Tuesday, December 5, 2017

CHAPTER 6 : RELA KU PUJUK










BUNGKUSAN di depan direnung kosong. Entah kenapa seleranya tiba-tiba hilang. Mungkin kerana hari ini hari terakhirnya.

            Semalam dia terdengar perbualan. Dari orang-orang yang mengawalnya. Malam ini wang tebusan akan dihantar sebagai pertukaran. Pasti babanya sudah berurusan dengan mereka.

            Seketika, Aryan dapat rasakan jantungnya berdegup laju. Resah memikirkan apa yang bakal berlaku. Nasibnya baik, dia akan selamat. Kalau sebaliknya, ALLAH saja yang tahu.

            Satu hal yang lebih merisaukan. Babanya. Dengan siapa orang tua itu akan datang? Pihak polis atau sendirian?

            “Hmmhh.”

Aryan mengeluh berat. Melepaskan resah di dada yang semakin sarat. Moga-moga segalanya akan selamat.

            Dalam melayani fikiran, pintu bilik dibuka dari luar. Aryan menjengah. Sesusuk tubuh yang semakin dikenali muncul depan mata. Gadis itu melangkah menghampirinya. Pandangan terus terarah pada bungkusan yang masih belum terusik.

            “Aku nggak mau makan. Seleraku hilang,” beritahu Aryan.

            Gadis itu sekadar diam. Tali yang mengikat tubuh Aryan di tiang kemudian dileraikan.

            “Kenapa dibuka ikatannya?”

            “Kita akan pergi dari sini”

            “Ke mana?”

            Gadis itu tidak menjawab.

            “Apa benar aku akan dibebasin ini malam?” Aryan menyoal lagi. Namun gadis di depan masih membisu.

            “Aku tanya sama kamu. Apa benar aku akan dibebasin?”

            Gadis itu merenung Aryan. Walau tiada jawapan, panahan mata biru itu seakan mengiakan.

            “Kenapa kamu di sini?”

Soalan itu terpancul tiba-tiba dari Aryan. Cepat-cepat gadis itu melarikan pandangan. Kerjanya disambung semula.

            “Jawab pertanyaanku. Gimana kamu bisa berada di tempat ini? Bergaul sama orang-orang sebegini?”

            “Mind your own business.”

             Aryan tergelak. “Semudah itu? Setelah apa yang kamu lakukan terhadapku?”

            “Lepas ni kau akan bebas. Kau buat hal kau. Aku dengan cara aku.”

       “Kamu yakin, kita nggak akan lagi ketemu?”

       Soalan itu hanya dibiarkan. Gadis itu bingkas bangun. Tubuh Aryan turut ditarik untuk sama berdiri. Saat kakinya setapak melangkah, lengannya pantas dicapai Aryan.

“Kalau aku nggak selamat hari ini, aku mungkin akan mati. Tapi kalau aku berhasil melangkah pergi, kita pasti bakal ketemu lagi satu saat nanti.”

Kata-kata itu sekaligus mengudang panahan tajam gadis tersebut. Sudah berapa hari Aryan tidak menerimanya. Tapi hari ini ia kembali muncul.

“Pegang kata-kataku!”

Mata biru itu terus merenung Aryan dengan rasa yang terbuku.


**********

BENTLY Flying Spur W12 S itu membelok masuk ke sebuah kawasan pencil. Gelap gelita. Satu cahaya pun tidak menyambut kedatangan mereka.

            “Betul ke ini tempatnya, tuan?” Pak Majid bertanya majikannya.

            “Kalau mengikut lokasi yang diberi, emang benar ini tempatnya.”

            “Tapi gelap aje ni, tuan. Satu apapun Pak Majid tak nampak.”

            Mata Pak Aryawan turut memandang sekeliling. Benar kata pemandunya. Sudahlah gelap. Satu bayang bangunan pun tidak ada.

            Ding!

            Bunyi telefon Pak Aryawan kedengaran. Satu pesanan masuk.

           
            Turun dari kereta. Jalan terus. Kemudian belok kiri.
            Ingat! Seorang diri.

           
            “Pak Majid tunggu di mobil aja, ya.” 

            “Eh! Takkan tuan nak pergi sendiri? Bahaya, tuan!”

            “Nggak apa-apa. ALLAH ada.” Pak Aryawan mempamer senyum. Pintu dibuka. Beg di sisi turut dibawa. “Dalam satu jam saya nggak kembali, Pak Majid tau kan apa yang harus dilakuin?”

            “Iya, iya. Pak Majid tau. Hati-hati, tuan!”

            Pak Aryawan turun dari kereta. Kaki terus melangkah mengikut arahan yang diberikan. Sebaik membelok ke kiri, terlihat sebuah gudang usang di depannya. Lelaki itu terus menghampiri. Dan saat itu, pintu gudang terbuka perlahan-lahan.

            “Selamat datang, Tuan Aryawan!”

            Tepukan Zen bergema dalam gudang.

            Pak Aryawan pandang lelaki itu. Kemudian orang-orang di sekelilingnya. Boleh tahan ramai. Mungkin inilah kumpulan sindiket penculik seperti yang Pak Din ceritakan.

            Mata Pak Aryawan kemudian berkalih. Kali ini mencari kelibat anaknya. Namun hampa. Bayang Aryan tidak ada. Pandangan kembali terarah pada lelaki di depan.

            “Di mana anak saya?”

             Zen tersenyum. “You give the money first. Then you will get him.

            “Nggak. Saya mahu lihat dulu anak saya.”

            “Okey.” Zen akur. “Bawa dia masuk.”

            Seraya itu, satu susuk tubuh dibawa masuk ke ruangan tersebut. Kain yang menutupi kepalanya lansung dibuka.

            “Aryan!”

            “Baba!”

            “Aryan nggak apa-apa, nak?”

            “Aryan nggak apa-apa, ba. I’m okay,” lirih saja suara Aryan. Sebak dadanya sebaik terpandang wajah lelaki tua yang sudah lama tidak ditemui itu.

            “Ah… so sweet both of you! Melepaskan rindu, right?” Zen ketawa sinis. “So… you dah tengok anak you, kan? Now, where’s my ten millions?”

            Pak Aryawan melangkah ke dalam gudang. Beg yang sejak tadi tersangkut dibahu diserahkan kepada Hunter.

Beg bertukar tangan. Isinya dibuka. Kandungan di dalam diperiksa.  

            “Okay, boss!”

            “Good.”

            “Jadi sekarang saya bisa bawa pulang anak saya, kan?” Pak Aryawan menyoal.

            “Well… sepatutnya macam tu. Tapi…,”

            “Tapi apa?”

            Tawa Zen berderai. Serentak, pintu gudang kembali tertutup.

Pak Aryawan tergamam.

            “Apaan ini? Kenapa pintunya ditutup kembali?!”

            “Aryawan, Aryawan, Aryawan…,” Zen ketawa panjang. “I appreciates you sanggup bersusah payah datang ke sini. Semata-mata untuk anak you. But, I’m sorry….”

            “Apa maksud kamu?”

            “I couldn’t make it.”

            Serentak, beberapa pucuk pistol dihala ke arah Pak Aryawan.

            “Hey, brengsek! Lo penipu!” Aryan membentak. Ingin saja dia meluru ke arah Zen, melepaskan tumbukan ke muka lelaki itu. Namun kedua lengannya kejap dipegang. “Lo mau apa lagi, sih?! Uang tebusan udah lo terima. Sekarang apalagi?!”

Zen ketawa lagi. Kali ini lebih kuat.

“Ingat semudah tu I nak lepaskan? Setelah banyak benda yang you dah tahu?”

“Tapi perjanjian kita nggak seperti ini, bukan?” Pak Aryawan mencelah.

“I know. Tapi I tak cakap ia takkan berubah. Jadi bila-bila masa saja ia boleh diubah. Ikut suka I.”

Ketawa Zen semakin bergema di dalam gudang.

“Dasar bajingan! Lo tu emang dasar bajingan, tau nggak! Orang lain lagi berusaha untuk kaya-raya. Tapi lo? Lo mau kaya atas hasil usaha orang lain. Nggak tau malu!”

Ketawa Zen mati serta-merta. Kata-kata Aryan sekali lagi tepat kena batang hidungnya. Berubah merah padam wajah cerahnya. Pistol milik Hunter dicapai. Tepat muncungnya dihala ke arah Aryan.  

              “Kau tak pernah habis-habis sakitkan hati aku, kan?! Tak apa! Aku bagi kau peluang cakap puas-puas. Sebelum aku tamatkan nyawa kau hari ni. Tapi sebelum tu, kau akan tengok nyawa baba kau melayang dulu!”

            Muncung pistol seraya beralih pada Pak Aryawan.

            “Lo jangan berani mengapa-apakan orang tuaku!” teriak Aryan.

Too late! This is for what you have done!”

Perlahan-lahan picu ditarik Zen.

Aryan meronta. Sekuat tenaga dia menolak orang di kiri kanannya. Kali ini pegangan terlepas. Dengan pantas lelaki itu berlari meluru ke arah Zen. Namun belum pun sempat dia sampai, tubuhnya diterkam jatuh ke lantai oleh ahli kumpulan yang lain.

Bergelut Aryan berhabis-habisan untuk segera meloloskan diri. Dan saat itu, beberapa das tembakan dilepaskan bertalu-talu di dalam gudang tersebut.

            “Babaaaaa!!!”


**********

DAHINYA ditekap dengan kain. Menghalang darah dari terus keluar. Sesekali mata memerhati keadaan yang sedang berlaku di sekeliling.

          “Aryan.”

            Lelaki itu menoleh. Senyum kecil terukir saat kelibat itu semakin menghampiri. “Baba.”

            “Kamu baik-baik aja?”

            “Iya.”

            “Teruk lukanya?”

            “Dikit aja. Nggak apa-apa.”

            “Cuba sini dilihat.”

            Pak Aryawan menjenguk. Luka di dahi Aryan diperiksa. Tidaklah teruk. Tapi jelas terkoyak. Dan berdarah.

Gara-gara ingin selamatkannya tadi, anaknya terpaksa bergelut dengan penculik-penculik tersebut. Mungkin terhantuk.

            “Parah juga.”

            “Nggak apa-apa kok, ba. Anak baba inikan lagi kuat.”

            Tawa mereka berderai. Pak Aryawan lantas menyertai anaknya. Duduk di birai pintu ambulans. Selimut yang membalut tubuh Aryan diperbetulkan.

            “Makasih, ba. Udah membahayakan nyawa demi aku.”

            Pak Aryawan tersenyum. “Berterima kasih sama ALLAH. Kerna Dia, kita masih lagi di sini. Baba cuma lakuin apa yang termampu. Walaupun harus berkorban nyawa, baba sanggup. Demi kamu.”

            Spontan Aryan memeluk Pak Aryawan. Sebak hati mendengar bait-bait ayat itu.

            “Maafin aku, ba!”

            “Nggak ada apa yang perlu dimaafin, dong. Pokoknya, semua udah selamat sekarang. Baba yakin apa yang terjadi pasti lagi punya hikmah. Malah ini semua berkat doa dari mama kamu juga.”

            “Aku kangen banget ketemu sama mama.”

            “Bentar lagi kita pulang, ya. Mama juga lagi nungguin kamu di rumah,” bicara Pak Aryawan. Tubuh Aryan yang sedang menangis diusap dari belakang.

            “Pak Aryawan.”

            Pelukan kedua-duanya terlerai. Seorang lelaki bertubuh tinggi dan tegap sudah tercegat di depan mereka. Pak Aryawan bingkas bangun.

            “Inspektor Razmin. Gimana semuanya? Udah selesai?”

            “Sudah. Kesemua suspek sudah berjaya kami berkas. Selepas ni mereka akan dibawa ke balai. Dan kami minta kerjasama dari Pak Aryawan dan Aryan supaya turut sama ke balai untuk buat laporan.”

            “Iya. Udah pasti. Terima kasih untuk pertolongannya, tuan inspektor!”

            “Sama-sama. Pihak polis juga ucapkan setinggi-tinggi terima kasih pada Pak Aryawan kerana membantu kami memberkas kumpulan ini.”

“Aduh! Saya nggak melakukan apapun, tuan!”

Inspektor Razmin tertawa halus. “Tapi tindakan Pak Aryawan melaporkan hal ini pada pihak polis adalah satu tindakan yang bijak. Dan hasilnya, malam ini kita berjaya tumpaskan kumpulan penculik yang telah lama diburu polis.” 

“Ya kalau udah begitu, saya bisa ngomong apa lagi. Terima kasih juga kerna tuan udah menyelamatkan nyawa saya sama anak saya. Kedatangan tuan tepat pada saatnya.”

“Itu memang sudah tugas kami. Okey, Pak Aryawan, Aryan. Kita jumpa di balai nanti,” ujar pegawai polis itu seraya berpaling. “Bawa mereka semua!”

            Kesemua penculik yang digari dibawa naik ke dalam trak ‘Black Maria’. Cuma Zen seorang dibawa masuk ke kereta yang dinaiki Inspektor Razmin. Sempat renungan tajamnya menyinggah pada Pak Aryawan sebelum berpindah ke Aryan.

            Aryan sekadar membalas. Dia tahu renungan itu bagai menghantar satu mesej tersirat. Mesej apa, dia tak dapat tangkap. Cepat-cepat pandangan dialihkan.

Tumpuannya kini ke arah trak. Satu-persatu penculik yang dibawa naik, diperhati. Berapa ramai bilangan mereka, Aryan tak pasti. Yang dia pasti, matanya tidak melihat seraut wajah seseorang di dalam kelompok penculik-penculik tersebut semenjak tadi.




* WORDS TRANSLATION :-
  
nggak – tak / tidak  
mau – mahu
dibebasin – dibebaskan
gimana – bagaimana
bisa – boleh
bergaul – berkawan / bergaul / bersekutu  
ketemu – bertemu / berjumpa
berhasil – berjaya  
emang – memang
mobil – kereta
dilakuin – dilakukan
bajingan 1. penjahat; pencopet;
                   2. kurang ajar (kata makian)

dikit – sedikit
makasih – terima kasih
udah – sudah
maafin – maafkan
pokoknya  yang penting
kangen – rindu
banget – sangat
bentar – sebentar / sekejap
nungguin – tunggu (menunggu)
ngomong – cakap  




No comments: