Google+ Followers

Saturday, November 11, 2017

CHAPTER 3 : RELA KU PUJUK








KELOPAK matanya dibuka perlahan-lahan. Dengan pandangan berbalam, dia melihat sekeliling. Tidak pasti dirinya berada di mana. Yang pasti tempat ini begitu asing dari penglihatannya.

            “Dimana aku?”

            Aryan cuba untuk bangun. Namun kepalanya terasa pusing. Tengkuknya juga terasa sakit. Dia cuba menyentuh, tapi tangannya tak dapat bergerak. Tubuhnya turut kaku. Pantas dia melihat. Jelas kini dirinya sedang terikat di sebuah tiang di tengah-tengah bilik tersebut.

             Aryan meronta kuat, cuba untuk melepaskan diri. Namun usahanya sia-sia. Ikatan tangannya di belakang tetap tersimpul erat. Lilitan tali di badannya tetap terbelit kukuh.

            “Arrgghhh!” keluhnya geram. Kepala kembali tersandar di tiang. “Ya Tuhan. Apa yang sedang terjadi ini?”

            Dalam gelisah, lelaki itu cuba mengingat semula apa yang telah berlaku. Dari saat dia menjejakkan kaki di KLIA semalam, hinggalah teksi yang dinaikinya ditahan. Kemudian dia dibawa lari menaiki sebuah van putih.

Aryan cuba mengingati lagi. Sewaktu dalam van itu dia bertengkar dengan salah seorang daripada mereka. Gadis itu. Gadis bermata biru. Ya! Dia ingat lagi. Dan selepas itu pandangnya terus gelap bila seseorang memukul kepalanya dari belakang.

            Mata Aryan kembali memandang sekeliling. Meliar memerhati bilik sederhana besar tersebut. Kemas, bersih, teratur. Bermakna tempat ini bukan rumah tinggalan. Lengkap dengan perabot. Ada almari. Ada sofa. Katil. Tilam.

            “Ah! Kenapa nggak diikat aku atas tilam itu? Pasti lagi nyaman!” 

            Lelaki itu mengeluh. Kepala tersandar semula di tiang. Mata dipejamkan. Kala itu ingatan terus melayang pada orang tuanya. Pasti mereka ternanti-nanti kepulangannya di rumah.

Atau mereka sudah tahu keadaannya ketika ini? Siapa yang bagitahu? Pak Din? Ah! Bagaimana keadaan pemandu teksi itu selepas dipukul semalam? Terukkah?

            Krekkk!

            Bunyi kuakan pintu menghentikan lamunan Aryan. Matanya dicelik semula, melihat ke arah pintu bilik yang sudah terbuka. Sejurus itu telinganya menangkap tepukan dari seseorang yang melangkah masuk ke bilik tersebut.

            “Aryan Alfiansyah Wong. Welcome to my home!”

            Suara Zen bergema di dalam bilik itu bersama tawanya.

            “Siapa kamu?” soal Aryan.

            “Me? Well… I’m your friend.”

            “Usah bercanda! Aku tidak kenal sama kamu.”

            “But I know you.”

            Aryan mengamati wajah lelaki itu. Lelaki berbangsa cina yang sedikit berusia. Musathil dia mengenalinya. Sedangkan tak sampai 24 jam dia berada di Malaysia.

Pandangan kemudian beralih pada sosok lelaki di sebelah. Tinggi, tegap, sederhana cerah. Namun wajahnya sedikit terlindung di balik kacamata hitam yang dipakai.

Dan kini, mata Aryan terarah pada gadis yang berdiri di belakang. Wajah itu kembali menerpa pandangan. Kalau gadis itu, sudah pasti dia kenal. Mana mungkin dia bisa melupakan renungan tajam itu. Renungan bermata biru. Dan sampai sekarang pun gadis itu masih tegar merenungnya.

            “Kalian mau apa dari aku?”

            “Nothing.”

            “Jadi lepasin aku.”

            Zen ketawa. “Dengan you, maybe not. Tapi dengan baba you, exactly yes.”

            “Apa maksud kamu?”

            “I rasa you tak bodoh untuk berfikir. Siapa yang tak kenal dengan your dad. Aryawan Wong Abdullah. Hartawan terkenal Indonesia. Antara orang terkaya di dunia. Business merata-rata. Harta sini sana. Kalau sesiapa pun culik you, you fikir untuk apa? Hmm?”

            “Jadi kamu mau uang?”

            Zen tersenyum sinis.

            “Kamu pikir kamu akan dapat?”

            “Kalau nak selamat.”

            “Percuma! Langkahi dulu mayatku kalau kamu mau uang orang tuaku! Dasar pengecut!”

            Zen mengetap gigi. Entah kenapa dia terasa tercabar dengan kata-kata Aryan. Perlahan kakinya menapak mendekati lelaki itu. Wajah Aryan disentuh.

            “You memang kacak, Aryan…,” ujar Zen. Pipi Aryan dielus lembut sebelum tangannya menjalar ke bahagian rambut. Serentak, rambut Aryan direntap. “… tapi jangan sampai I buat wajah kacak you lenyap terus dari muka bumi ni! And we will see… sama ada I akan dapat duit orang tua you, atau you takkan dapat jumpa mereka lagi!”

            Seraya itu rambut Aryan dilepaskan. Zen terus melangkah keluar.

“Kamu jangan berani-berani sentuh keluarga aku!” Aryan berteriak. Namun jeritannya tidak diendahkan. Zen sudah menghilang bersama lelaki tadi.

            Rasa marah yang berbaki lalu dilempiaskan pada gadis yang masih berdiri di sisi pintu. Walau hanya melalui mata, cukup untuk menghantar amarannya melalui gadis itu. Hampir seminit renungan mereka berlaga sebelum gadis itu turut meninggalkan Aryan bersama sisa-sisa amarahnya.


**********

BUKU lima dihentak keras ke meja. Pertama kali orang berani mencabarnya begini. Sakit. Marah. Geram. Semuanya dia rasakan sekarang ini.

            Meja di hadapan terus direnung. Ikut rasa hati, mahu saja ditumbuk lagi hingga terbelah dua. Biar lepas segala marahnya. Tapi untuk apa? Nanti hartanya rosak musnah, budak itu sihat walafiat tak ada apa-apa.

            “Kau ingat kau hebat? Kau belum kenal lagi aku siapa!” bentak Zen dengan kuat. 

            Suasana dalam rumah terus membisu. Tiada satu bunyi pun kedengaran. Masing-masing tunduk. Kecut perut melihat boss mereka naik angin tiba-tiba.

            “Hunter!”

            “Yes.

            “Kau dah buat kerja kau?”

            “Sudah.”

            “Berapa kau mintak?”

            “Macam yang boss suruh.”

            Zen mengerling orang kanannya. Entah kenapa, jawapan itu bagai tidak dapat memberi kelegaan padanya.

            “Aku nak kau up lagi.”          

            “What?”

            “He got to pay for what he had done!”

Hunter merenung Zen. Nampaknya lelaki itu benar-benar berang. Tak pernah ada lagi nilai tebusan setinggi dari yang sekarang.

Are you sure, boss?” Hunter ingin kepastian.

“Pernah ke aku main-main?”

“Macam mana kalau diorang report polis?”

“Habis sebelum ni polis tak terlibat? And pernah ke kita kena tangkap? Hmm? Kalau pernah, dah lama korang semua ni kena humban masuk dalam penjara! So please don’t ask a stupid question!”

            Hunter terdiam. Malah seisi rumah itu juga turut terkedu dengan suara Zen yang bagaikan halilitar kuatnya.

Settle esok?” tanya Hunter lagi.

            “No. Aku nak budak tu dikurung lagi.”

            “Sampai bila?”

            “Sampai aku puas!”

            Serentak itu Zen mengatur langkah meninggalkan ruang tamu tersebut.



TRANSLATION :-

nggak – tak / tidak
nyaman – selesa
bercanda – bergurau
mau – mahu
lepasin – lepaskan
uang – wang
percuma – tidak berbaloi / useless
langkahi – langkah 



Post a Comment