Wednesday, June 3, 2020

CHAPTER 16 : RELAKU PUJUK







DERAP tapak kaki kedengaran menuruni anak tangga. Sampai di bawah, langkah terus dihala menuju ke ruang dapur. Dari jauh dah terdengar suara orang sedang menyanyi sayup-sayup.

“Aduh, Mak Minah. Senang hati ya lagi nyanyian di dapur.”

“Eh, Aryan! Dah turun?”

“Iya. Dari tadi lagi udah turun. Gara-gara dengar suara Mak Minah yang merdu itu.”

“Isk! Pandai aje Aryan ni! Mana ada merdu. Takat saja-saja nyanyi kat dapur ni bolehlah,” balas Mak Minah. Panggilan tuan tak lagi digunakan. Sejak diminta Aryan.

“Mak Minah nyanyian lagu apa tadi?”

“Alah. Lagu lama, Aryan. Lagu zaman Mak Minah muda-muda dulu.”

“Tapi enak juga didengar. Bisa dinyanyi lagi?” pinta Aryan. Makin hari, makin nampak kemesraan dia dengan pembantu-pembantu rumah.

“Dah, tak payah. Kang tak siap-siap kerja Mak Minah. Kamu pun bukannya nak dengar sangat Mak Minah menyanyi, kan? Nak menyakat aje, kan?”

“Nggak, ah. Aryan ngomong yang benar ini. Apa Mak Minah nggak percaya?”

“Separuh-separuh. Kamu ni bukannya boleh percaya sangat. Kuat menyakat!”

Spontan tawa Aryan berderai. Dia kemudian menapak ke peti sejuk. Sekotak jus oren diambil sebelum duduk menghadap Mak Minah.

“Aryan lagi muji, kok Mak Minah nggak suka. Tapi orang dulu-dulu bilang, kalau perempuan lagi nyanyian di dapur itu nanti dapat suaminya lagi tua. Apa benar?”

“Itu pepatah orang tua-tua aje, Aryan. Cuma nak takut-takutkan. Yang sebenarnya nak suruh orang perempuan ni siapkan kerja cepat-cepat aje kat dapur ni. Tak adalah masak tu berjam-jam. Jadi nak percaya sangat tu, taklah. Kalau betul pun cuma kebetulan,” jelas wanita separuh umur itu. Tangan tetap berjalan buat kerjanya.

“Emangnya kalau benar, Mak Minah nggak takut?”

“Nak takut kenapa?”

“Punya suami tua.”

“Aduh! Mak Minah ni pun memang dah tua, Aryan oi. Nak takut apanya? Itu pun belum tentu ada lelaki tua nakkan Mak Minah ni. Tok sah beranganlah, Aryan!”

“Yang benar nggak ada yang mau?”

“Buat apa Mak Minah nak tipu.”

“Terus, Pak Majid itu?”

“Kenapa dengan Pak Majid?”

“Apa Mak Minah nggak tau?”

“Tahu apa?”

“Ya ampun. Pak Majid itu lagi ada hati sama Mak Minah, tau. Masakan Mak Minah nggak perasan.”

“Ya ke?”

“Ya benar, deh. Dari tingkah-lakunya aja udah ketahuan.”

Mak Minah terdiam. Apa yang diberitahu Aryan sedikit tak masuk akal.

Takkanlah pemandu yang tua lima tahun darinya itu ada simpan perasaan. Dahlah mereka pantang jumpa. Pasti ada saja yang dibahaskan. Mustahil!

“Ah! Merepeklah kamu ni, Aryan.”

“Mak Minah nggak percaya lagi?”

“Tak.”

“Ya nggak apa-apa, kok. Kita tunggu dan lihat aja nanti.”

“Hmm. Dalam mimpi ajelah, Aryan. Itupun kalau mimpi tu benarkan.”

            Sekali lagi tawa Aryan bergema. Geli hati dengan telatah Mak Minah. Dan entah kenapa, hari ini hatinya rasa sangat senang. Macam ada sesuatu buat mindanya jadi lapang. 

            “Err… Mak Minah apa udah jenguk Sefhianya pagi ini?”

            “Sefhia?”

Mak Minah kerut kening. Seakan baru teringat. Serentak dia tepuk dahi.

“Ya ALLAH! Mak Minah tak teringat lansung pasal Sefhia, Ryan. Lepas Subuh tadi terus aje masuk dapur. Aduh! Macam mana boleh terlupa ni! Aryan nak Mak Minah jenguk dia ke? Mak Minah pergi sekarang!”

            “Nggak apa-apa, Mak Minah. Nggak apa-apa. Mak Minah tenang aja. Biar Aryan yang pergi lihatin dia.”

            “Aduh… mintak maaflah, Aryan! Mak Minah betul-betul lupa!”

            Wanita itu kalut. Wajah Aryan yang dah tegak berdiri dipandang takut.
          “Nggak apa-apa kok, Mak Minah. Mak Minah juga lagi sibuk di dapur, kan. Ya, udah. Aryan pergi lihat Sefhia duluan, ya. Mak Minah habisin kerjanya.”  


**********            

TUK! tuk! tuk!

         Tangan Aryan ketuk pintu bilik perlahan. Berapa detik berlalu, tak ada balasan dari dalam. Sekali lagi lelaki itu mengulang ketukan. Masih tak ada sebarang jawapan.

            “Ke mana dia ini? Dari tadi lagi diketuk nggak dibuka-buka pintunya.”

Aryan tak putus asa. Diketuk sekali lagi pintu bilik Sefhia. Untung-untung kali ini berhasil. Namun hampa. Pintunya tetap tak terbuka.

“Apa masih tidur? Atau di kamar mandi?”

            Lelaki itu sandar ke dinding. Berpeluk tubuh sambil berfikir. Mencari-cari sebab kenapa gadis di dalam berdiam diri? Mustahil tak dengar. Melainkan tidur mati. Ataupun… dah lari!

            Spontan berdirinya tegak semula. Tombol pintu kelam-kabut dipulas. Tak berkunci. Apalagi... daun pintu ditolak segera.

          Masuk saja ke dalam, mata Aryan terus cari kelibat Sefhia. Dalam bilik air. Setiap penjuru bilik. Atas katil.

            Huh!

Aryan tarik nafas lega. Sekujur tubuh itu masih berbaring di sana. Di atas katil. Sangkanya tadi dah tak ada.

          Sekali lagi Aryan tersandar. Pandangan dihala pada wajah yang masih beradu itu. Sungguh lena. Lansung tak terganggu dek ketukan pintu yang berapa kali darinya.

Mungkin kesan ubat yang diambil malam tadi. Mungkin juga nak lupakan rasa sakit yang sedang melanda.

            Entah berapa lama Aryan tercegat sambil tatap muka Sefhia. Dirinya hanya tersedar bila lihat tubuh gadis itu bergerak-gerak dalam cahaya lampu tidur yang samar.

            “Udah bangun?”

Sapaan pertama Aryan sebaik mata Sefhia terbuka. Nampak saja Aryan, gadis itu pantas palingkan tubuh semula.

“Lepas ini kamu bangun lansung mandi. Sebentar lagi Mak Minah akan hantarin sarapan buat kamu. Selesai sarapannya, jangan lupa makan obat. Juga sama lukanya. Dibersihin.”

Satu-persatu arahan Aryan masuk telinga Sefhia. Namun gadis itu sekadar membatu diri seperti biasa.

“Aku udah mau berangkat ke kantor. Kalau kamu butuh apa-apa, bilang aja sama Mak Minah. Tapi ingat… jangan coba-coba mau kabur dari rumah ini.”

Aryan akhiri bicara bersama sebuah amaran.   

            “Aku pamitan dulu. Assalamualaikum.”





Friday, May 29, 2020

CHAPTER 15 : RELAKU PUJUK






“JADI benar, dia udah boleh discharge?” Aryan soal Wafri. Ingin kepastian. Seminggu berulang-alik ke hospital, pagi ini dia datang disambut khabar gadis bernama Sefhia itu dah boleh pulang.

“Yup. Her condition was good. Result for last checkup pun okey semuanya. Cuma tinggal luka-luka dia. Sikit hari lagi keringlah.”

“Gimana sama kakinya?”

“Ha, yang tu memang makan masa nak sembuh. So, kau kena bawa dia datang sini buat checkup ikut tarikh yang aku bagi nanti,” jelas Wafri. Tangan masih terus periksa gadis di depan untuk kali yang terakhir.

“Terus, gipsnya lansung gimana? Udah bisa dibuka?”

“Kau agak-agaklah, Ryan. Baru seminggu kut. Kalau buka sekarang, tak bercantum betullah nanti tulang dia!”

“Maksud lo?”

Kerja Wafri terhenti. Perhatian beralih pada rakannya yang duduk di kerusi.

“Nak buka gips ni sekarang, boleh. Cuma takut nanti tulang kaki tu tak bercantum betul. Ya, sembuh memang boleh sembuh sendiri. Tapi pertumbuhan tulang tu mungkin tak sempurna. Silap-silap nanti makin teruk. Kau nak macam tu?”

Aryan diam. Penjelasan Wafri cuba dihadam. Dah nama pun pakar orthopedik. Sah-sahlah tahu segala hal.

“Alah. Senang cerita macam kau buat tiang. Satu guna mol, satu lagi tak. Mana lebih cantik? Of course yang guna mol, kan? Terbentuk, terletak, solid. Perfect! Do you get it?”

Tak ada reaksi dari Aryan. Kepalanya masih fikir sesuatu.

“Ada lagi ke yang kau tak faham, bro?” Wafri seakan faham bingung si rakan. Kerja yang tertangguh turut disambung semula.

“Apa nggak susah dia mau bergerak, Ri? Sama simen yang berat itu.”

“Siapa kata senang?”

“Jadi, lo nggak punya cara yang lain?”   
      
“Tu aje pilihan yang ada.”

“Lalu kalau dia terjatuh, gimana?”

“Apa susah. Kau kan ada. Dukunglah dia!”

Spontan Wafri jawab. Jawapan yang buat Aryan tersentap. Terus pandangan dihala ke Sefhia. Dan tanpa duga, gadis itu turut pandangnya. Cepat-cepat Sefhia larikan wajah.

“Lo ngomongnya usah yang macem-macem, Ri.”

“Itu kalau. Kau jugak yang tanya kalau dia terjatuh tadi. Tapi… kalau betul-betul jadi… kau kena tolong angkat jugak, kan. Kalau dah darurat.”

Aryan pandang Sefhia lagi. Gadis itu tak bereaksi. Namun jelas wajahnya merah. Malu? Atau marah? 

Okey, Sefhia. Done!” Wafri bersuara usai kerjanya selesai. “Hari ni awak dah boleh keluar. Tapi ingat. Ubat-ubat yang saya bagi nanti, makan. Luka-luka ni pun jangan lupa sapu ubat. One more, kaki tu. Tolong jaga elok-elok. Jangan banyak bergerak, jaga makan minum.

Kalau boleh banyakkan makanan yang tinggi kalsium, protein dan vitamin. Semua tu boleh bantu awak sembuh cepat. Dan yang paling penting, datang checkup ikut tarikh yang saya tetapkan. Faham?”

Sefhia angguk perlahan.

How do you feel now? Lagi-lagi nak keluar ni. Excited?”

Wafri cuba bergurau. Namun hanya senyum tipis yang terpamer dari gadis di depan. Senyuman yang selalu dia terima tiap kali lakukan rawatan.

Never mind. Lepas ni saya dah tak ada nak pantau awak. Nurse pun dah tak ada untuk jaga awak. So please, take care of yourself. Atau… mungkin saya tak perlu risau sebab lepas ni Aryan pulak yang akan jaga awak.”

“Ri!”

“Apa?” tingkah Wafri selamba. Laporan perubatan Sefhia disudahkan secepatnya. “Okey, Sefhia. Awak rehat dulu. Kejap lagi nurse datang bawa baju awak. And you Aryan… I need you. We need to talk.”

Sejurus itu Wafri menapak keluar. Dan sebaik kelibat Aryan terpancul, daun pintu terus ditutup.

“Dokter Wafri. Lo apa-apaan sih ngomong kayak tadi? Depan dia lagi!”

“Apa salah ke aku cakap? Betullah kan lepas ni kau pulak yang jaga dia. Atau kau nak hantar dia balik rumah? Kau tahu ke tempat tinggal dia kat mana? Kenal family dia? Atau kau nak letak dia kat rumah kebajikan terus!” 

“Ya nggak begitulah.”

See? Aku cakap benda yang betul, kan?”

“Okey, okey. Lo menang!”

Aryan beralah akhirnya. Sedar kata-kata Wafri ada benarnya.

Tell me, Aryan. Who is she?” Sekali lagi Wafri cuba cungkil tentang gadis yang dirawatnya.

“Udah aku bilang, bukan. Dia gadis yang aku tabrakin.”

“Itu aku tahu. Tapi aku dapat rasa kau kenal dia lebih dari tu!”

“Nggaklah. Perasaan lo doang.”

“Dengan orang lain bolehlah kau tipu. Tapi bukan aku. Cara kau pandang dia pun aku dah boleh tahu. Tu satu. Aku tengok dia tak macam orang normal lain. Bercakap payah. Senyum, lagilah!

Badan dia. Kat badan dia tu ada parut-parut luka. Parut tembakan pun ada. Means, dia bukan orang biasa-biasa. Siapa perempuan tu sebenarnya, Ryan? Kat mana kau jumpa dia? Dari mana latar belakang dia?”

“Lo apaan sih, Ri? Pakei nanya-nanya begini. Udah kayak polisi.”

“Mestilah! Dah kau tiba-tiba bawa dia ke sini. Mintak aku rawat dia pulak tu. Mestilah aku nak tahu. Buatnya orang jahat ke apa ke, tak pasal-pasal aku terlibat sama!”

Aryan lepas keluhan. Sedar rahsianya takkan bertahan. “Lo memang nggak akan pernah menyerah, kan.”

“Bagus kalau kau tahu!”

“Okey. Fine. Aku akan kasitahu. Tapi bukan sekarang.”

“Dah tu, bila?”

“Satu saat yang sesuai.”

Mata Wafri cerun tenung Aryan. Dirinya nakkan kepastian. Mana tahu helah rakannya nak lepaskan diri.

“Tenang dong, Ri. Usah dipikirin lagi. Punya waktu nanti aku akan ceritain semuanya sama lo.”

“Apa jaminannya?”

“Udah berapa lama kita kenal? Pernah aku mungkiri?”

“Selalunya tak. Tapi kali ni aku tak pasti.”

“Iya, iya. Aku janji. Kalau aku mungkir, lo tumbuk aja mukaku ini.”

“Okey! Aku pegang janji kau!”

Wafri tarik nafas. Cari ruang untuk bertenang. Tak pernah-pernah dia berkelakuan macam ini. Semua gara-gara sikap pelik Aryan yang tiba-tiba. Kerana seorang gadis pula. “Kau nak bawak dia ke mana lepas ni?”

“Nggak tau. Mungkin ke rumah aku buat sementara waktu. Lagian, Mak Minah sama Pak Majid juga ada. Bisa bantu jagain dia.”

Then bila orang tua kau balik, dia kau nak campak mana?”

“Aku belum mikiran lagi. Kayaknya aku harus cari rumah yang lain.”

“Baguslah kalau kau pikir macam tu. Jangan kau tinggalkan dia kat tepi jalan, sudah.

Dengan kaki yang patah. Tak pasal-pasal masuk paper jadi headline muka depan!”

Sindir Wafri kali ini. Pandangan tajam Aryan dah tak dihirau lagi. 

‘Ikut hati yang sakit ini, mau aja aku berbuat begitu, Ri. Biar terbalas segala yang udah dia lakuin ke aku!’ jerit suara hati Aryan pada temannya yang sudah berlalu. 


**********

PINTU utama banglo ditolak. Sebaik melangkah masuk, tangan terus sorong kerusi roda ke ruang istirehat. Sambil melilau cari kedua pembantunya yang entah di mana. Tengok kereta kat luar pun tak ada.

“Tuan Aryan!”

Langkah Aryan mati. Serentak dia berpaling.

“Pak Majid, Mak Minah. Aduh! Kaget, loh!”  
         
“Ma… maaf, tuan. Ka… kami tak sengaja.”

“Ya nggak apa-apa, kok. Pak Majid sama Mak Minah lagi dari mana?”

“Dari pasaraya, tuan. Pak Majid bawak Mak Minah ni pi beli barang dapuq sat.”

Aryan angguk faham. Patut senyap sunyi rumah.

“Err… tuan. Mak Minah nak tanya. Ini siapa?” laju saja wanita itu bertanya. Nak tahu gerangan yang dibawa balik majikannya tiba-tiba. Muka tak pernah nampak. Dalam keadaan tak ‘sempurna’ pula. Lebih menarik, perempuan.

“Oh, ya! Hampir terlupa! Ini Sefhia. Gadis yang Aryan tabrakin malam itu. Mak Minah sama Pak Majid apa masih ingat?”

Kedua-dua pembantu itu saling berpandangan. Memang Aryan ada ceritakan. Kemalangan yang sebabkan majikan mereka tak pulang semalaman.

“Sefhia lagi nggak ada tempat tinggal di sini. Mau hantarin ke rumahnya, lagi jauh. Jadi Aryan pikir mendingan dia di sini aja buat sementara waktu. Mak Minah sama Pak Majid nggak kenapa-napa, kan?”

“Eh! Nak kenapa apa pulak? Ini kan rumah Tuan Aryan. Tuan berhak buat apa aje.”

“Ha. Betui, betui. Pak Majid lagi tak kisah, tuan. Asal jangan berdua, sudah na!” seloroh Pak Majid dalam gurau. Menggamit tawa yang lain.

“Kerna itu Aryan berani bawa dia pulang ke mari. Asalkan Pak Majid sama Mak Minah bisa bantu jagain dia.”

“Eh! Boleh sungguih, tuan. Untuk tuan, apapun bisa!” Pak Majid berseloroh lagi.

“Makasih, Pak Majid. Err… Mak Minah.”

“Saya, tuan.”

“Di bawah ini masih ada kamar kosongnya?”

“Ada, ada. Bilik tetamu dekat dengan bilik Mak Minah tu.”

“Mak Minah bisa bawain Sefhia ke sana nggak? Kayaknya dia lagi butuh istirahat.”

“Boleh, tuan. Boleh! Mak Minah bawakan sekarang, ya.”

Seraya Mak Minah ambil alih kerusi roda dari tangan Aryan.

“Makasih ya, Mak Minah.”

“Tak payah nak berterima kasihlah, tuan. Ni kan dah memang kerja Mak Minah.”

“Iya. Tapi harus diucapin juga, kan. Err… Pak Majid lagi ke mana-mana?”

“Saya? Tak ada, tuan.”

“Bisa nggak hantarin Aryan ke Hotel Marriot di Putrajaya? Lagi ada event jam 8.00 malam di sana.”

“Boleh, tuan. Boleh, boleh! Pak Majid pi siapkan kereta sekarang, na.”

Kedua-dua pembatu itu seraya bergerak ikut arahan.

“Oh, ya… satu hal lagi.” Aryan kembali bersuara. Langkah Pak Majid dan Mak Minah turut terhenti semula. “Pak Majid sama Mak Minah udah lupa, ya? Berapa kali udah dipesan. Jangan manggilin tuan. Aryan nggak suka.”

“Tapi tuan…,”

“Aryan udah anggap Pak Majid sama Mak Minah kayak orang tua sendiri. Jadi sepertinya kalian berdua juga harus berbuat yang sama, sih. Cukup manggilin namanya aja. Selebihnya Aryan nggak mau dengar. Titik. Sekarang Pak Majid sama Mak Minah bisa nyambung kerjanya.”

 Aryan hempas tubuh ke sofa. Dalam masa sama, mata masih terarah ke Mak Minah.

Bukan pada wanita itu sebenarnya. Tapi pada orang yang dibawa. Sejak tadi lansung tak tunjuk reaksi apa-apa. 

Malah sejak mereka jumpa semula, gadis itu seakan ingin lari dari bicara dengannya. Marah barangkali. Suka jauh sekali. Atau segan? Segan dengan keadaan diri yang begitu?

Mungkin. Mula-mula, dia culik orang. Sekarang, orang yang diculik itu pula yang selamatkannya. Nonsense. Tak pernah dibuat orang!

Itu satu hal. Kalau cakap pada orang yang Sefhia itu penculik pun, dah tentu-tentu orang takkan percaya. Muka cantik, persis orang putih. Badan tinggi, dah serupa model. Tapi boleh terjebak dengan kegiatan jenayah macam itu. Unbelievable!    
  
Aryan raup wajah. Kepala kemudian disandar ke dada sofa.

“Emerline Sefhia. Ada apa dengan kamu sebenarnya?” bisik lelaki itu penuh tanda tanya.