Friday, December 29, 2017

CHAPTER 7 : RELA KU PUJUK






“MAMA, baba.” Sapa Aryan yang baru turun ke bawah. Terhincut-hincut dia berjalan ke sofa. Duduknya kemudian dilabuhkan, menyertai kedua orang tuanya menonton televisyen.

            “Loh! Aryan. Kok kamu turun ke bawah, sih?”

Ibu Dian sedikit kaget. Namun Aryan hanya mempamer segaris senyuman.

“Kamu kan lagi belum sihat. Ngapain turun ke sini? Kan mama udah bilang, kalau butuh apa-apa bilang aja sama mama.”

“Aryan nggak apa-apa, ma.”

“Nggak apa-apa, nggak apa-apa. Kalau kamu jatuh tadi, gimana?”

“Mama usah khawatirlah. Aryan cuma pengin nonton TV doang.”

“Di kamar juga bisa nonton, kok.”

“Tapi di sini lagi ada baba sama mama. Bisa nonton bareng. Buat teman. Lagian, Aryan juga bosan duduk di kamar terus.”

“Biarin aja dia, ma. Pasti dia lagi bosan sendirian di atas sana.” Pak Aryawan  mencelah tiba-tiba.

 Seperti biasa, Ibu Dian mengunci bicara. Kalau ayah dan anak sudah bergabung, alamat mengalahlah dia jawabnya.

“Kamu mau makan malam? Mama siapin sekarang.”

“Nggak usah, ma. Aryan belum lapar. Kalau mau nanti, Aryan bilang sama mama atau Mak Minah.”

            Niat Ibu Dian untuk bangun lansung termati. Seketika, wajah anaknya direnung.

            “Mama ngapain, sih? Tenung Aryan sampai begitu sekali?”

            “Nggak kenapa-kenapa. Cuma hati mama lagi sayu melihat kamu.”

            Dahi Aryan berkerut. “Kenapa?”

            “Ya iyalah. Mama ini udah lama banget nggak ketemu sama kamu. Terus, waktu kamu pulang kelmarin, mama harus sambut kamu dengan muka penuh lebam dan luka-luka itu. Hati mana yang tidak sayu. Sedih mama lihat, tau? Sakit! Sebel!” luah Ibu Dian. Dadanya turut disentuh.

            “Udahlah, ma. Pokoknya Aryan udah selamat sekarang, bukan. Udah ada dengan kita. Makanya mama harus gembira dan bersyukur.”

            “Benar ma, apa yang dibilang sama baba itu. Aryan udah pulang sekarang, kan. Dalam keadaan yang sempurna lagi. Cukup tangan. Cukup kaki. Cukup segala. Cuma mukanya aja kok yang sedikit parah. Sama kaki ini. Jadi ngapain mama harus terus sedih?”

             “Masakan nggak. Kamu tidak tau gimana perasaannya mama saat mendengar kamu diculik. Bukan sehari dua. Malah berminggu-minggu. Siapapun pasti akan merasakan begitu.”

“Ya… Aryan ngerti perasaan mama. Tapi sekarang Aryan udah kembali, ma. Harusnya mama lagi happy. Nggak usah sedih-sedih. Nanti luka Aryan nggak mau pulih.”

Serentak itu tawa Pak Aryawan bergema. Tercuit dengan ayat terakhir dari anaknya. Aryan yang melihat, turut sama tertawa.

“Loh! Kalian kok ketawa? Ada yang lucu?”

“Nggak sih,” balas Pak Aryawan.

“Terus, kalian kok lagi ketawa? Kenapa?”

Kali ini Pak Aryawan tidak membalas. Hanya wajah Aryan dipandang. Sekali lagi tawa mereka berderai.

“Lihat? Kalian ketawa lagi. Apa yang lucu banget, sih?”

Kedua-dua beranak itu masih enggan menjawab. Hanya tawa terus-terusan kedengaran. Sehinggalah Aryan mengaduh sakit. Hujung bibirnya lantas dipegang.

“Nah… kan? Ketawa lagi! Sampai lupa bibirnya itu masih sakit!”

“Ya maaf, dong.”

“Maaf, maaf. Kalau koyak terus tadi, gimana?” tempelak Ibu Dian. Dalam mood marah, masih juga dia melihat keadaan bibir anaknya. “Sakit?”

            “Dikit.”

            “Udah sapu obatnya?”

            Aryan mengangguk.  

            “Yang harus dimakan?”

            “Belum.”

“Kok belum? Kapan mau makan?”

“Sebelum tidur nanti Aryan makan ya, ma.”

“Jangan lupa dimakan!”

“Iya. Pasti.”

            Berpuas hati dengan jawapan itu, Ibu Dian tidak bertanya lagi. Tumpuan beralih semula ke kaca TV. Begitu juga yang lain. Rancangan yang sedang ke udara menggamit perhatian beberapa ketika.

            “Baba.”

            Suara Aryan memecah hening kembali.

            “Hmm.”

            “Kayaknya penculik-penculik itu semua gimana sekarang? Ada khabarnya?”

            Akhirnya soalan itu terkeluar juga dari mulut Aryan. Soalan yang membawa dia turun ke bawah ini sebenarnya. Soalan yang dipendam sejak dia pulang.

            “Masih ditahan kesemuanya. Lagi nungguin hari bicara.”

            “Kapan?”

            “Baba juga nggak tau. Inspektor Razmin bilang akan dikasi tau bila tiba saatnya nanti.”

            “Nggak nyangka ya, baba berani libatkan sama polisi.”

            “Ya mula-mula baba juga nggak berani, kok. Khawatir sama keselamatan kamu. Tapi saat mama, Pak Din, malah teman-teman baba juga suruh melakuin hal yang sama, baba udah nggak mikir panjang. Cuma baba minta jangan diheboh sama orang. Tapi akhirnya, viral juga. Ya, ma?”

            “Benar, deh. Gara-gara kasus culik itu, kamu udah jadi viral sekarang, Aryan. Udah terkenal. Kayak selebriti. Tidak di Malaysia sama Indonesia doang. Tapi satu dunia!”

            “Ah, nggaklah.”

            “Loh! Kamu nggak percaya? Coba dilihat ini, dalam koran sama majalah. Ini siapa kalau bukan kamu? Malah di TV sana, di radio, sama internet juga, udah tersebar segalanya tentang kamu. Muka kamu itu udah terpampang di mana-mana, Aryan!”

Aryan terdiam. Sedikit terkejut dengan kata-kata mamanya.

Sejak diculik tempoh hari, dirinya bagaikan sudah terpisah jauh dari dunia luar. Satu berita apapun dia tak dengar. Malah sejak pulang kelmarin, telefon bimbitnya juga belum pernah disentuh. Jadi, bagaimana dia nak tahu berita-berita yang sedang berlaku sekarang?

            “Err… ba. Apa benar, kesemua penculik itu udah tertangkap?” soalan itu terpancul tiba-tiba dari mulut Aryan.

            “Menurutnya Inspektor Razmin, ya gitulah. Penculik-penculik kamu udah berhasil ditangkap malam itu kesemuanya.”

            “Nggak ada yang bolos?”

            “Nggak, kok. Kalau ada, pasti udah dikasi tau sama Inspektor Razmin. 

            “Apa bilangan mereka itu ramai sekali, mas?” Ibu Dian mencelah.

            “Ya hampir tiga puluh orang gitu.”

            “Benaran?”

            “Iya.”

            “Lelaki kesemuanya?”

            Soalan wanita itu sekaligus mengundang debaran Aryan. Soalan yang sama sedang berlegar-legar di kepalanya. Mata terus menghala ke arah Pak Aryawan. Menunggu jawapan babanya dengan jantung berdetak kencang.

            “Iya. Lelaki kesemuanya.”

            Saat itu Aryan merasakan jantungnya sudah gugur dan bergolek keluar.



**********

SOLAT isyak selesai disempurnakan. Usai itu, doa dipanjatkan ke hadrat Ilahi. Menandakan rasa syukur kerana dirinya terselamat dari kejadian sebelum ini.

Bangkit dari tikar sejadah, Aryan mencapai begnya di tepi dinding. Beg yang dipulangkan oleh Pak Din waktu ke rumah ini. Malah kesemua barang-barang miliknya ketika menaiki teksi lelaki tua itu sudah diserahkan kepada orang tuanya.

‘Terima kasih, Pak Din. Sungguh mulia hatimu. Hanya ALLAH dapat membalasnya.’

Beg dibawa ke katil. Sebaik dibuka, tangan terus mencari telefon bimbitnya. Alhamdulillah, masih ada. Keadaannya pun baik-baik saja.

Aryan bangkit kembali dari katil. Kaki terus dihala menuju ke ruang balkoni bilik. Merebahkan tubuh di atas kerusi rehat.

Seketika, telefonnya dibelek. Melihat info-info terkini di internet. Memang benar. Berita penculikannya jelas terpampang di mana-mana. Malah akaun-akaun sosialnya turut dihujani ucapan dari rakan-rakan serta netizen pelbagai pelosok negara. Itu belum lagi bilangan followersnya yang meningkat tiba-tiba.

            Lelaki itu menghela nafas. Sekelip mata dirinya menjadi popular.

            “Kalau baba itu yang terkenal, ya nggak hairanlah. Tapi sekarang, aku juga terpalit sama. Gimana?”

                Aryan melihat lagi ke telefon bimbitnya. Satu demi satu berita tentangnya dibaca. Akaun demi akaun sosialnya diperiksa. Membaca komen-komen yang ditinggalkan. Dan aplikasi instagram menjadi singgahan terakhirnya.


 
awekcun07 :     Moga si kacak @aryan_wong dalam keadaan baik-baik aje… Aamiin!

feny_novianaa :  Cepat dibebasin ya mas @aryan_wong… Moga penculik-penculik kamu ditangkap dan dimasuk ke penjara…

pendekargagah :    Nak masuk penjara apa lagi… Kasi habis jer sudah!

luna_jazz0505 :   Nggak nyangka ya... Pak Aryawan itu punya anak pria lagi ganteng... Ya ampunnn... Balikan ke sini aja, deh! Aku siap menunggumu! 

caroline_smith082 :   @aryan_wong My prays always with you… Stay strong, buddy!

iamnaz :    Bertahan, bro! Insya-ALLAH, semuanya akan selamat…

jamu.pelansing :    Semoga cepat dibebaskan @aryan_wong... Aamiin...


chris­_renner :   Where have you been, dude? We all here so worry bout you...

hendrawan.jakarta :  Moga ALLAH melindungi kamu saudaraku @aryan_wong walau di manapun keberadaanmu saat ini… Buat Pak Aryawan sekeluarga, tetap semangat ya!

jessicabrenden26 :   Don’t cry my darling @aryan_wong… I’m here with you, baby!

cristiano_samuel :    Stay safe, my friend! Fight them!

ladyjambu777 : Baru lepas tengok berita... @aryan_wong dah dibebaskan! Syukur dah selamat! Penculik pun dah kena tangkap... Bagus! Hambik korang!

maskulin_highway_13 :    Kasi rejam jer sama penculik-penculik tu… Lepas satu, satu korang culik… Tak habis-habis dari dulu… Anak orang miskin tak nak pulak korang culik… Materialistik betul!!!

themilano : Dah nama pun penculik, bro… Sah2 la materialistik… Aduh kau ni pun @maskulin_highway_13! Masuk air betul!

neng_desnita032 :   Cowok ganteng @aryan_wong udah dibebasin ya? Alhamdulillah!

princess.madeleine :  Oh honey! You've come home finally! 

misspropasangat :  Dah bebas? Betul ke? Macam mana dia? Selamat ke? Isk! Aku pulak yang nervous tengok mamat ni kena culik... Muka bapak punya hensem!

tipahgebu.kaw.kaw :  Handsomenya kau  @aryan_wong! Boleh pitam aku macam ni!

bidan_sherry :    Sebab dia hensem sangat… Plus, bapak dia kaya-raya… Tu yang sampai-sampai Malaysia aje kena culik… Adushhh! Kesianyeee... Seb baik dah selamat!

minahmeletop90 :   Kalau begini punya handsome, aku pun sanggup culik dia! Bawak pergi Lombok, kahwin!  Hahahaa… Oh my @aryan_wong! XOXO  ^_^

veronica_tan :    Lepas ni I pulak culik you k… Sebab you pun telah menculik hatiku! Cia cia cia… :D:D:D... Love you @aryan_wong!
           


                Aryan terus menutup telefon. Makin banyak yang dibaca, makin kecut perut pula dia. Wajahnya diraup. Mengusir segala yang singgah di kepala. Habis itu dia bersandar. Merenung langit malam yang gelap gelita.

            “Iya. Lelaki kesemuanya.”

            Kata-kata itu kembali terngiang-ngiang di telinga. Kata-kata baba yang sedikit menyesakkan dadanya.

            Kalau penculik-penculik yang tertangkap itu semua lelaki, jadi ke mana dia pergi? Lari? Masa bila? Keluar celah mana?

Setahunya, gadis itu ada bersama-sama sepanjang di gudang tempoh hari. Malah, gadis itu juga yang membawanya keluar semasa diminta babanya. Mustahil sekelip mata dapat menghilangkan diri.

            ‘Di mana gadis itu sekarang? Apa selamat? Atau harus aja aku kasi tahu ke polisi?’

            Aryan terus merenung pekat malam. Seolah-olah gadis itu ada nun di langit sana. Merenung kembali ke arahnya bersama mata biru yang penuh tanda tanya.




* WORDS TRANSLATION :-
  
ngapain – kenapa
udah – dah / sudah
bilang – cakap / kata
butuh – perlu
gimana – bagaimana / macam mana
khawatir – risau / bimbang
pengin – ingin / teringin 
nonton – menonton
doang – saja / sahaja
kamar – bilik
bisa – boleh
bareng – bersama / sama-sama
biarin – biarkan
mau – mahu
siapin – siapkan
nggak – tak / tidak
usah – payah / jangan 
ketemu – berjumpa / bertemu
sebel – kesal
masakan – takkan
tau – tahu  
ngerti – mengerti / faham
banget – sangat
dikit – sedikit
obatnya – ubatnya
kapan – bila
kayak – seperti
nungguin – tunggu / menunggu
bicara – perbicaraan
nyangka – sangka
polisi – polis
melakuin – melakukan
mikir – fikir
kasus – kes
koran – suratkhabar
berhasil – berjaya
bolos – melarikan diri
benaran – betul / benar-benar
dibebasin – dibebaskan
pria – lelaki
ganteng – kacak
balikan – balik semula
cowok – panggilan untuk lelaki yang masih muda



No comments: