Saturday, November 18, 2017

CHAPTER 5 : RELA KU PUJUK



Niat semalam nak up sekali Chapter 05...
Tapi tak sempat edit... 
#TonightHereWeGo
Dulu orang bertanya bila Tengku Harrys nak muncul... 
Sekarang orang mencari di mana keberadaan Sefhia... 
#LetsFindHer
On next, we make a date with Harrys & Irish... 
#InshaaALLAH 😉





“BANGUN!”

            Suara itu menganggu Aryan dari lenanya.

            “Hey! Bangun, bangun!”

            Kali ini Aryan membuka mata bila terasa pipinya ditampar-tampar pula. Sebaik dia celik, seorang lelaki sedang melutut di depannya. Lelaki sama yang dia belasah semalam.

            Melihat muka lelaki itu, Aryan rasa ingin tergelak. Penuh lebam dan luka. Bengkak sini sana. Macam baru lepas digigit tebuan. Itu baru sikit kena penangannya. Kalau tak, memang dah masuk hospital dia kerjakan.

            Pandangan Aryan kemudian beralih pada sesorang di belakang. Memandang saja wajah itu, spontan darah menyerbu naik ke muka. Moodnya turut berubah serta-merta. Cepat-cepat anak mata dilarikan ke tempat lain.

            “Mau apa?” soal Aryan acuh tak acuh.

            “Makan ni.”

            Bungkusan plastik berisi makanan bersama minuman disuakan di depan Aryan.

            “Aku nggak mau.”

            “Aku kata makan!”

            “Aku bilang aku nggak mau.”

            “Eh! Kau jangan nak buat hal lagi. Pasal kau semalam, aku kena warning dengan boss aku!”

            “Lo pikir aku peduli sama semua itu? Rasain.”

            “Kau ni memang sengaja nak naikkan darah aku, kan! Aku kata makan, makan. Sebelum aku sumbat nasi ni kat mulut kau!”

            “Aku nggak mau!” bentak Aryan lebih keras. Bungkusan yang sudah berada di ribanya, dilemparkan.

            “Eh! Kau ni memang dah melampau!”

            Serentak, lelaki itu merentap kolar baju Aryan. Buku limanya turut digenggam erat minta dilepaskan. Namun gadis di belakang lebih dulu menahan.

            “Enough.”

            “Tapi cik, dia ni dah melampau! Bagi saya ajar dia sikit!”

            “I said enough.” Sekali lagi gadis itu menegah. Melalui isyarat, dia menyuruh lelaki tadi supaya beredar keluar. Dengan mudah arahannya diturut, walaupun telinganya dapat menangkap dengusan marah.

            Tinggal gadis itu bersama Aryan dalam bilik kini. Seorang melempar renungan tajam, seorang lagi hanya membuang pandang ke sudut dinding. Masing-masing kaku beberapa saat sebelum gadis itu mengambil kembali bungkusan makanan yang dilempar lalu diberi semula pada Aryan.

           Aryan enggan pandang. Huluran gadis itu hanya dibiarkan.

            “Ambil.”

            Aryan terus membatu.

            “Makan.”

            “Nggak mau.”

            “Nanti kau sakit.”

            “Mendingan aku mati terus. Itu lebih bagus!” selar Aryan melepas kemarahan. Itu belum lagi tentang insiden semalam. Ikut hati ingin saja gadis di hadapan itu ditendang. Baru puas dia rasakan.

            Gadis itu mengetap rahang. Bungkusan di tangan turut digenggam. Ada baiknya dia beredar sekarang. Sebelum keadaan lebih berantakan. Bungkusan yang masih dipegang diletakkan di sebelah Aryan.

            Aryan memerhati gadis itu mula melangkah. Membiarkannya pergi bermakna sekali lagi dia terpaksa berlapar. Sudahlah sejak semalam dia tak menjamah apa-apa.

            “Gimana aku bisa makan? Kalau udah kamu ikat aku begini.”

            Langkah gadis itu terhenti.

            “Kalau mau aku makan, dibukain ini ikatannya.”

            Gadis itu menghadap Aryan semula. Renungan tajamnya dan Aryan berlaga.

            “Kenapa? Kamu takut aku kabur lagi?”

            Tiada jawapan. Hanya renungan terus-terusan diberikan.

            “Ya kalau gitu, suapin aku. Itupun kalau kamu nggak mau akau mati kelaparan di sini.”


**********

BIBIR merahnya tersenyum sendiri. Entah kenapa malam ini dia berasa puas. Puas kerana dapat menundukkan gadis bermata biru itu. Buat pertama kali.

            “Aku nggak butuh berlawan untuk menundukkanmu. Cukup hanya dengan kata-kataku.”

            Aryan tersenyum lagi. Insiden siang tadi kembali menggamit memori.

            “Kamu pasti nggak mau aku mati, kan? Kalau aku mati, boss kamu pasti marah. Rencananya lagi berantakan. Dan kalian juga pasti nggak akan terima uang dari orang tuaku,” ujar Aryan memberi ugutan. Dapat dilihat wajah gadis di depan turut berubah.

            “Kira-kira apa ya boss kamu bakal lakuin kalau aku mati kelaparan di sini?  Ya pasti kamu lagi dimarahin, lansung dipukul, atau… dihabisin aja. Dibunuh. Lalu mayat kamu dicampak ke dalam sungai. Dimakan sama buaya. Ah, ngeri banget!”

            Aryan makin galak bersuara. Lagi-lagi melihat riak gadis nun di depan semakin tidak tenang. Ingin saja bibirnya menghamburkan tawa. Tapi seboleh-bolehnya ditahan.

            “Jadi, gimana? Mau suapin aku apa nggak?”

            Akhirnya, gadis itu berpatah semula. Sebuah bangku dicapai lalu dia duduk menghadap Aryan. Bungkusan tadi turut diambil dan dibuka.

            “Bentar. Aku bacain dulu doa makannya.” Aryan menahan kala suapan pertama hampir masuk ke mulut. Selesai doanya, baru dia mengambil suapan tersebut.

             Gadis itu seperti biasa hanya membisu. Cuma tangan sahaja yang bergerak menyuap nasi ke mulut Aryan. Sesudu demi sesudu. Sesekali dia berhenti memberi Aryan minum.

            Aryan pula terus leka menatap gadis di depan. Dan sepanjang disuap, matanya tak henti-henti dari merenung gadis itu. Seakan tidak percaya. Semalam mereka bertumbuk. Hari ini bersuap-suap. Yang peliknya, tak pula gadis itu menolak. Takut dengan ugutannya?

           Tapi dia juga tak punya pilihan. Kalau tak dipaksa, alamat mati kelaparan dia di sini. Sudah disuruh agar ikatannya dibuka, tapi nampaknya gadis itu lebih rela menyuap daripada dia melarikan diri. 

            Senyuman Aryan terukir lagi. Entah kenapa kejadian siang tadi benar-benar menganggunya. Malah sepanjang hari ini, mindanya asyik teringat-ingat tentangnya. Penculik menyuap makan tebusan? Ah! Pasti viral kalau tersebar di media sosial.

            Aryan mengetap bibir pula. Seakan-akan terasa lagi suapan gadis itu di mulutnya. Sopan. Lembut. Sangat berbeza dari yang semalam dan hari-hari sebelumnya. Hinggakan tanggapan terhadap gadis itu turut berubah serta-merta.

            Mungkinkah itu dirinya yang sebenar?

            ‘Penculik tetap penculik, Aryan. Sebaik apapun dia melayanimu, tetap nggak akan mengubah fakta dan kesalahan yang udah dia lakukan.’

            Satu suara berbisik padanya.


**********

PAK ARYAWAN melangkah turun dari anak tangga. Kelihatan beberapa orang lelaki sudah menunggu di tingkat bawah.

            “Udah siap semuanya?” soal Pak Aryawan pada salah seorang pegawainya.

            “Sudah, tuan.”

            “Bagus. Kamu semua tunggu di luar sebentar. Saya bakal menyusul kemudian. Pak Majid juga tunggu saya di mobil, ya.”

            Arahan dipatuh. Masing-masing menapak keluar dari banglo. Memberi ruang Pak Aryawan untuk bertemu isterinya.

           “Mas berangkat dulu ya, ma.”

           “Mama mau ikutan bareng.”

           “Nggak usah, ma. Mendingan mama nungguin aja di rumah. Lagian mas juga nggak tau pulangnya bila. Tempatnya lagi jauh.”

           Ibu Dian tunduk memandang lantai. Ikut hati, memang dia ingin ikut saja suaminya. Tidak betah menunggu di rumah dalam kegelisahan.

          “Mama usah begini, dong. Mas pergi demi menyelamatkan anak kita.”

          “Mama juga mau ikut bantuin.”

          “Iya. Mas tau. Tapi di sana lagi bahaya buat mama. Mama tunggu di rumah aja ya, sama Mak Minah. Solat. Berdoa. Moga ALLAH permudahkan urusan kita. Mama jangan lupa, doa seorang ibu itu adalah kata-kata yang sangat mujarab. Waktu-waktu sulit seperti inilah mas sama Aryan sangat-sangat membutuhkannya. Itu juga dikira bantuin mas, bukan? ”

          “Iya, mas. Mama ngerti.”

          “Nah. Gitulah isteri cantikku!” Pak Aryawan mencuit hidung Ibu Dian.

          “Mas apaan ini. Udah saat-saat kritis begini masih bisa bercanda!”

          “Terus, mau gimana? Lagi sedih, gitu? Nggak usah sedih-sedihlah, ma. Kita ini hidup harusnya positif selalu. Percaya ALLAH itu selalu ada dengan kita. Insya-ALLAH, hati kita pasti bisa tenang. Ya, udah. Mas pamit duluan. Semuanya udah menunggu. Mama jaga diri baik-baik, ya.”

          Salam dihulur. Ibu Dian menyambutnya lantas mencium. Saat Pak Aryawan mula melangkah, Ibu Dian menarik kembali tangan lelaki itu.

          “Kenapa?” tanya Pak Aryawan, hairan.

          “Makasih, mas.”

          “Untuk apa?”

          “Untuk semua yang mas lakuin buat anak kita. Dulu mama pikir mas nggak peduli sama sekali tentang Aryan. Tapi ternyata mama salah.”

          Pak Aryawan mengukir senyum. Setitis airmata isterinya yang gugur pantas diseka. Kepala wanita itu disentuh lembut.

          “Nggak ada orang tua yang tidak sayang sama anaknya. Karena mereka kurniaan tak ternilai dari Maha Esa buat kita. Nggak peduli bukan bermakna nggak sayang. Cukup ALLAH tau dalam hati mas ini punya tempat teristimewa buat anak-anak kita.”

          Begitu mendalam kata-kata Pak Aryawan buat isterinya.

          “Mas pergi dulu, ya. Assalamualaikum.”

          Pak Aryawan meneruskan langkah. Tinggal Ibu Dian terkaku sepi tanpa bicara.

         ‘Waalaikumussalam. Lindungi suami sama anakku, Ya ALLAH!’ rintihnya.





* WORDS TRANSLATION :-

mas – abang
mau – mahu
nggak – tak / tidak
bilang – kata (katakan, mengatakan) / cakap 
lo – kau / kamu
peduli – kisah
rasain – rasakan / padam muka
mendingan – lebih baik
gimana –bagaimana / macam mana
bisa – boleh
udah – sudah
dibukain – dibuka
kabur – lari
suapin – suap
butuh – perlu
menundukkan – mengalahkan / menewaskan
rencananya – rancangannya
berantakan – bermasalah / kacau / terganggu
uang – wang / duit
lakuin – lakukan
dimarahin – dimarah
banget – sangat
bentar / sebentar – kejap (sekejap)
kasi – bagi / beri
bacain – baca
berangkat – bertolak pergi
ikutan – ikut / mengikut
bareng – bersama-sama
nungguin – tunggu / menunggu
lagian – lagipun
bantuin – bantu / tolong
 ngerti – faham / mengerti
bercanda – bergurau
kritis / sulit – genting
pamit duluan – minta diri dulu
makasih – terima kasih



No comments: