Friday, November 17, 2017

CHAPTER 4 : RELA KU PUJUK






“MAS.”

            Panggilan itu menyentakkan Pak Aryawan. Dadanya dipegang. Segera dia berpaling ke belakang.

            “Aduh, ma! Kaget, tau nggak? Mujur tidak jatuh ke kolam!”

            Ibu Dian tersenyum hambar. “Maaf, mas. Mama nggak sengaja.”

            “Ya enggak apa-apalah,” ujar Pak Aryawan. Duduknya terus dilabuhkan di kerusi rehat tepi kolam renang.

Ibu Dian turut melangkah keluar. Ruang kosong di sebelah Pak Aryawan, diambilnya.

“Mas kenapa?”

“Nggak apa-apa, sih.”

“Terus, mukanya kok lagi muram? Nelefon sama siapa tadi?”

“Teman.”

“Ada apa?”

Pak Aryan tidak menjawab. Hanya wajah isterinya dikerling sekilas.

“Loh! Mas kok diam? Mama lagi nanya ini, kan?”

“Teman mas itu bilang, berita Aryan diculik udah viral.”

“Viral? Benaran, mas? Gimana bisa terjadi?”

“Nggak tau. Katanya mungkin lagi kerja wartawan. Sekarang aja udah tersebar di media, di internet, malah di mana-mana juga orang sibuk bercerita tentang hal penculikan anak kita.”

“Waduh! Gawat ini! Kalau sampai penculiknya Aryan ketahuan, habis kita mas!” tingkah Ibu Dian penuh cemas.

“Mama ngapain udah kayak cacing kepanasan ini? Usah ribut-ribut, dong. Tenang.”

“Gimana bisa tenang? Nyawa Aryan lagi dalam bahaya sekarang, mas!”

“Iya. Mas tau.”

“Lalu? Mas mau duduk diam dan nungguin aja? Udah tiga minggu mas Aryan itu diculik. Tapi khabar beritanya masih nggak ada. Sampai sekarang juga kita nggak tau keadaan dia gimana. Entah masih hidup atau nggak lagi anak itu.”

“Isk, mama ini! Mulut itu ngomongnya usah yang macam-macam, tau!”

            “Ya mau mama ngomong apa lagi, sih!”

Pak Aryawan pandang Ibu Dian. Dia tahu isterinya sedang kerisauan.

“Mas juga lagi bingung, ma. Tapi apalagi yang bisa kita lakuin selain tunggu dan tunggu.”

“Sampai kapan? Sebulan? Setahun? Atau sepuluh tahun?”

Pak Aryawan melepas keluhan. Cermin mata yang melurut turut ditanggalkan.

Dirinya juga sudah buntu memikirkan. Sejak penculik Aryan telefon meminta wang tebusan, dia tak henti-henti berikhtiar mencari jalan. Rakan-rakan di Malaysia semua habis dihubungi untuk meminta bantuan. Duit tebusan juga sudah awal-awal disediakan. Namun sampai ke saat ini, penculik Aryan masih belum beri sebarang jawapan.

            “Mas… usah duduk diam terus. Lakuin sesuatu, dong. Mama ini udah kangen banget mau ketemu sama Aryan,” bicara Ibu Dian lagi. Suaranya mula bergetar. Tangan suaminya turut digenggam erat.

Untuk kesekian kali, Pak Aryawan memandang isterinya. Luluh hati mendengar rayuan wanita itu. Lebih luluh bila melihat mata Ibu Dian sudah mula berkaca. Spontan kepala yang bertudung itu dielus lalu diraih ke bahu.

“Mama usah menangis, ah. Asal mama tau, mas nggak akan pernah berhenti ikhtiar untuk menyelamatkan anak kita. Mama terus doain aja, ya. Insya-ALLAH, Aryan pasti akan selamat. Lagian anak kita itu juga kuat. Kayak Ibnu Batutah, kan!”

Serentak, tawa Ibu Dian berderai. Terbantut air mata yang ingin keluar dek jenaka itu.

“Nah... gitulah. Kita ini emang udah sedih. Jangan ditambah lagi sedihnya.”

Suasana kembali tenang. Baik Pak Aryawan mahupun Ibu Dian, masing-masing cuba melupakan sejenak masalah yang sedang menyerang. Sehinggalah telefon bimbit Pak Aryawan berdering tiba-tiba

“Siapa, mas?”

“Nggak tau.”

Telefon segera diangkat. Pak Aryawan tidak berkata-kata. Sekadar mendengar suara di hujung talian berbicara. Beberapa minit berlalu, telefon diletak semula.

“Kenapa, mas?” Ibu Dian kembali bertanya.

“Penculik Aryan.”

“Benaran? Apa katanya?”

“Mereka mau kita hantarin uang tebusan itu lusa.”

“Di mana?”

“Akan dibilang kemudian.”

“Aryan gimana, mas? Apa dia baik-baik aja?”

Pak Aryawan mengangguk.

“Syukur alhamdulillah, Ya ALLAH!” Ibu Dian menadah tangan lalu diamin ke muka. “Uang tebusannya mas udah siapin, bukan?”

“Udah. Cuma…,”

“Cuma apa?”

“Nggak cukup.”

“Nggak cukup? Bukan kita udah keluarin dua juta ringgit dari bank minggu lalu? Apa lagi yang nggak cukup?”

“Mereka minta nilai yaag baru.”

“Berapa kali ini?

“Lima kali ganda.”

Membulat mata Ibu Dian mendengar jawapan itu.

           “Dan kita nggak bisa lapor sama polisi, ma. Kalau tidak, mayat Aryan aja yang bakal kita terima depan pintu.”

            Ibu Dian terus menekup mulut.


**********

MATA Aryan melilau memandang sekeliling. Mencari kelibat orang yang mengawalnya. Biasa lelaki itu duduk di tepi pintu. Tetapi malam ini tak nampak pula.

            “Ke mana dia?”

            Satu jam berlalu, kelibat lelaki itu masih tidak muncul. Aryan mulai bosan. Tak tahu apa yang harus dilakukan. Dengan tangan terikat. Makan malamnya pun seakan tak nampak bayang.

‘Apa ini peluang buat aku meloloskan diri? Kalau nggak sekarang, kapan lagi?’ desisnya.

            Aryan mula mencari akal. Segenap penjuru bilik dipandang. Setiap inci sudut diperhatikan. Mengintai jalan keluar dari tempat tersebut.

            “Gimana aku bisa kabur dari sini, ya? Satu jalan apapun aku nggak lihat.”

            Dalam lelaki itu mula berputus harap, matanya tiba-tiba terpandangkan sesuatu.

            “Itu…,”

            Mata Aryan mencerun, mengamati objek tersebut. Objek berupa pisau lipat yang berjarak sedepa darinya. Mungkin kepunyaan penculik. Terjatuh atau tercicir.

Dengan seluruh kudrat yang ada, Aryan cuba mencapai pisau lipat itu dengan kakinya. Sedikit demi sedikit. Percubaan pertama, gagal. Kali kedua, kakinya masih tak dapat mencapai. Kali ketiga, dia kecundang lagi.

            ‘Ya ALLAH… bantuin aku!’

            Aryan mencuba sekali lagi. Kali ini berjaya. Pantas dia menyepak pisau lipat itu dekat dengan tangannya. Ikatan tangan di belakang mula diputuskan. Satu-persatu. Cukup sepuluh minit, usahannya kian berhasil.

            Krekkk!

            Aryan mendongak. Pintu bilik tiba-tiba terkuak. Sejurus itu seorang lelaki melangkah masuk bersama makanan di tangan.

            “Makan!” arah lelaki tersebut.

            “Nggak mau.”

            “Aku kata makan, makanlah!”

            “Aku bilang nggak mau!”

            “Eh, kau ni! Sekali aku bagi, kang!”

            “Hey! Lo bego atau apa? Gimana aku bisa makan dengan tangan terikat begini?!”

            Lelaki itu terdiam. Sedar akan kesilapan diri. Lansung dia menapak ke arah Aryan, ingin membuka ikatan di tangan. Tinggal beberapa inci saja jarak mereka, perutnya tiba-tiba ditendang. Terpelanting lelaki itu ke belakang.

Aryan bingkas bangun. Ikatan tali cepat-cepat dileraikan. Dengan pantas dia menerpa ke arah lelaki itu. Ditumbuk terus bertubi-tubi. Sikit ruang pun dia tak bagi tumbukannya dibalas. Lelaki itu terus dipukul hingga terkulai pengsan.

            “Rasain lo!” tingkahnya puas.

            Segera Aryan bangkit. Kalau dia berlengah, pasti ramai lagi yang akan muncul dalam bilik itu. Jaketnya yang tersidai di katil terus dicapai. Baru saja dia ingin berpaling, satu tumbukan berdesup dilayangkan tepat ke wajahnya.

Aryan rebah. Matanya berpinar. Kepalanya pusing. Hujung hidungnya yang terasa perit cuba disentuh. Cecair merah sudah mengalir turun. Lansung dipandang empunya badan di depan yang sudah tegak berdiri.

“Kamu…”

Dalam kesakitan, Aryan berusaha bangun semula. Cuba untuk melawan dengan saki-baki tenaga yang masih ada. Tumbukan gadis itu dibalas kembali. Tumbukan bersambut tumbukan. Tendangan berbalas tendangan. Setiap serangan ke atasnya sedaya upaya dipatahkan.

Namun ternyata gadis di hadapan bukan calang-calang orang. Gerakan tangkasnya sukar dimatikan. Seni pertahanannya sungguh di luar jangkaan. Dan akhirnya Aryan tewas juga kala tendangan padu gadis itu tak sempat dielak. Tepat mengenai rusuk kirinya. Sekali lagi Aryan rebah. Tubuhnya terus ditarik semula ke tiang.

            “Lepasin aku!”

            Gadis itu tidak mengendahkan. Tubuh Aryan terus diikat.

            “Aku bilang, lepasin!”

            Gadis itu tetap membisu. Hanya tangannya bergerak pantas mengikat kembali tubuh Aryan di tiang.

            “Hey. Kamu apa nggak tahu malu? Kamu itu seorang gadis, tapi lagi bercampur dengan preman-preman kayak gini. Harga diri kamu dicampak ke mana, sih?”

            Gadis itu masih enggan membalas.

            “Hey, aku lagi bicara sama kamu. Kamu dengar nggak?”

            “Jangan lari. Kalau nak selamat,” ucap gadis itu akhirnya lalu kembali berdiri. Kaki mula menapak untuk beredar.

            “Hey! Kamu mau ke mana?! Aku belum selesai sama kamu!”

            Namun gadis itu tegar melangkah. Sampai di muka pintu, dia berpaling. Wajah Aryan sempat direnung sebelum dia terus keluar dan mengunci pintu.

            “Arrgghhh!!!”

            Satu keluhan marah dilepaskan Aryan. Hampir saja dia dapat melepaskan diri tadi. Tapi kerana kesilapan, dia kembali terikat di tiang ini. Dan lebih menyebalkan, dirinya tewas di tangan gadis bermata biru itu sekali lagi!




* WORDS TRANSLATION :-

kaget – terkejut
nggak – tak / tidak
nelefon – telefon
sama – dengan
nanya – tanya  
benaran – benar-benar / biar betul
gimana – bagaimana / macam mana
bisa – boleh  
udah – sudah  
gawat – genting / berbahaya
ketahuan – diketahui
ngapain – kenapa
ribut-ribut – huru-hara
tau – tahu
mau – mahu / nak  
nungguin – tunggu / menunggu
aja – saja / sahaja
ngomong – cakap
usah – jangan
lakuin – lakukan
kapan – kapan
kangen – rindu  
banget – sangat  
ketemu – jumpa / berjumpa
doain – doakan
kayak – seperti / macam
emang – memang
hantarin – hantar / hantarkan
uang – wang / duit  
siapin – siapkan / sediakan
keluarin – keluarkan
polisi – polis
meloloskan – melepaskan
kabur – lari
bantuin – bantu / tolong
bilang – kata (katakan, mengatakan) / cakap
lo – kau / kamu
bego – bodoh / dungu / sempit akal  
rasain – rasakan / padan muka
lepasin – lepaskan
bercampur – berkawan / bergaul / bersekutu
preman – mempunyai banyak maksud. Salah satunya, sebutan kepada ‘orang jahat’.




No comments: