Irish dipukul. Bibirnya diketap menahan geram melihat Irish masih terus dengan tawanya.

 “Kan? Tulah, selalu bukan main lambat lagi. Suka buat aku tertunggu sorang-sorang. Hari ni, amacam? Best tak kena penangan aku sesekali?”

            “Amboi, amboi! Sukanya dia gelakkan orang! Tak apa, tak apa. Hang tunggulah nanti kalau turn hang, aku gelakkan puas-puas!”

         “Okay, okay okay! Tak gelak dah. Aku tutup mulut!” Pantas Irish menutup mulutnya agar berhenti dari ketawa. “So, what’s your plan for our date today?

          “Ermm... aku ingat lepas ni nak ajak kau pergi shopping sikit. Lepas tu kita tengok wayang. Cerita best! Okay tak?” Athirah menjelaskan perancangan untuk hari ini.

“Aku ikut je. Tapi makanlah dulu kat sini. Ke kau tak lapar?”

          “Mahu tak lapar! Pagi tadi pun aku tak sempat breakfast, kau tahu? Housemate aku tulah. Pagi-pagi dah ajak aku temankan dia pergi cari barang.”

            “So, tunggu apa lagi? Orderlah.”

“Habis kau? Takkan minum air je kut! Kau jangan tak nak makan, Irish. Pengsan kang nanti, tak larat aku nak angkat!”

“Ya. Aku pun nak order sekalilah ni.”

            Sejurus itu Athirah memanggil pelayan untuk memesan makanan. Hanya dalam setengah jam barulah mereka dapat mengisi perut yang sememangnya sudah terasa lapar.

          “So far macam mana dengan kerja kau? Okay?”

          “Okaylah, Rish. Cuma stress sikit. Biasalah. Kerja bank, kan. Tak boleh tangguh-tangguh. Hari tu jugak nak kena settled. Dengan menghadap customernya lagi.” Athirah bercerita tentang kerjanya sebagai eksekutif di salah sebuah bank di Shah Alam. “Kau?”

            “Okay. Cuma...,” kata-kata Irish terhenti di situ, menyebabkan Athirah yang sedang menyedut minuman mengangkat wajahnya serta-merta.

            “Cuma apa?”

            Pertanyaan Athirah itu dijawab Irish dengan satu keluhan. Gusar hatinya memikirkan hal yang satu itu.

            “Kau ni kenapa, Rish? Kalau ada apa-apa masalah, ceritalah dengan aku.”

            Namun Irish terus-terusan membisu. Melihatkan itu, Athirah segera mengalihkan pinggan dan gelasnya ke tepi sebelum memberi tumpuan pada gadis di hadapannya. “Cepatlah cerita. Aku dengar ni.”

            Irish menarik nafas, mencari sedikit ruang sebelum menyambung bicara. “Kau ingat lagi tak aku pernah cerita yang aku terlanggar orang dulu?”

          “Yang dua kali tu? Yang kau cakap kau cuma minta maaf tapi tak sempat nak pandang muka orang tu sebab nak cepat?”

            Irish mengangguk. “Baru-baru ni aku ada terlanggar orang lagi.”

        “Hmm? Dah jadi tiga kalilah ni? So, apa masalahnya sekarang? Apa kena-mengena kes tu dengan kerja kau? Dan bukannya tiga-tiga insiden tu orang yang sama kau langgar, kan? At least kau dah minta maaf. Cuma tak sempat nak pandang muka diorang je sebab kau memang nak kejar masa time tu.”

“Memang masalah pun, Ira. Yang tiga kali aku terlanggar tu, orang yang sama.”

            Membulat mata Athirah memandang Irish. Sedikit kaget. “Kau biar betul, Rish?!”

            “Hmm... betullah.” Balas Irish lemah.

            “Mana kau tahu tiga kali kau langgar tu orang yang sama?”

            “Sebab orang yang aku langgar tu anak big boss aku.”

         “Hah??!” Athirah terlopong. Kali ini dia benar-benar terkejut. Duduknya yang sedikit santai tadi sudah menegak memandang ke arah Irish kini.

            “Tutuplah sikit mulut tu. Kang masuk pulak lalat.” Irish masih sempat bergurau sambil tangan kanannya menutup mulut Athirah. Namun cepat-cepat gadis itu menepis.

           “Jap! Kau cakap yang kau langgar tu lelaki, kan? Anak big boss kau. Setahu aku anak big boss kau yang lelaki, sorang tu jelah. Kawan along kau. Yang lain perempuan, kan?” Athirah inginkan kepastian. Memang Irish ada menceritakan padanya tentang keluarga majikannya itu. Jadi secara tidak lansung dia mengetahui serba sedikit tentangnya.

          “Tengku Haiyan ada sorang lagi anak lelaki. Adik pada Tengku Hafiy. Baru balik dari oversea. Aku pun baru tahu masa semua staff dok sibuk bercerita time dia balik Malaysia hari tu. Dan sekarang, anak lelaki dia kerja kat syarikat tu.”

           “Ha! don’t tell me anak big boss kau tu yang bagitahu sendiri pasal semua ni, Irish?” duga Athirah. Sekali lagi Irish menganggukkan kepalanya tanda mengiakan.

              “Memang ya pun. Parah aku macam ni, Ira!”

            Serentak itu ketawa Athirah kedengaran. Gelihati mendengar jawapan Irish. Orang-orang di sekeliling yang memandang ke arahnya lansung tidak dipedulikan. Lama gadis itu melayan gelak hingga akhirnya dia mengesat airmata yang keluar dek terlalu asyik ketawa.

            “Amboi! Senangnya hati dia ketawakan orang. Tadi kata nak dengar masalah. Sekarang bukan main suka ketawakan orang, ya!”

            “Kan aku dah cakap. Tadi kau seronok ketawakan aku, kan. Sekarang, turn akulah gelakkan kau puas-puas!” Athirah menyambung kembali tawanya.

            “Bangunlah macam ni.”

            “Eh, janganlah merajuk! Okay, okay. Aku stop!” pantas Athirah menarik tangan Irish sebelum sempat gadis itu bangun. Ketawa yang masih berbaki segera dihentikan. “Jadi, memang betullah tiga-tiga kali yang kau terlanggar tu anak big boss kau?”

“Ya.”

So, macam mana?”

            “Macam mana apa?”

            “Yelah. Macam mana anak big boss kau tu? Err... siapa namanya?”

            “Tengku Harrys.”

            “Ha, macam mana reaksi Tengku Harrys tu masa bagitahu pasal semua ni kat kau? Dia marah ke? Atau mengamuk?”

           “Biasa je. Tak ada nampak marah. Tu yang aku rasalah. Tapi dalam hati dia aku tak tahu sebab masa dia bagitahu tu dia terus pergi macam tu je.”

            “Ha... tu maknanya dia tak marahlah tu. Dia okay kut. Kau jangan risaulah!”

            “Mana kau tahu? Tahu tak, masa dia bagitahu tu dia minta aku buatkan air. Lepas dapat je air, dia terus cakap terima kasih dan anggap itu sebagai denda sebab tiga kali aku langgar dia, tiga kali tu jugak aku minta maaf tapi tak pandang muka dia.”

            Sekali lagi ketawa Athirah pecah. Kali ini lebih kuat.

            “Kau janganlah gelak, Ira! Aku tengah risau ni. Tu baru dia suruh buat air. Lepas ni tak
 tahulah macam mana. Agaknya lagi teruk dari tu.” Irish meluahkan kerisauannya. Bagai hendak menangis saja rasanya dia saat ini.

         “Sabarlah, Rish. Tak ada apa-apalah! Dia saja je tu nak menyakat kau. Tulah, lain kali kalau jalan sorang-sorang tu pandang depan. Ni tak, asyik tunduk bawah je!” tingkah Athirah sedikit geram. “Tapi kan Rish… handsome tak Tengku Harrys tu?”

            Mata Irish membulat. “Kan? Kau memang suka kalau bab-bab macam ni, kan?”

            “Saja je aku nak tahu. Cakaplah, handsome tak dia?” Athirah teruja ingin tahu.

            “Hmm... bolehlah.”

            “Dengan abangnya, lagi handsome siapa?”

            “Entah. Dua-dua kut.” Irish menjawab sambil lewa.

“Ya ke?? Hmm... menarik!”

            “Apa yang menarik?”

        “Kalau aku jadi kau, tak kisahlah Tengku Harrys tu nak suruh aku buat apapun untuk dia. Manalah tahu, something interesting is going to happen.” Athirah tersenyum sambil mengangkat-angkat keningnya.

“Apa maksud kau?”

“Tak ada apa-apalah. Dah masuk waktu Zohor ni. Kita solat dulu jom! Then we start our date today!”

Athirah bingkas bangun dari duduknya. Namun bibirnya masih menguntum senyum. Bagai menyimpan maksud yang tersirat di sebalik kata-katanya sebentar tadi.