Wednesday, July 15, 2020

CHAPTER 21 : RELAKU PUJUK






BEGITU leka wanita itu sediakan sarapan di dapur. Sambil buat kerja sambil bernyanyi kecil. Habit yang dah sebati dengan diri. Sejak dulu.

Sambal nasi lemak dalam kuali terus dikacau. Sesekali dia merasa. Mana yang kurang, ditambah.

“Rasanya dah okey ni.”

Sambal kerang kembali dikacau. Sampai sebati.

Dalam tangan ralit bergerak, entah kenapa Mak Minah rasa lain. Bagai ada sesuatu tak kena. Macam diperhati. Tapi tak tahu arah mana.

Terdetik hati untuk berpaling. Kut-kut ada pencuri. Namun dia rasa kecut. Buatnya dipukul sebaik berpusing, macam mana? Tapi kalau tak tengok, lagi niaya.

Mak Minah cuba pujuk diri. Anggap semua itu hanya ilusi.

Dengan rasa berbelah bahagi, dia berpaling. Sikit demi sikit. Sebaik saja berpusing……

“Astaghfirullahalazim!”

Mak Minah menggeletar. Dada yang berombak laju disentuh menahan debar.

“Kamu ni, Sefhia! Terkejut Mak Minah, tau!” tingkah wanita tua itu saat lihat Sefhia terjengul tiba-tiba di balik dinding dapur. “Kenapa dok tercegat kat situ macam hantu? Nasib baik tak pengsan Mak Minah dibuatnya!”

Kali ini Mak Minah urut dada. Hilangkan saki-baki gemuruh yang masih ada.

“Buat apa berdiri aje kat situ? Sinilah!”

Sefhia serba-salah. Nak patuh, atau beredar.

“Sinilah masuk. Mak minah tak makan kamu punya!”

Mendengar nada yang dah menurun, gadis itu beranikan diri. Setapak demi setapak, dia berjalan mendekati.

“Lain kali jangan sorok-sorok macam tu lagi, tau! Nak masuk, masuk aje. Mak Minah takkan marah.”

“Maaf.”

Dan-dan itu mata Mak Minah terbeliak. Wajah Sefhia tepat dilihat.

“Lahaulawalakuataillabillah… boleh bercakap kamu rupanya! Mati-mati Mak Minah ingatkan bisu!” ujar pembantu itu terkedu. “Sejak kamu datang ke sini, baru ni Mak Minah dengan suara kamu. Tahu!”

Sefhia sekadar balas redup pandangan Mak Minah.

“Maafkan Mak Minah ya, Sefhia. Mak Minah dah bersangka tak baik dengan kamu.”

“Tak apa.”

Mak Minah terus leka pandang Sefhia. Entah kenapa perasaan pada gadis di depan tiba-tiba berubah. Selalu dia tak berapa kisah. Tapi hari ini, rasa lain dah bercambah.

Seketika terkaku, Mak Minah baru sedar sesuatu. “Ya Rabbi!”

Segera suis dapur elektrik ditutup. Sambal yang mendidih cepat-cepat dikacau.

“Aduh! Nasib baik tak hangit! Kalau tak, tak bersambal makan nasi lemak pagi ni!” sambil bebel, tangan wanita itu terus kacau kuali. “Err… Sefhia ke dapur nak sarapan, ya? Dah lapar? Mak Minah baru siap masak ni hah. Tunggu, ya. Sekejap lagi Mak Minah hidang, kita panggil Aryan sarapan sama.” 

“Nggak perlu manggil. Udah ada di sini.”     

Satu suara seraya berbunyi.

Mak Minah toleh. Sefhia turut paling.

Dum!

Nasib Sefhia tak berapa baik. Tubuhnya berlanggar dengan Aryan yang betul-betul di belakang berdiri. Tongkatnya jatuh. Badannya terhoyong-hayang. Kakinya tak stabil. Confirm-confirm dia akan jatuh tersembam kejap lagi.

Tepat sangkaan. Gadis itu betul jatuh. Tapi bukan ke lantai. Atas tangan Aryan. Lelaki itu lebih dulu bertindak. Lengan Sefhia cepat-cepat dipaut sebelum terlajak.

“Kamu nggak apa-apa?”

Sefhia geleng. Lengannya dan-dan itu ditarik. Malu. Segan. Panik. Segera kedua-dua tongkatnya dikutip. Ruang dapur terus ditinggal tanpa sepatah bicara di bibir.

“Eh, Sefhia! Nak ke mana tu? Belum sarapan lagi ni!” jerit Mak Minah. Namun orang yang dipanggil terus saja beredar.

“Biarin aja, Mak Minah. Udah lapar nanti, dia pasti ke mari lagi.” Aryan duga sendiri.

Dia sendiri tak sangka akan bertembung Sefhia di sini. Terkejut. Tapi dalam masa yang sama, dia senang. Gadis itu dah mahu keluar bilik. Satu petanda positif.

“Hmm, yelah. Ni… awal Aryan turun hari ni? Mak Minah belum siap hidangkan sarapan lagi.”

“Oh, ya. Pagi ini Aryan harus ke kantornya awal, Mak Minah. Lagi ada meeting jam 8.30.” 

“Laa… kenapa tak cakap malam tadi? Boleh Mak Minah siapkan awal.”

“Nggak apa-apa, kok. Aryan sarapan di kafe nanti aja.”

“Habis, tak nak makanlah ni? Penat Mak Minah nasi lemak pagi ni!”

Aryan tunjuk jam di tangan. “Udah telat, deh. Mak Minah makan aja dengan Sefhia sama Pak Majid nanti, ya. Aryan harus pamit duluan.”

Habis ayatnya, Aryan segera atur langkah.

“Oh ya, Mak Minah! Hampir terlupa!”

“Ha! Apa pulak yang dilupa ni?”

“Sore nanti Aryan akan berangkat ke Abu Dhabi. Lagi punya urusan kerja untuk beberapa hari.”

“Hah??! Petang ni nak pergi baru bagitahu? Selalunya dua tiga hari nak pergi Aryan dah cakap dengan Mak Minah dah!”

“Aryan lupa, dong. Lagi sibuk di kantor.” 

“Habis, tak baliklah petang ni?”

“Nggak. Lansung nyusul ke airport habis jam kerja. Mak Minah jagain rumah baik-baik, ya. Kunci semua tingkap sama pintunya. Kayak selalu. Paling penting, jagain Sefhia.”

Aryan bergegas keluar dari dapur. Tinggal Mak Minah seorang terkebil-kebil dengan pesanan last minute dari anak majikannya itu.


**********

PANDANGAN terhala ke luar jendela. Taman mini di laman jadi tumpuan mata. Dah lama dia berdiri di sini. Sejak masuk ke bilik tadi.

Tapi bukan taman di depan sebenar-benar tarik perhatiannya. Ada sesuatu yang sedang bermain di kepala. Dan sampai sekarang ia terus berlegar-legar.

“Sore nanti Aryan akan berangkat ke Abu Dhabi. Lagi punya urusan kerja untuk beberapa hari.”

Ayat itu tergiang-ngiang lagi.

Keluar dari dapur tadi, dia tak terus ke bilik. Sebaliknya menyorok balik dinding. Niat cuma nak lari dari Aryan sekejap. Bila lelaki itu beredar, bolehlah dia masuk semula.

Dari ingin menyorok, telinga tanpa sedar terdengar perbualan Aryan dengan Mak Minah. Dan saat lelaki itu kata ada tugasan luar, serasa dia ingin jerit satu rumah.    

Peluangnya untuk lari! Keluar dari rumah besar bak penjara ini! Kalau tak sekarang, bila lagi? Tambah-tambah kakinya dah beransur pulih.

Hmmhh.

Bukan dia tak kenang budi. Tapi dirinya tak layak nak terima layanan begini.

Mak Minah. Pak Majid. Kedua-dua pembantu itu terlalu baik. Tapi baik mereka, dia balas dengan satu penipuan. Kalaulah mereka tahu dirinya siapa, pasti sekelip mata akan berubah keadaan.

Itu belum Aryan. Apa yang dia terima dari lelaki itu lansung tak masuk akal. Tak setimpal dengan apa yang telah dia lakukan. Sampai dia naik malu, hina, segan.  

‘Kau dah culik dia. Tapi sekarang dia yang tolong kau. Rasakan!’  

Satu lagi yang tak dapat dibaca sampai sekarang. Niat Aryan. Benar-benar ikhlas? Atau cuma nak balas dendam? Sekejap lembut. Sekejap-sekejap dingin. Ada ketika, terlebih menyebalkan.

‘Apa kau nak dari aku sebenarnya?’

Sefhia ketap rahang. Buku limanya erat digenggam.

Seminit dua layan marah dalam hati, gadis itu beralih duduk ke katil. Wajahnya diraup. Kemudian sambung fikir.

Kalau betul Aryan nak balas dendam, serah dia ke polis adalah senarai paling akhir. Sebelum diserah, barangkali lelaki itu mahu ‘kerjakan’nya sehabis mungkin. Jadi untuk apa dia terus di sini? Alang-alang lelaki itu tak ada, lebih baik dia angkat kaki.          

Ya! Dia harus pergi. Tapi sebelum itu, sesuatu miliknya harus dicari.


**********

PENUH hati-hati dia tutup pintu. Tak nak penghuni lain terganggu. Dan penghuni itu adalah Mak Minah. Bilik Pak Majid jauh diluar.

Sefhia bergerak beberapa tapak. Bilik Mak Minah yang berhadapan biliknya, dijengah. Dah tidurkah?

Telinga dilekap ke daun pintu. Senyap. Lampu juga dah gelap. Bermakna wanita itu sudah lelap.

Sefhia tarik nafas. Moga-moga misi malam ini akan terlunas.

Tanpa berlengah, gadis itu mula melangkah. Tak ada lagi tongkat memapah. Hanya kaki kanan jadi sandaran untuk tampung kaki kiri yang patah. Sesakit mana, dia hanya redah. Lebih teruk dari ini pun dia dah pernah.

Sefhia terus bergerak. Dari ruang tengah ke ruang istirehat. Mujur ada lif. Kurang sikit sengsara untuk ke tingkat atas. Nak-nak bilik Aryan di paras tiga. Dia tahu pun sebab terdengar Pak Majid dan Mak Minah bercerita.

Tiba di tingkat tiga, Sefhia lansung menapak ke bilik Aryan. Hanya bilik lelaki itu di level ini. Jadi tak susah untuk dia cari.

Masuk saja ke bilik, mata gadis itu terus meliar. Setiap sudut, setiap bahagian diselongkar. Janganlah lelaki itu bawa. Kalau tak, memang punahlah harapan dia. 

Limat belas minit mencari, akhirnya Sefhia tarik nafa lega. Sling bag hitam miliknya dapat juga jumpa. Dalam almari, laci kedua.

Beg pantas diambil. Isinya dituang. Dompet warna merah gelap jadi sasaran.

Cepat-cepat dompet itu dibuka. Sekali lagi, Sefhia tarik nafas lega. Kad biru muda itu masih terletak elok ditempatnya. 

Here you are.”

Beg dikemas semula. Dia tak mahu buang masa. Peluang terbentang depan mata, jangan sesekali dipersia.

Gadis itu bingkas bangun. Beg disilang ke badan. Mata kerling ke arah jam. Tepat 2.00 pagi. Seperti yang disasari.

Hood jaket lantas ditarik menutup kepala. Serentak, dia atur langkah dengan nekad yang membara. Pagi ini dia ingin bebas. Feel free like a bird!

Melalui pintu belakang, Sefhia menyelusup keluar. Perlahan-lahan dia berjalan menelusuri rumah. Tiba 50-meter ke pagar depan, dia percepat langkah.

Zap!

Lengan Sefhia tiba-tiba direntap kuat. Berpusing badannya ke belakang. Hingga berlanggar dengan tubuh seseorang. 

Gadis itu tergamam. Wajah empunya badan dipandang dengan penuh debaran. Dan serentak itu, hood jaketnya ditarik ke belakang.

“Mau ke mana?”

Suara garau itu menyoal dalam hening malam.

“Mau kabur? Hmm?”

Sefhia ketap rahang. Geram! Terasa misinya ranap berkecai. Baru berangan-angan nak bebas. Tapi sekarang, kemunculan tiba-tiba Aryan yang tak tahu dari mana bagai merampas apa yang diimpikan.

Benarkah? Atau masih berkesempatan?

Entah. Alang-alang dah buat, baik habiskan terus apa yang dah diniat.

Dengan sekuat hati, tubuh lelaki di depan ditolak. Seraya itu Sefhia meluru ke pagar bersama kudrat yang terlarat.

“Sefhia! Jangan lari!”

Suara Aryan melaung kuat. Namun sikit pun Sefhia tak lihat. Langkah terus diatur dengan cepat.

Sampai pintu pagar, langkah gadis itu mati. Macam mana nak buka? Pagar automatik.

Ah! Dia tak peduli.

Pagar terus dipanjat. Persetankan kaki yang patah. Asalkan dirinya dapat keluar.

Namun belum pun sempat sampai puncak, jaket Sefhia direntap serta-merta. Serentak, tubuhnya jatuh terlempar ke bawah.

Gadis itu pejam mata. Sakit segala urat-urat sendi yang ada.

“Kamu mau kabur ke mana?! Bangun!” arah Aryan.

Sefhia buat tak endah. Dirinya masih menahan rasa sakit yang berbisa.

“Ayuh! Bangunnn!!!”

Aryan mengarah lagi. Kali ini lengan gadis itu ditarik. Dipaksa untuk bangkit.

Dalam rasa sakit, Sefhia menurut. Digagahkan diri untuk bangun. Sikit demi sedikit. Saat tubuhnya sudah tegak berdiri, sepantas kilat lutut kanannya ditujah ke dada Aryan. Buku lima turut dilayang ke muka lelaki berkenaan.

Aryan jatuh tersembam. Hidungnya perit. Bibirnya macam disiat-siat. Dalam berpinar, matanya nampak Sefhia siap sedia pasang langkah.

“Oh! Kamu mau berlawan? Again?” Aryan tertawa kecil. Seraya dia berdiri. Menghadap Sefhia yang tunggu serang balas darinya. “Apa kamu lupa sama kaki kamu yang patah itu? Hmm?”

Sefhia tak hairan. Provokasi dari Aryan lansung tak bawa kesan.

Biarlah kakinya sakit, dia masih boleh bertahan. Biar ia patah semula sekalipun, lawan tetap lawan. Dirinya nekad untuk keluar dari banglo mewah milik Aryan.

Lihat Sefhia tetap berdegil, Aryan mula menyerang balas. Kali ini dia akan pastikan gadis di depan tewas. Cukuplah sekali dulu dia dikalahkan. Malam ini dia takkan bagi chance.

Dalam gelap malam, kedua manusia itu terus beradu kekuatan. Saling berbalas tumbukan. Saling berganti tendangan. Saling patahkan serangan lawan.

Hingga ke suku perkelahian, Sefhia tampak sedikit pincang. Kaki kirinya dah tak dapat bertahan. Sakit, perit, bisa makin menekan-nekan.

Hal itu beri Aryan kelebihan. Dibentes kaki kanan Sefhia hingga gadis itu jatuh terlentang. Dengan pantas tubuhnya diterbalikkan. Kedua-dua tangan terus ditarik ke belakang.

“Arrgghhh!!!” Sefhia menjerit kesakitan.

“Rasain kamu! Mau kabur, kan?”

Gadis itu sembam wajah ke rumput. Nampaknya misi malam ini terlebur. Impian untuk bebas juga habis hancur berkubur.  

“Aku udah bilang, bukan. Jangan pernah mikir kamu bisa kabur dari rumah ini. Nggak akan, Sefhia. Nggak mungkin!!!” ucap Aryan, betul-betul di cuping telinga si gadis.




Friday, July 10, 2020

CHAPTER 9 : SEJIWA (Bayangan Gurauan Sequel)







LANGKAH diatur turuti gadis di depan. Menyusuri pantai Brighton. Sejak tadi tangannya digamit Tengku Safra. Sejak sampai sini. Mulut gadis itu juga tak henti-henti bercerita sepanjang berjalan. Macam pemandu pelancong dah gayanya.

Tengku Harrys awal-awal dah ke hotel penginapan. Selesaikan urusan check in dengan Tengku Syaffi dan suami Tengku Saffa, John Mikhail. Tengku Yasmin pula dah hilang entah ke mana. Bersama Tengku Saffa dan anak-anaknya.

Cuaca hari ini nampak makin baik. Salji dah berhenti. Mentari juga sudah menampakkan seri. Walaupun cuaca sejuk masih menyelubungi.

Sebab itu Tengku Yasmin sekeluarga bawa dia dan Tengku Harrys habiskan ‘tour’ di London. Bermula pagi tadi. Hingga mereka tiba di Brighton petang ini.

Brighton. Bandar resort tepi pantai di pantai selatan England. Salah satu destinasi pelancongan popular kerana lokasinya berdekatan London.

Orang cakap tempat ini sesuai datang musim panas. Nak nikmati suasana pantai. Tapi alang-alang dah ada kat sini, mereka singgah sajalah. Nak tunggu lain hari, entah bila akan sampai.

     “Kak Irish nampak tak tu?” Tengku Safra menunjuk ke arah sesuatu di depan. Sebuah jeti panjang yang dibina atas pantai menyapa pandangan.

“Hmm.

“Itu Brighton Palace Pier. Kalau datang sini, tak sah kalau tak pergi situ. Macam-macam ada sepanjang atas jeti. Food courts, games, theme park, everything. Sambil jalan sambil cuci mata.”

“Mesti seronok.”

Of course! Esok kita pergi, ya. Nak pergi hari ni macam tak sempat. Dah petang.”

“Selalu Safra dan keluarga ke sini?”

Sometimes. Tapi biasanya kalau datang dengan Abang Harrys.”

“Abang Harrys?”

“Hmm. Biasanya Abang Harryslah yang ajak kita orang datang sini. Jalan-jalan. Makan angin. Kalau kita orang sibuk, dia akan pergi sendiri. Dalam sebulan tu atleast sekali mesti Abang Harrys akan ke sini.”

“Sampai macam tu?”

“Yup.”

“Kenapa?”

“Kak Irish jangan tanya Safra kenapa. Safra pun tak tahu jawapannya. Bila Safra tanya Abang Harrys, dia mesti mengelak. Macam ada sesuatu yang dia sembunyikan. Tapi Safra dapat rasa memang ada sesuatu pun yang membawa dia datang ke sini selalu.”

Irish terdiam. Perkataan ‘sesuatu’ yang disebut Tengku Safra seakan menarik perhatian.

“Kak Irish bertuah dapat miliki Abang Harrys.”

Ayat itu terkeluar tiba-tiba dari mulut Tengku Safra. Buat Irish berkalih pantas pandangnya.

“Sampai sekarang Safra macam tak percaya yang Abang Harrys dah kahwin. Sebab Safra kenal sangat dengan dia. Tahu sangat hati dia tu sekebal dan sekeras Tembok China. Sukar nak ditawan. Apalagi nak dilembutkan. Datanglah ramai mana sekalipun perempuan. Yang hot and sexy, rambut hitam or blondy, baik tua atau yang freshie, semuanya tak jalan!

Sampaikan anak kawan-kawan mama, kawan-kawan Kak Saffa, kawan-kawan Abang Syaffi, termasuk kawan-kawan Safra sendiri pun kecundang nak dapatkan dia. Hai! Tak tahulah simen konkrit brand apa yang Abang Harrys tu guna buat simen pintu hati dia!”

Serentak tawa Irish berderai.

“Eh, Kak Irish jangan gelak tau! Safra cakap betul ni. Sampai satu tahap, kita orang pernah terfikir yang Abang Harrys tu bukan lelaki normal!” 

“Isk, Safra!” tingkah Irish. Bahu gadis itu ditepuk. Tawanya masih tak lekang di bibir. 

“Dah tu... susah sangat nak buka hati dia tu kat perempuan!”

“Mesti ada sebab.”

“Sebab tulah! Sebab dia dah bagi simen habis hati dia! Tertutup rapat, ketat. melekat! Tak bagi chance lansung perempuan nak tackle dia!”

“Tapi sekarang dah berubah, kan.”

Yes! After he met you!”

“Mungkin sebelum akak, dia dah buka dulu hati dia untuk perempuan lain.”

No! Tak mungkin! Abang Harrys tu jenis yang memang susah nak jatuh cinta. Kalau dia jatuh cinta pun, cuma sekali dalam seumur hidup dia. Dan Safra percaya, Kak Irish cinta pertama dan terakhirnya. Jangan harap lagilah lepas ni dia akan jatuh cinta. Takkan ada! Safra berani kerat jarilah!”

 ‘Sekali Harrys dah jatuh cinta, jangan harap Harrys akan berpatah balik. Dan jangan harap Harrys akan jatuh cinta untuk kali yang kedua.’

Kata-kata keramat itu kembali menari-nari di benak Irish. Kata-kata yang hampir sama diucapkan Tengku Safra. Terasa aliran darah dalam tubuhnya kini berderau tak tentu arah. 


Abang Harrys is such a gentle guy, Kak Irish. Dia baik, penyayang, suka tolong orang. Sampai kadang dia ketepikan kepentingan diri dia asalkan orang lain gembira. Tapi dia tak suka tunjuk semua tu. Jadi orang tak tahu.

Banyak. Banyak lagi sebenarnya keistimewaan dia. Tak dapat Safra nak cerita semua. Safra yakin Kak Irish akan tahu sendiri nanti bila dah betul-betul kenal dia. So, Kak Irish... make sure akak jaga Abang Harrys tu baik-baik, okey. Sebab susah nak cari lelaki macam tu zaman sekarang ni. Hati dia tu. Tak semua orang punya hati yang ‘cantik’ macam dia.

Kalau boleh Safra nak tengok Abang Harrys dapat bahagia setimpal dengan apa yang dia dah buat untuk orang lain selama ni. And I believe... you’re the right one to make it happen.”

Irish ketap rahang. Kali ini terasa bahunya diletak seketul batu yang amat besar.

“Kak Irish?”

“Hmm?”

Are you okay?”

“Ya. Okey.”

“Kak Irish dah penat ke? Kalau penat kita duduk rehat dulu.”

“Eh, taklah. Akak okey, Safra.”

“Tak apa. Kita rehat dulu. Safra pun nak pergi cari hot drink. Bolehlah panaskan sikit badan ni. Kak Irish tunggu sini sekejap, ya. Safra pergi beli.”

Irish hantar langkah Tengku Safra berlalu. Lenyap kelibat gadis itu, pandangan kembali dihala ke pantai. Cuba buang rasa gementar yang singgah. Mujur Tengku Safra tak perasan.

Mata Irish terus leka lihat Pantai Brighton. Menghayati pemandangan indah ciptaan Tuhan. Menghirup bayu laut yang terasa nyaman. Mendakap sinar mentari yang kian tenggelam.

Dan semua itu benar-benar menggamit hatinya untuk abdikan segala keindahan yang terbentang. Lebih-lebih lagi ini pertama kali dia datang. Rugi kalau dilepaskan.

Tangan Irish segera keluarkan telefon bimbit. Locked screen dinyahaktifkan mencari ikon ‘camera’. Namun pergerakannya tiba-tiba mati. Satu notifikasi dari akaun instagram terpapar di kaca skrin.

“Qu Harrys?”

Irish kerut dahi. Tertanya-tanya siapa gerangan pemilik akaun bernama ‘Qu Harrys’ ini.

Mungkinkah Tengku Harrys?

Kalau ya, macam mana lelaki itu boleh tahu profilnya? Dan sejak bila pula lelaki itu jadi followernya? Atau dia yang tak peka?

Klik.

Jari cepat-cepat tekan notifikasi tersebut. Sebaik terbuka, mata Irish membuntang. Gambar dirinya sedang lena di dada Tengku Harrys waktu atas cruise tempoh hari jelas terpampang. 

“Ya Rabbi! Bila masa dia ambil gambar ni?”

Irish melirik waktu pada status gambar. Pukul 10.20 pagi. Bermakna ia baru dimuat naik hari ini. Memang dia lansung tak tengok telefonnya sejak malam tadi.

Mata Irish beranjak pula pada kapsyen gambar tersebut.


qu_harrys  At first, dia jual mahal…
Once dah letak, lena terus…
How long you gonna sleep on my chest, I don’t mind…
Cause it belongs to you…
And forever will be yours @irish_izz


Astaghfirullahalazim!

Irish raup wajah. Mukannya membahang merah. Tengok pada likers yang dah beribu-ribu, dadanya pula macam nak pecah. Itu belum lagi komen-komen yang ditinggal di bawah.

“Harrys...”

Wanita itu gosok-gosok dahi. Redakan jiwa yang dah kacau. Tapi akhirnya bibir kecil itu senyum sendiri.

‘Hmmh… nasiblah kau dapat suami unpredictable macam tu. Tengoklah lepas ni kejutan apa pula yang dah menunggu!’

Irish berpaling. Mencari-cari wajah lelaki itu. Baru beberapa minit mereka terasing, namun hatinya dah mula rasa rindu.