Google+ Followers

Wednesday, February 14, 2018

CHAPTER 8 : RELA KU PUJUK






T-SHIRT yang tersarung di badan, diperkemas. Setelah itu dia menyarung pakai jaket pula. Langkah diatur ke depan cermin. Mengamati diri buat seketika.

            Aryan berpuas hati. Dari atas ke bawah, segalanya kelihatan sempurna. Cuma satu sahaja yang tidak kena.

            Lelaki itu menyentuh wajah. Luka dan lebam masih jelas kelihatan. Lagi-lagi di dahi. Nasib baik bertampal handy pluster. Dapatlah sorokkan juga.

            Berpuas hati dengan penampilannya, Aryan menapak keluar dari bilik. Langkah terus dihayun ke tingkat bawah. Sayup-sayup telinganya menangkap bunyi suara sedang berbual di ruangan makan.

            “Aryan. Udah bangun, ya? Ayuh sayang, sarapan bareng.”

Suara Ibu Dian kedengaran menyapa. Lantas Aryan mengambil tempat, menyertai kedua orang tuanya.

“Kamu mau makan apa, Ryan? Ada nasi lemak sama sambal sotongnya. Mee goreng juga ada. Mau yang mana? Mama ambilkan.”

“Nggak apa-apa, ma. Aryan bisa ambil sendiri.”

            “Ya kalau gitu, diambil ya. Makannya biar lebih dikit.”

            Aryan sekadar tersenyum. Mee goreng disenduk sesudu dua ke dalam pingganya.

            “Kamu mau keluar, Aryan?” suara Pak Aryawan kali ini bertanya.

            “Baba kok tau, sih?”

            “Kalau udah pakeinya begini, mau ke mana lagi.”

            “Apa?? Kamu mau keluar? Dengan kondisi yang begini?”

            “Ngapain, ma? Apa nggak bisa?”

            “Kamu kan belum benar-benar sembuh. Kalau terjadi sesuatu di luar nanti, gimana?”

            “Aryan nggak apa-apa dong, ma. Luka sama lebamnya aja belum sembuh. Tapi badan Aryan udah sihat, kok. Lagi pula Aryan cuma keluar bentar. ”

“Biarinlah, ma. Mungkin Aryan itu mau ambil angin luar. Udah dua minggu terperuk di rumah aja. Pasti lagi bosan.”

“Mama bukan apa, mas. Cuma khawatir sama kondisinya dia. Apalagi dia tidak biasa di sini. Kalau diculik lagi, gimana?”

“Isk! Mama usah paranoid banget, sih! Tau nggak kata-kata mama itu kayak satu doa? Makanya kalau mau ngomong itu jangan sembarangan, deh. Biarin aja Aryan keluar.  Nah, waktu-waktu inilah dia bisa lihat dan biasakan diri dengan suasana kota Kuala Lumpur.”  

Ibu Dian mengalah akhirnya. Kalau si suami sudah kata begitu, apalagi yang mampu dia betah. Aryan pula sekadar tersenyum melihat gelagat kedua orang tuanya.  

“Udahlah, ma. Nggak usah khawatir. Aryan cuma mau ketemu sama teman.”

            “Teman? Apa kamu punya teman di sini?”

            “Masakan nggak ada. Apa mama sudah lupa sama teman Aryan itu?”

            “Siapa?”

            “Wafri.”

            “Wafri? Teman kamu waktu di Manchester itu?”

            “Ya iyalah. Siapa lagi.”

            “Kamu masih berhubung sama dia?”

            “Nggak pernah putus. Wafri itu kan satu-satunya teman rapat Aryan waktu di universitas. Ya, kuliahnya aja yang berbeda. Tapi kami lagi sering habisin masa bareng. Aryan senang banget temenan sama dia. Orangnya baik sekali.”

            “Baba nggak peduli kamu mau temenan sama siapa, Aryan. Yang penting dia harus baik, jujur dan ikhlas sama kamu.”

            “Iya, ba. Aryan ngerti.” 

            “Senang-senang, bawa Wafrinya datang ke mari, ya. Mama udah lama banget nggak ketemu sama dia.”

“Insya-ALLAH. Ya, udah. Aryan mau pamit duluan.”

            Lelaki itu bangkit dari kerusi.

            “Ini… kamu mau keluar gimana? Sama apa?” Pak Aryawan sempat bertanya.

            “Sama taksi doang. Mau nyetir mobil, belum tau jalannya.”

            “Nggak usah naik taksi, ah. Pak Majid bisa hantarin kamu.”

            “Apa baba nggak keluar ke mana-mana?”

            “Nggak. Ini hari baba mau istirehat di rumah aja. Temenin isteri tercinta.”

            Spontan pipi Ibu Dian bertukar merah. Bahu Pak Aryawan serta-merta menjadi singgahan tangannya. Apalagi, berderai tawa mereka anak-beranak di ruang makan tersebut.


**********
             
DERAP tapak kaki mengiringi langkahnya ke arah bilik paling hujung. Sampai di depan pintu, tangannya lansung mengetuk. Terdengar suara di dalam menyuruhnya masuk.

Daun pintu ditolak perlahan.

            “Assalamualaikum, Doktor Adib Wafri bin Azhari.” 

            Lelaki yang sedang khusyuk menulis di meja itu, segera mendongak. Membuntang matanya melihat sesusuk tubuh yang sedang berdiri menghadapnya.

            “Wei! Ya ALLAH Ya Rabbi! Kau…”

Lelaki itu bingkas bangun dari kerusi. Terus saja dia meluru ke arah Aryan sebelum memeluknya erat.

“Subhanallah. What a surprise! Aku mimpi ke apa ni?” soal Wafri saat pelukan dilerai.

“Mimpi apaan, sih?”    

“Tak adalah. Kau tiba-tiba aje muncul ni. Tak ada call tak ada apa.”

“Kenapa? Lo terkejut?”

“Mahunya tak! Silap-silap hari ni aku boleh masuk wad kena heart attack sebab kau!”

Tawa Aryan spontan berderai. “Lo ngomongnya usah macam-macamlah, Ri!”

“Habis tu, kau expect aku tak terkejut? Dah 10 tahun kut kita tak jumpa lepas habis belajar dulu. Tub-tub hari ni kau muncul depan aku!”

“10 tahun aja nggak ketemu. Tapi sering kok kita berhubung.”

“Tapi tak sama jumpa depan-depan macam ni. Ya ALLAH… lamanya tak jumpa kau!”

“Lo kangen sama aku?”

“Gila tak rindu! Kaulah satu-satunya sahabat karib aku, yang rajin melayan fiil aku time kat Manchester dulu. Pagi-pagi buta aku kejut teman keluar makan pun kau sanggup!”

Tawa Aryan meletus lagi. Kenangan waktu belajar bermain di benaknya kembali.

“Lo apa khabar, Ri? Sihat?”

“Sihat alhamdulillah. How about you? Everything’s fine?”

“Kayak lo lihat sekarang.”

Wafri terdiam. Soalan yang dia terlepas tanya sebenarnya. Aryan lansung dipandang dari atas ke bawah. Melihat luaran lelaki itu sudah cukup menjawab pertanyaannya.

Never mind. Come! Have a seat.”

Aryan sekadar menurut. Duduknya dilabuhkan di kerusi berhadapan rakannya itu.

“Aku memang nak jenguk kau sebenarnya, Ryan. Tapi ingat nanti-nantilah, tunggu kau sihat sikit. Tak sangka pulak kau yang datang cari aku dulu.”

“Nggak apa-apa, kok. Lo lagi sibuk?”

“Eh, nolah. Aku tak sibuk mana pun hari ni. Patient pun tak ramai. Hujung minggu, kan. So you come in a right time. Pandai pulak kau cari hospital ni, ya?”

“Supir babaku yang hantarin. Aku cuma kasi nama rumah sakit ini, yang lo titip tempoh hari. Kalau aku yang nyetir sendiri, udah sesat ke mana perginya barangkali.”

Giliran Wafri tergelak. “Alah. Baru-baru memanglah. Lama-lama nanti okeylah tu. Kau kan dah biasa berjalan kat tempat orang. So… what’s up, bro? Datang Malaysia pun tak bagitahu aku. Tiba-tiba tersebar berita kau kena culik. Apa kes?”

“Ya, aku pikir mau bikin surprise buat lo. Tapi kayaknya aku yang dikasi surprise!” 

“Tahu pun! Kalau tak sebab berita culik kau tu viral, sampai sekarang pun aku tak tahu kau ada kat sini agaknya!”

“Maaflah, Ri. Aku nggak sengaja, deh.”

“Ah, aku tak kisah pun. Cuma tulah, terkejut jugak bila dapat tahu kau kena culik dengan sindiket famous tu. Sebelum ni anak-anak VIP, VVIP kat Malaysia ni aje yang kena. Alih-alih, kawan baik aku sendiri yang terjebak kali ni. Hai… kes naya betul!”

“Aku juga nggak nyangka, sih, Baruan aja aku sampai ke sini lansung diculik.”

“Memang sekarang tengah panas pun sindiket culik tu. Baru-baru ni, dah berapa orang jadi mangsa. Pulaknya, sasaran dia orang memang jenis yang kaya-raya macam family kau.”

“Tapi hairan, ya. Gimana mereka bisa tau aku mau datang ke mari?”

“Nak hairan apa. Dia orang tu memang licik. Kalau tak, takkan dari dulu asyik terlepas aje. Polis Malaysia ni bukan calang-calang tau. But still, they can move one step forward setiap kali polis ambushed. Tapi sepandai-pandai tupai melompat, akhirnya jatuh terjelopok ke tanah juga. Lagi bagus jatuh gaung terus!”

Wafri melepas rasa geramnya. Namun Aryan hanya menyambut dengan gelak ketawa.

“Marah banget, lo.”

Of course! Nak-nak kau yang kena kali ni. Yang paling aku kesian, mangsa-mangsa yang lenyap macam tu aje. Ke mana? Dijual? Atau dibunuh? Apa salah dia orang sampai nak kena bunuh? Padahal duit dah dapat. Nasib baik kau tak kena macam tu, bro!”

Aryan melirik rakannya. Satu pandangan tersirat dilemparkan.

‘Aku juga hampir-hampir, Ri. Tapi ALLAH masih kasi aku kesempatan untuk terus hidup,’ detik hatinya.

“Kira-kira aku ini mangsa yang ke berapa, ya?” tanya Aryan ingin tahu.

“Kau? Mangsa ke berapa? Aku pun tak tahu. Lebih dari seratus kut.”

“Yang benar, Ri? Masakan begitu ramai sekali.”

“Habis kalau dah lebih 20 tahun diorang buat kerja tu, tak ke ramai dah jadi mangsa.”

“Tapi kenapa aku? Padahal aku ini baru pertama kali datang ke sini.”

“Sebab kau anak Aryawan Wong! Siapa tak kenal baba kau? Antara orang yang berjaya dan terkaya. Bukan takat kat Indonesia aje, tapi dalam senarai dunia. So, tak hairanlah kau pun termasuk dalam list mangsa penculik-penculik tu!”

“Baba aku itu cuma biasa-biasa aja, Ri.”

“Itu kata kau. Tapi kat mata dunia, baba kau tu sangat berpengaruh dan disegani. Tulah… asyik hidup dengan dunia kau aje. Tak habis-habis merantau sana sini. Sampai
 perkembangan semasa pun kau tak ambil peduli.”

“Bukan nggak ambil peduli. Tapi aku nggak suka sama publisiti begini.”

“Tak suka? Tapi sekarang kau pun dah viral satu dunia. Jangan lupa, bro!”


“Ah. Itu satu lagi masalahi itu. Aduh!” Aryan meraup wajahnya. “Lo bayangin. Tadi aja waktu aku jejak kaki ke rumah sakit ini, semua mata lansung memandang ke aku. Malah ada yang minta berfoto sama autograf lagi, lo tau.”

“Okeylah tu. Glamour sikit!”

Glamour lo bilang? Udah kayak bintang filem rasanya.”

“Kau memang dah macam bintang filem apa sekarang? Famous. Terkenal. Ramai peminat. So nak tak nak, kau kena terimalah hakikat tu. Itu belum dikira lagi followers kau kat media sosial sana. Aku tengok berdesup naik. Hai… lepas ni ramailah cewek-cewek yang nak try kau, Ryan!”

Seraya itu tawa Wafri bergema dalam bilik tersebut.

“Suka, lo!”

“Sukalah! Mana tahu dalam ramai-ramai tu, ada yang sangkut. Yang berjaya buka balik hati kau tu.”

Aryan menggeleng-geleng sambil tersenyum nipis. “Nggak mungkin.”

“Hmm… sekarang nggak mungkinlah. We’ll see what’s going happen. Jangan sampai kau telan balik kata-kata kau tu satu hari nanti!”

Kali ini Aryan angkat kening. Ayat-ayat Wafri hanya dibiarkan berlalu bersama angin.

            Kali ini Aryan angkat kening. Membiarkan ayat-ayat Wafri berlalu bersama angin.

            “So… lepas ni destinasi mana pulak kau nak pergi?”

            “Aku nggak akan ke mana-mana lagi.”

            “Maksud kau?”

“Aku udah puas keliling dunia. Jadi sekarang aku mahu istirehat.”

            “Serius? Maknanya, kau akan tinggal kat Malaysia?”

            “Sepertinya begitu. Lagian, orang tuaku juga ada di sini.”

            “Hmm. Baguslah tu. Dah tiba masanya kau luangkan masa untuk parents kau pulak,” tutur Wafri lagi. Lelaki itu kemudian bangun lalu bergerak ke rak almari di belakang. Fail yang selesai diguna diletak kembali di atas rak itu. “Condition kau macam mana sekarang?”

            “Baik-baik aja. Cuma luka sama lebamnya masih belum pulih.”

            “Nak aku check?”

            “Apa bisa?”

            “Ngapain nggak bisa. Untuk kau, apapun pasti bisa!” Wafri berpaling semula. “Come. Duduk atas katil ni. Aku check kau.”

“Nggak perlu daftar di depan dulu?”

“Tak apa. Tu settle kemudian. Let me check you first.

Wafri mula melihat keadaan Aryan. Seluruh tubuh lelaki itu diperiksa. Sesekali terdengar Aryan mengaduh bila dia menekan bahagian-bahagian tertentu pada tubuh rakannya.

“Luka kat dahi kau tu dah kering. Jahitannya pun aku dah buka. Sebelum ni kau buat check up kat mana? Maksud aku, lepas kau bebas hari tu.”

“Sama doktor peribadi keluargaku.”

Wafri terangguk-angguk. “Lagi satu. Lebam kat rusuk kiri kau tu. Kenapa?”

“Oh! Ini waktu aku berlawan sama penculik tempoh hari.”

“Dengan tangan atau kaki?”

“Kaki.”

As I expected. Mesti orang yang tendang kau tu bukan calang-calang, kan? Kalau tak, tak adalah lebamnya sampai biru macam tu.”

Aryan tidak menjawab. Hanya wajah seseorang serta-merta melintas di fikiran.

I think your condition is getting better. Luka dan lebam kat muka dan badan kau tu, sikit hari lagi baiklah. Cuma lebam kat rusuk kiri tu aje. Kalau dalam seminggu masih tak okey, you should do an x-ray. Takut effect kat dalam.”

Aryan mengangguk perlahan. “Thanks, Ri.”

Small matter. Lepas ni kau ke mana?”

“Nggak ke mana-mana. Pulang terus.”

“Jom, lunch dengan aku. Tapi bertigalah.”

Aryan kerut kening. “Bertiga? Sama siapa?”

“Dengan…,”

Pintu bilik terkuak tiba-tiba.

“Sayang. Dah boleh keluar sekarang?”

Serentak Aryan dan Wafri menoleh. Wajah seorang gadis lantas menyapa pandangan.

“Leeya?”

“Aryan!”

“Leeya! Kok lo di sini?”

“Err… aku kerja kat sini. Sebab tu ada kat sini. Kau pulak, macam mana boleh ada kat sini?”

“Lagi ketemu sama Wafri. Jadi kalian berdua…,”

We are colleague,” balas Wafri pantas.

“Loh! Benaran? Kok kebetulan sekali! Dulu kamu berdua satu universitas. Terus satu kuliah. Sekarang lagi temenan kerja? Waduh! Enak banget, sih!”

“Berjodoh kut.”

“Berjodoh? Maksud lo apa?” Aryan bertanya hairan. Dan kala itu dia teringat sesuatu. “Bentar, bentar. Tadi aku juga lagi dengar Leeya manggil lo apa? Sayang? Ada apa sebenarnya sih sama kalian berdua ini?”

Kali ini Wafri tidak menjawab. Hanya pandangannya berlaga dengan anak mata Aleeya. Lantas kedua-duanya mengukir senyum penuh makna.


P/s : Ingat lagi siapa yang tendang Aryan? 😄




* WORDS TRANSLATION :-

udah – dah / sudah
bareng – sama/ bersama-sama
mau – mahu / nak
bisa – boleh   
dikit – sikit
tau – tahu
pakeinya – pakainya
kondisi – keadaan
ngapain – apa / kenapa
gimana – bagaimana / macam mana
biarinlah – biarlah
khawatir – khuatir / risau / bimbang
banget – sangat
ngomong – cakap
kayak – seperti /
rasain – rasakan
ketemu – bertemu / berjumpa
masakan – takkan
universitas  universiti
berbeda – berbeza
habisin  habiskan
temenan – teman / berteman / berkawan
ngerti – mengerti / faham
pamit – minta diri
taksi – teksi
doang – saja / sahaja
nyetir – pandu / memandu
hantarin – hantarkan
temenin – temankan
apaan – apa
lo – kau
kangen – rindu
kayak – seperti
supir – pemandu
rumah sakit – hospital
istirehat – berehat
berlawan – bertumbuk
bentar – kejap / sekejap




Post a Comment